Sunday, June 13, 2010

Kisah Ashabul Ukhdud (Siri 8)

Ghulam terus diseksa demi mempertahankan akidahnya. Seorang demi seorang pegawai suruhan raja itu mati ditimpa bala oleh ALLAH SWT. Mana mungkin ALLAH akan membiarkan hamba-Nya dalam kesusahan setelah hamba-Nya berjuang menegakkan kebenaran.


ALLAH berfirman dalam al-Quran,
“Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan Rasul-Nya dan (daripada) berjihad untuk agama-Nya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusan-Nya (azab seksa-Nya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka). Sesungguhnya Allah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam banyak medan-medan perang dan di medan perang Hunain, iaitu semasa kamu merasa megah dengan sebab bilangan kamu yang ramai; maka bilangan yang ramai itu tidak mendatangkan faedah kepada kamu sedikit pun; dan (semasa kamu merasa) bumi yang luas itu menjadi sempit kepada kamu; kemudian kamu berpaling undur melarikan diri. Kemudian Allah menurunkan semangat tenang tenteram kepada Rasul-Nya dan kepada orang-orang yang beriman, dan Allah menurunkan tentera yang kamu tidak melihatnya, serta Ia menyeksa orang-orang kafir itu (dengan kekalahan yang membawa kehancuran); dan yang demikian itu ialah balasan bagi orang-orang yang kafir. Kemudian Allah menerima taubat orang-orang yang dikehendaki (dengan memberi taufik untuk memeluk Islam), sesudah (orang-orang kafir itu ditimpakan dengan azab); dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”
Surah aT-Taubah: 24-27
Moga kita sama-sama menghayati komik ringkas ini dan mengambil pengajaran yang berguna daripadanya. Sesungguhnya ALLAH itu dekat maka mohonlah kepada-Nya.

Bersambung...