Tuesday, June 22, 2010

Aku Bertuah Kerana Dipertemukan Dengan Mereka

Tulisan ini adalah dedikasi khas aku buat beberapa orang insan yang begitu bermakna dalam hidup aku setelah meniti dan bertatih di jalan yang telah ditakdirkan ke atas diriku ini semenjak mendaftar masuk ke UKM.

Aku lansung tidak berniat untuk mengagungkan insan-insan ini, tetapi sekadar menghargai pertemuan aku dengan mereka dan memperingati diri aku bahawa suatu masa nanti aku juga mahu menjadi sehebat mereka ini.

Aku memohon ke hadrat ALLAH agar ukhwah yang terbina ini akan terus mekar dan mewangi bak kasturi sehingga ketemu di syurga nanti.

Meskipun ALLAH hanya mempertemukan aku dengan mereka dalam jangka masa setahun sahaja namun bagiku itu adalah saat terindah bila mana berpeluang mengenali insan-insan ini dan bekerja bersama mereka menggerakkan misi dan visi gerakan mahasiswa.

Alhamdulillah…

Abang Azizan


Pendaftaran aku di UKM pada 26 Jun 2009, menyaksikan pertemuan pertama kaliku dengan Abang Azizan. Dia datang melawat aku di bilik K11A-230, Kolej Burhanuddin Helmi pada pagi selepas pendaftaran aku selesai. Memang lansung tak sangka seorang senior datang bertandang ke bilik aku pada hari pertamaku di UKM.

Seorang yang begitu suka mengutarakan persoalan demi persoalan ketika bersoal jawab dengannya. Aku masih teringat kata-kata dia semasa melawat aku pada hari tersebut sebelum dia balik,
“Begitu bersemangat boleh berjumpa dengan enta…. Bersemangat berjumpa dengan anak muda yang berjiwa besar…”
Buat Abang Azizan, aku mendoakan semoga ALLAH sentiasa merahmati abang sepanjang hidup di dunia sehingga di akhirat kelak. Moga ukhwah kita terus bertaut.

Dia juga menulis, Asam Pedas Gulai Melaka.

Abang Farid Hamlud



Seterusnya, aku dipertemukan dengan super-senior kejuruteraan Abang Farid Hamlud @Farid Albariti. Pertemuan aku di UKM dengan Abang Farid adalah rentetan setelah bertemu pertama kali dalam satu program ketika aku masih di Matrikulasi Melaka lagi.

Bersyukur kepada ALLAH mempertemukan aku dengan Abang Farid kerana dialah insan yang paling banyak memberi tunjuk ajar kepada aku untuk survive dalam dunia yang penuh mencabar ini. Lantaran sifat dan pemikirannya yang begitu kritikal, jujur aku sentiasa teruja untuk mendengar setiap pendapat yang diutarakan oleh Abang Farid.

Hebat idealisme, hebat perjuangannya. Teringat kata-katanya pada aku,
“Ana adalah orang yang paling suka berdemo….”
Menjadi naqib usrah aku di UKM kerana aku ditakdirkan belajar satu fakuti dengan dia. Aku sempat bergerak bersama-sama Abang Farid dalam menjayakan beberapa program fakulti dan PEMATRA sendiri.

Suka gelak-gelak dan kenakan orang, tapi dalam meeting khabarnya begitu serius. Begitu banyak ilmu aku sempat kutip dari Abng Farid sepanjang setahun aku mengenali dia dan aku berdoa ukhwah yang terjalin ini berkekalan hingga ke syurga kelak. Moga ALLAH sentiasa merahmati dan memberkati perjalanan hidup abang.

Dan dia juga menulis, KACAPERMATA.

Abang Idris



Insan ketiga yang ALLAH mempertemukan aku dengannya ialah Abang Idris. Badannya kecil namun jiwanya besar. Begitu hebat idealisme dan perjuangannya. Merupakan Presiden Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS) sesi 2009/2010, Abang Idris merupakan seorang yang begitu mantap dalam berbicara.

Ucapannya seakan ada “zupp” pada aku. Mampu membuatkan aku tersedar ketika mengantuk. ALLAH mengurniakan bakat kepimpinan yang begitu besar buat Abang Idris.

Aku cukup-cukup bertuah kerana ALLAH mempertemukan dengannya. Mana mungkin aku tidak bersyukur apabila memperoleh senior sepertinya. Aku mula kenal dengannya bila dia mengajak aku pergi ke Usrah Nuqaba’ di Institut Perguruan Islam menemaninya untuk memberi sedikit pengisian sempena usrah tersebut.

