Friday, June 18, 2010

Mengemis Kasih Tuhan

Benar, ALLAH tidak pernah membebankan hamba-Nya melebihi tahap kemampuan mereka. ALLAH tidak akan memberi ujian yang tidak mampu ditanggung oleh hamba-Nya. Malah ALLAH sentiasa mendahului kasih sayang-Nya melebihi kemurkaan DIA terhadap keingkaran hamba-Nya.

Maka oleh itu sedarlah betapa kasih sayang ALLAH kepada kita sebagai hamba-Nya adalah semata-mata sifat Rahman dan Rahim. Meskipun kita tidak pernah terlepas dari melakukan keingkaran kepada-Nya walau sedetik, namun ALLAH masih memberi peluang demi peluang kepada kita untuk bertaubat.

Kita tidak pernah berhenti mengemis kasih Tuhan, mengulangi perangai buruk memungkiri janji ketika rasa susah dan tersepit. Tapi tuhan tidak pernah lupa.



Alangkah jahilnya dan bodohnya kita ini kerana gagal memahami segala tuntutan DIA. Padahal Rasulullah SAW hampir putus nyawa menyampaikan risalah DIA kepada kita.

Marilah kita menghayati firman ALLAH dalam al-Quran,

“Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi adalah kepunyaan Allah. Dan jika kamu melahirkan apa yang ada di dalam hati kamu atau kamu menyembunyikannya, nescaya Allah akan menghitung dan menyatakannya kepada kamu. Kemudian Ia mengampunkan bagi sesiapa yang dikehendaki-Nya dan menyeksa sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut undang-undang peraturan-Nya) Dan (ingatlah), Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. Rasulullah telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan juga orang-orang yang beriman; semuanya beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikat-Nya, dan Kitab-kitab-Nya, dan Rasul-rasul-Nya. (Mereka berkata): “Kami tidak membezakan antara seorang dengan yang lain Rasul-rasulnya”. Mereka berkata lagi: Kami dengar dan kami taat (kami pohon kan) keampunan Mu wahai Tuhan kami, dan kepada Mu jualah tempat kembali”. Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir.”
Surah aL-Baqarah: 284-286

Lihat dan saksikan, janji ALLAH itu benar. Cuma kita begitu lemah untuk diuji. Kenapa?

Kadang kala kita sanggup melepasi had keupayaan kita untuk melakukan sesuatu yang tak bermanfaat contohnya berjaga malam semata-mata menonton bola atau apa sahaja. Tapi bila kita disuruh untuk berjaga malam untuk qiamullail, sila tanya diri sendiri adakah kita sanggup?

Maka di manakah kita di hadapan ALLAH kelak?

Apakah kita masih merasakan diri kita ini layak untuk mencium bau syurga?

Namun sedarlah betapa kasih sayang ALLAH itu melebihi kemurkaan-Nya. Perhatikan di dalam ayat al-Quran di atas, ALLAH mengajar kepada kita beberapa potong doa yang mustajab bagi memohon kekuatan dan keampunan daripada-Nya.

Kita sendiri dapat saksikan melalui ayat-ayat ini terpancar kasih sayang ALLAH kepada kita.
“Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami.”
Ameen…