Tuesday, July 6, 2010

Mana Milik Kita?



Nasyid ini disyorkan oleh naqib saya, Abang Farid semasa menaiki kereta dengannya selepas bermain badminton pada minggu lepas. Secara peribadi nasyid ini telah mengajarkan kepada kita satu erti TAUHID yang Maha Tinggi dan seringkali gagal digapai oleh kita semua.

Namun bila mengenangkan insan yang mengalunkan lagu ini rasa sedih mengundang dalam diri biarpun langsung tak pernah mengenali susuk tubuhnya selain melihat di kulit-kulit album atau di kaca televisyen.

Itulah dia Allahyarham Ustaz Asri Ibrahim. Gemersik suaranya mengalunkan lagu ini cukup menyentuh perasaan selaku seorang hamba yang sering melakukan kesalahan pada-Nya.

Ya ALLAH kau ampuni lah dosa-dosa kami semua…

Mana Milik Kita – Asri Rabbani

♫♫♫
Mana milik kita? Tidak ada milik kita;
Semua yang ada, ALLAH yang punya;
Tidak ada kita punya, Kita hanya mengusahakan saja;
Apa yang kita dapat, ALLAH sudah sediakannya;
Kita Allah punya, Dunia ini ciptaan-Nya.
Milik lah apa saja, Tidak terlepas dari ciptaan-Nya;
Mana kita punya, Tidak ada kepunyaan kita;
Kita hanya mengusahakan, Apa yang telah ada;
Mengapa kita sombong, Memiliki Allah punya;
Mengapa tidak malu, Kepada Allah yang empunya;
Patut bersyukur kepada Allah, Yang memberi segala-galanya;
Malu lah kepada Allah, Kerana milik Ia punya;
Janganlah berbangga, Apa yang ada pada kita;
Kalau Allah tidak beri, Kita tidak punya apa-apa.
Janganlah mengungkit, Mengungkit jasa kita;
Jasa kita di sisi-Nya, Yang sebenarnya Allah punya;
Marilah kita bersyukur, Bukan berbangga;
Bersyukur kepada Allah, Bukan mengungkit jasa;
Gunakanlah nikmat Allah itu, Untuk khidmat kepada-Nya;
Selepas itu lupakan saja, Agar tidak mengungkit-ungkit nya.
♫♫♫

Mempersoalkan mengenai keadaan diri kita yang sering tidak sedar diri. Memperlakukan sesuatu seolah-olah segalanya itu milik kita bahkan nyawa kita pun bukan hak mutlak kita.

Jadi di manakah relevansi untuk kita mengakui dan menunjuk-nunjuk nikmat yang ALLAH berikan kepada kita. Segalanya sudah diatur dan ditetapkan untuk kita dan kita cuma mengusahakannya sahaja. Tidak lebih dari itu ketetapan dan kemampuan yang ALLAH kurniakan kepada kita.

Lirik ini mengajarkan kita tentang tauhid Rububiyyah. Ia mengajar kita siapakah pencatur, pengatur, pencipta, penguasa, pemerintah dan pendidik yang sebenar terhadap setiap zarah di muka bumi ini kerana ALLAH itu bersifat mutlak atas segala-galanya.

Kata Abang Idris, lagu ini mengajarkan kita bagaimana nak buang pakaian keegoan dalam diri kita. Ya, kita menerima sesuatu tanpa kita mengingati siapakah pemberi yang sebenar. Apatah lagi mahu mengungkapkan kesyukuran kita kepada-Nya pada setiap nikmat yang kita terima.

ALLAH memperingatkan kita bahawa kita hanyalah seorang yang fakir miskin. Firman-Nya dalam sebuah hadith kudsi,
“Hai manusia, kamu semua berada dalam keadaan kesesatan kecuali mereka yang Aku berikan taufik dan hidayah kepadanya. Oleh itu mintalah hidayah daripada-Ku.”
“Hai manusia, kamu semua lapar kecuali mereka yang Aku beri makan. Oleh itu mintalah rezeki daripada-Ku.”
“Hai manusia, kamu semua telanjang kecuali mereka yang Aku berikan pakaian. Oleh itu mohonlah pakaian daripada-Ku.”
Lantas apakah kita masih mahu berbangga dengan barang empunya-Nya?

Sesungguhnya fitrah manusia itu sudah pun mengakui Rububiyyah ALLAH. Hakikat ini langsung tidak dapat dinafikan pabila ALLA reveal segala pengakuan manusia kepada-Nya dalam al-Quran,
“Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhan mu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firman-Nya): “Bukankah Aku tuhan kamu?” Mereka semua menjawab: “Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi”. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: “Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini”…”
Surah aL-Aa’raf: 172
“Dan demi sesungguhnya! Jika engkau (wahai Muhammad) bertanya kepada mereka: “Siapakah yang menciptakan mereka?” Sudah tentu mereka akan menjawab: “Allah!”. (Jika demikian) maka bagaimana mereka rela dipesongkan (dari menyembah dan mengesakan-Nya)?”
Surah aZ-Zukhruf: 87
“Dan demi sesungguhnya! Jika engkau (wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu:” Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?” Sudah tentu mereka akan menjawab: “Yang menciptakan nya ialah Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui”…”
Surah aZ-Zukhruf: 9
Kita bagaimana?

Umpama memiliki sebuah syarikat konglomerat yang begitu ramai pekerjanya, maka sudah tentu kita sebagai boss mahu mereka para pekerja mematuhi setiap arahan kita dalam setiap perkara yang berkaitan dengan syarikat kita dan sudah pasti setiap aset dalam syarikat itu adalah milik kita.

Maka tidak hairanlah jika kita merasa tercabar dan marah jika ada antara mereka yang gagal mengikut arahan dan peraturan yang kita tetapkan. Namun itu kita sebagai manusia yang cukup lemah.

ALLAH tidak pernah miskin kerana keingkaran kita. ALLAH tidak pernah tergugat kekuasaannya kerana MAKSIAT kita.

Kerana kita ego maka kita merasakan segalanya kita punya.

Kerana kita ego maka kita berani menyanggah tuan punya nyawa kita.