Friday, June 11, 2010

Islam Agama Revolusi

Sayyid Qutb, salah seorang pejuang Ikhwanul Muslimin dalam bukunya “Beberapa Pelajaran Tentang Islam” yang menyebut,

“ISLAM adalah aqidah revolusioner yang aktif dengan erti kata, kalau ia menyentuh hati manusia dengan cara yang benar, maka dalam hati itu akan terjadi suatu revolusi; revolusi dalam konsep, revolusi dalam perasaan, revolusi dalam cara menjalani kehidupan, dan hubungan individu dan kelompok. Revolusi yang berdasarkan persamaan mutlak antara seluruh umat manusia. Seorang tidak lebih baik dari yang lainnya selain dengan TAQWA. Berdasarkan kehormatan manusia yang tidak meninggalkan seorang makhluk pun di atas dunia, tidak suatu kejadian pun, dan tidak suatu nilai pun. Revolusi itu berdasarkan keadilan mutlak, yang tidak dapat membiarkan ketidakadilan dan siapa pun juga, dan tidak dapat merelakan ketidakadilan terhadap siapa pun juga. Baru saja manusia merasakan kehangatan aqidah ini, ia akan maju ke depan untuk merealisasikannya dalam alam nyata dengan seluruh jiwanya. Ia tidak tahan untuk bersabar, untuk tinggal diam, untuk tenang-tenang sahaja, sampai ia benar-benar telah menyelesaikan realisasi nya di alam nyata. Inilah pengertiannya bahawa ISLAM itu suatu aqidah REVOLUSIONER yang aktif-dinamik.”

Sungguh, tiap patah perkataan dan tulisan As-Syahid menggambarkan begitulah pejuang ISLAM yang sejati. Mereka tidak duduk diam melihat kejahilan dan kemunafikan berleluasa dalam masyarakat tanpa cuba membentengi nya.

ISLAM tidak pernah mengajar penganutnya supaya hidup dengan rendah diri tambah-tambah bilamana mereka berdepan dengan pemerintahan yang zalim. ISLAM mengajar kita untuk bangkit dan mengatur strategi menentang segala kemunafikan.

ISLAM amat benci kan penindasan dan begitulah juga jiwa yang diciptakan ALLAH ini pasti dan pasti benci kan penindasan.

Jika kita melihat penganiayaan dan kita langsung tidak cuba menggerakkan kaki, tangan dan lidah kita untuk membantah meskipun kita mampu sebenarnya, maka apalah erti kita mengucap 2 kalimah syahadah itu sedangkan itulah lafaz baiah kita di depan ALLAH bahawa tiada tuhan melainkan DIA dan Muhammad itu pesuruh-Nya.

Setiap yang mengaku ISLAM pasti tidak sesekali akan reda dan membiarkan pemerintahan yang zalim terus berkuasa dan berjalan bebas di bumi ALLAH ini sewenang-wenangnya, menjadikan mereka seperti umpama anak emas di bela dan di pelihara dengan rapi. Padahal kita di lahirkan sebagai orang yang merdeka jiwa dan raga serta kenal pencipta kita yang sebenar.

Kata As-Syahid Syed Qutb, kita tidak perlu menjadi nasionalis untuk memperjuangkan kemerdekaan, kita tidak perlu menjadi sosialis untuk memperjuangkan golongan marhaen, kita tidak perlu menjadi pejuang keadilan untuk menjadi pejuang menentang pemerintahan yang zalim.

Kerana kita sudah mempunyai modal yang cukup lengkap. Modal kita ialah syahadah yang menafikan segala isme-isme ciptaan logik akal manusia itu. Kita sudah mempunyai gelaran yang diiktiraf dunia malah Akhirat juga iaitu kita orang ISLAM.

Mari kita hayati kata-kata As-Syahid Sayyid Qutb berkenaan hal kita sebagai orang ISLAM,

“Jadilah seorang ISLAM. Ini telah cukup untuk mendorong mu berjuang menentang penjajahan dengan berani, bermati-matian, penuh pengorbanan dan kepahlawanan. Kalau anda tidak dapat melakukannya, cubalah periksa hati mu. Barangkali hati itu telah tertipu tentang hakikat iman mu. Kalau tidak begitu, alangkah sabar nya anda, kerana tidak berjuang menentang penjajahan.”
“Jadilah seorang ISLAM. Ini saja telah cukup untuk mendorong anda berjuang melawan segala bentuk ketidakadilan sosial, suatu perjuangan yang dilakukan dengan terus-terang, penuh semangat, penuh dorongan. Kalau anda tidak melakukan hal ini cubalah periksa hati mu. Mungkin hati itu telah tertipu tentang hakikat iman mu. Kalau tidak begitu, kenapa anda menjadi demikian tegar nya untuk tidak berjuang melawan pencabulan hak?”
“Jadilah seorang ISLAM. Ini saja telah cukup untuk mendorong maju ke depan berjuang melawan ketidakadilan, dengan tekad yang teguh tanpa mempedulikan kekuatan-kekuatan lawan yang hanya berupa kekuatan lalat, tetapi oleh orang-orang lemah dikira merupakan halangan besar. Kalau anda tidak melakukan hal ini, cubalah periksa hati mu, mungkin ia telah tertipu tentang hakikat iman mu. Kalau tidak begitu, kenapa anda menjadi demikian sabar nya dan tegasnya untuk tidak berjuang menentang ketidakadilan?”

Ayat yang di nukil kan beliau begitu dalam maknanya. Sindirannya pedas buat diri kita yang begitu lemah untuk menentang segala penyelewengan nafsu, syaitan dan para munafik dalam negara ini. Sudah cukup gelaran orang ISLAM kepada diri kita tanpa perlu ditampal dengan jenama ilusi yang lain.

Jelas kata-kata As-Syahid tertuju khas buat mereka yang sibuk memperjuangkan ISLAM atas nama nasionalis, memperalatkan ISLAM atas nama kepentingan diri sendiri, bangga mempamerkan semangat sosialis dengan alasan memperjuangkan keadilan ekonomi rakyat dan mereka-mereka yang mengaku ISLAM sedangkan dalam masa yang sama mereka menghancurkan ISLAM.

Kerana ISLAM itu agama REVOLUSI maka ia menuntut penganutnya agar sentiasa sedar dan bangkit melawan ketirisan dan kezaliman sesama manusia.

Sabda Rasulullah secara mafhum nya baginda menyebut orang ISLAM haruslah mempunyai sensitiviti yang tinggi dalam masyarakatnya. Keinginannya untuk berubah dan mengubah itu mestilah memuncak selari dengan gelaran dan nikmat keimanan yang dikurniakan kepada mereka.

Moga kita sentiasa memupuk jiwa REVOLUSIONER dalam diri kita. Kita memimpin revolusi yang mampu mengubah landskap politik, sosio-ekonomi, sahsiah, pentadbiran dan kegemilangan tamadun ISLAM.

Insya-Allah…