Ucapannya jelas memukau sesiapa sahaja yang mendengarnya. Dialah antara orang yang memperkenalkan teori konspirasi Yahudi dalam setiap kali ucapannya. Kagum bilamana seorang lepasan Fakulti Pengajian Islam yang begitu mantap menghuraikan setiap titik dalam teori konspirasi itu.

Dari mulutnya aku kenal siapa Rothschild, Illuminati dan sebagainya. Sering kali dia membawa aku ke mana-mana program yang dia hadiri. Syukran ya akh!

Moga ALLAH sentiasa melimpahkan rahmat dan keampunan buat Abang Idris. Dan moga ukhwah kita terus bertaut, tak mahu lagi perang dengan Abang Idris icon smile Aku Bertuah Kerana Dipertemukan Dengan Mereka.

Abang Idris juga menulis, Tinta Duat.

Abang Ammar



Seterusnya insan yang banyak berkongsi pengalaman dan ilmu dengan aku sepanjang berada di UKM ini iaitu Abang Ammar Ishak. Mula-mula ketika aku tengok muka Abang Ammar, aku ingat dia ini garang dan tak boleh buat kawan tapi setelah beberapa kali duduk dan berbual dengannya, baru aku kenal siapa dia sebenarnya.

Abang Ammar antara orang yang bertanggungjawab mengajar dan memberi semangat kepada aku untuk terus menulis blog. Terkenal dengan penulisan propagandanya, aku sedikit terkilan kerana tidak sempat untuk menuntut kesemua ilmu penulisan dengan Abang Ammar kerana dia sudah menghabiskan pengajiaannya semester ini.

Sungguh, aku beruntung kerana bertemu dengan insan sebaik Abang Ammar. Aku tak dapat melupakan saat ketika aku dan Abang Ammar mengikuti Program Operasi Khidmat Masyarakat ISIUKM (OPKIM ’09) di Kampung Orang Asli Cheros Cameron Highland dan melakukan pelbagai aktiviti di sana.

Aku berharap dan berdoa agar Abang Ammar berjaya menjadi pendidik yang hebat di luar sana. Doaku agar ukhwah aku dengan Abang Ammar akan terus mekar hingga ketemu di syurga nanti.

Dia juga menulis, Warna-Warna Pencerahan.

Abang Affandi



Mereka yang seterusnya mewarnai suka duka hidup aku setahun di UKM ialah Abang Affandi. Merupakan seorang jeneral perang di UKM dan juga bakal menjadi pendidik tidak lama lagi insya ALLAH.

Nampak dari luar macam ganas tapi dalam hati ada taman. Inilah abang aku yang aku sering bergurau dan gelak ketawa dengan dia. Walaupun tak banyak aku dapat belajar dengan dia, namun aku merasa bertuah bila mana sempat duduk dan berprogram dengan Abang Fendi serta mendapat input-input penting terutama tentang isu semasa dan bagaimana cara nak mengggarap sesuatu isu itu.

Ucapannya memang boleh menggegarkan mana-mana hati yang mendengarnya. Aku masih teringat malam ketika ceramah umum wakil Gabungan Mahasiswa UKM berucap di PUSANIKA, Abang Fendi secara terang-terangan mencabar mana-mana SB yang cuba mengambil nama dia untuk di rekodkan.

Salute buat Abang Fendi sambil berfikir bilakah aku mampu menjadi sepertinya. Moga rahmat ALLAH keatas Abang Fendi. Doaku agar ukhwah ini terus mekar sehingga ketemu di syurga nanti.

Abang Fendi juga menulis, Mujahid Muda.

Inilah senior yang sempat aku dampingi dan kenali sepanjang setahun aku berada di bumi ilmu UKM ini. Begitu banyak perkara dan ilmu yang aku dapat ketika bersama-sama mereka ini. Malah mereka semua penulis-penulis yang hebat-hebat. Boleh kalian telaah artikel dan tulisan mereka di setiap blog itu. Kebaikan mereka hanya ALLAH sahaja mampu membalasnya.

Aku berdoa agar ikatan ukhwah ini terus mekar dan berjalan sehingga ketemu di pintu syurga kelak.

Bingkisan kecil ini adalah dedikasi khas aku buat mereka-mereka insan yang HEBAT dalam mencaturkan kehidupan mereka. Benar, aku cukup bertuah kerana bertemu dengan mereka semua. Setahun aku berada di bumi UKM ini telah banyak mengajar aku tentang erti kehidupan yang sebenar dan melatih diri menjadi seorang insan yang sentiasa mengimpikan kesempurnaan.

Tanggal 26 Jun ini maka genaplah setahun umurku di UKM. Terasa seakan masih lagi baru dan mentah namun memikirkan tanggungjawab yang telah di amanahkan, kaki ku ini akan tetap aku hayun demi mencapai keredhaan-Nya insya ALLAH.

Aku merindui mereka semua…