Monday, July 19, 2010

Langit Ilahi itu Hilal Asyraf


Mungkin keterlaluan untuk aku mengatakan bahawa Langit Ilahi adalah blog terbaik kerana persoalan itu begitu subjektif dan semua orang mempunyai pendapat masing-masing.

Tak mengapa cuma nya saya ingin berkongsi sedikit review mengenai sebuah blog yang saya kira amat patut untuk dibaca oleh setiap blogger terutamanya dan semua orang umumnya kerana isi kandungan blog Langit Ilahi adalah isi kandungan yang mengajak kita untuk mengenal kehidupan.

Jemputlah teman-teman yang lain juga untuk turut sama kita menjelajahi blog yang serba bermanfaat ini agar segala kebaikan yang terkandung di dalamnya tersebar luas.

Tak pernah saya bermimpi nak buat satu entri berkenaan “blog review‘ namun Langit Ilahi seakan memanggil untuk berkongsi link blog ini kepada mereka yang lain.

Pemiliknya sudah dikenali ramai iaitu Saudara Hilal Asyraf, seorang anak muda yang berumur kira-kira 21 tahun yang masih menuntut di Universiti Yarmouk, Jordan dalam bidang Usuluddin.

Moto blognya cukup mudah, Mari menjadi Hamba.

Tadi saya berpeluang bersua muka dengan Saudara Hilal Asyraf di Masjid UKM. Pertemuan yang sekejap dan amat dinanti-nantikan oleh saya secara peribadi. Mana mungkin mahu melepaskan peluang itu sebegitu sahaja.

Sebenarnya saya bertuah kerana dapat bertemu awal dengan beliau kerana pada malam ini juga saya ada meeting yang penting untuk menjayakan program mega INTEG 2011, maka pertemuan yang tidak disangka-sangka itu amat bermakna buat insan yang begitu kerdil berbanding susuk Hilal Asyraf.

Terkejut bilamana ketika saya menyapa Saudara Hilal Asyraf, dia memanggil nama pena yang sering saya gunakan di dunia dalam talian, ATA.

Wahh, gimana kamu kenal aku sih?

“Macam mane abang kenal nama saya?” tanya saya dalam penuh keterujaan.

“Uhh, tengok muka dah tahu…” beliau menjawab dengan selamba.

“Subhanallah, tak sangka boleh berjumpa dengan abang malam ni dekat sini. Ingat dah terlepas sal ada meeting malam ni…,” tidak terperi rasa bertuah ketika itu.

Sedikit perbualan saya dengan Abang Hilal, mungkin ada yang tertambah tertinggal. Tapi begitulah tuntas perbualan awalan kami, saya tak sangka ALLAH menggantikan pertemuan dalam program dengan sebuah pertemuan di luar program secara kebetulan.

Maha Suci ALLAH yang mendengar setiap doa hamba-Nya. mungkin Abang Hilal mengenali muka saya melalui blog ini. Syukur pada-Mu kerana teknologi kini banyak kali menautkan hatiku dengan mereka yang lain.

Saya selidiki makna ikhlas di sebalik susuk anak muda ini kerana saya turut bercita-cita mahu menjadi sepertinya. Saya teramat yakin hanya mereka yang ikhlas sahaja akan mendapat perhatian dan kasih-sayang daripada-Nya. Saya mahukan sinar keikhlasan yang memancar dari rauk wajah dan jajaran pena Hilal Asyraf menjalar dalam darah ku insya-Allah.

Pertemuan singkat itu berakhir dengan nasihat dari Abang Hilal agar aku belajar bersungguh-sungguh agar cita-cita tercapai. Insya-Allah, syukran ya akhi!

Mari menjadi hamba, tuhan menghilangkan suria dengan hujan namun menggantikannya dengan pelangi yang nan indah…