Saturday, May 29, 2010

Kisah Ashabul Ukhdud (Siri 2)

Kisah Ashabul Ukhdud ini juga diceritakan oleh ALLAH dalam Surah aL-Buruj. Jom kita baca apakah yang diceritakan oleh ALLAH dalam surah ini,
“Demi langit yang mempunyai tempat-tempat peredaran bintang-bintang. Dan hari (pembalasan) yang dijanjikan. Dan makhluk-makhluk yang hadir menyaksikan hari itu, serta segala keadaan yang disaksikan. Celaka lah kaum yang menggali parit. (Parit) api yang penuh dengan bahan bakaran. (Mereka dilaknat) ketika mereka duduk di kelilingnya. Sambil mereka melihat apa yang mereka lakukan kepada orang-orang yang beriman. Dan mereka tidak marah dan menyeksa kan orang-orang yang beriman itu melainkan kerana orang-orang itu beriman kepada ALLAH Yang Maha Kuasa, lagi Maha Terpuji! Tuhan yang menguasai segala alam langit dan bumi. Dan (ingatlah), ALLAH sentiasa menyaksikan tiap-tiap sesuatu. Sesungguhnya orang-orang yang menimpakan bencana untuk memesongkan orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman, kemudian mereka tidak bertaubat, maka mereka akan beroleh azab neraka Jahanam (kerana perbuatan buruk itu), dan mereka akan beroleh lagi azab api yang kuat membakar (kerana mereka tidak bertaubat). Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, mereka akan beroleh Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; yang demikian itu ialah kemenangan yang besar. Sesungguhnya azab Tuhan mu (terhadap orang-orang yang kufur ingkar) amatlah berat. Sesungguhnya Dia lah yang menciptakan (sekalian makhluk) pada mulanya, dan yang mengembalikannya (hidup semula sesudah mati). Dan Dia lah yang Maha Pengampun, lagi Maha Pengasih. Tuhan yang mempunyai Arasy yang tinggi kemuliaannya. Yang berkuasa melakukan segala yang dikehendakinya. Sudah kah sampai kepada mu (wahai Muhammad) perihal (kebinasaan yang telah menimpa) kaum-kaum yang menentang (Rasul-rasul yang diutuskan kepada mereka)?. (Mereka itu ialah kaum) Firaun, dan Thamud (kaum Nabi Soleh). (Kaum mu wahai Muhammad, bukan sahaja menolak ajaran mu), bahkan orang-orang yang kafir itu terus tenggelam dalam keadaan mendustakan kebenaran. Sedang Allah, dari belakang mereka, melingkungi mereka (dengan kekuasaan-nya)!. (Sebenarnya apa yang engkau sampaikan kepada mereka bukanlah syair atau sihir), bahkan ialah Al-Quran yang tertinggi kemuliaannya. (Lagi yang terpelihara dengan sebaik-baiknya) pada Lauh Mahfuz.” 
aL-Buruj: 1-22
Dalam surah ini, ALLAH menceritakan kisah seorang anak muda yang mempertahankan keimanannya ketika berdepan dengan pemerintah yang zalim. Kisahnya ini ada disebut dalam hadith yang aku telah coret kan pada siri 1 yang lepas.

Dr Ali Ash-Syalaby dalam bukunya Fiqh Tamkin wa Nashr (Fiqh Kejayaan dan Kemenangan) menyebut bahawa, kemenangan yang dialami oleh anak muda ini atau Ghulam ini adalah kemenangan hakiki kerana risalah dakwah anak muda itu tersebar ke semua masyarakat, walaupun pada zahirnya anak muda ini nampak seperti kalah. Hal ini nampak seperti mana yang dihadapi oleh HAMAS di Palestine. Meskipun mereka dihujani peluru dan bom setiap hari, namun mereka berjaya menyampaikan mesej keamanan dan ISLAM itu sendiri kepada seluruh dunia.

Dalam surah ini dan juga surah aL-Kahfi, kita dapat lihat bagaimana ALLAH mencanangkan peranan anak muda dalam membantu gerakan ISLAM di seluruh dunia. Kisah Ashabul Kahfi dalam surah Kahfi turut menceritakan kehebatan yang ada pada sekumpulan anak muda yang jiwa mereka memberontak terhadap kekufuran yang bermaharajalela dalam kalangan masyarakat. Lantas mereka mengambil keputusan untuk memisahkan diri daripada masyarakat dan berusaha menentang pemerintah yang zalim ketika itu. Jom kita hayati cerita anak muda ini dalam al-Quran,
“Adakah engkau menyangka (wahai Muhammad), bahawa kisah “Ashaabul Kahfi” dan “Ar-Raqiim” itu sahaja yang menakjubkan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan Kami?. (Ingatkan lah peristiwa) ketika serombongan orang-orang muda pergi ke gua, lalu mereka berdoa: “Wahai Tuhan kami! Kurniakan lah kami rahmat dari sisi Mu, dan berilah kemudahan-kemudahan serta pimpinan kepada kami untuk keselamatan ugama kami”. Lalu Kami tidurkan mereka dengan nyenyaknya dalam gua itu, bertahun-tahun, yang banyak bilangannya. Kemudian Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), untuk Kami menguji siapakah dari dua golongan di antara mereka yang lebih tepat kiraannya, tentang lamanya mereka hidup (dalam gua itu). Kami ceritakan kepada mu (wahai Muhammad) perihal mereka dengan benar; sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan kami tambahkan mereka dengan hidayah petunjuk. Dan Kami kuatkan hati mereka (dengan kesabaran dan keberanian), semasa mereka bangun (menegaskan tauhid) lalu berkata: “Tuhan kami ialah Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi; kami tidak sekali-kali akan menyembah Tuhan yang lain dari padanya; jika kami menyembah yang lainnya bermakna kami memperkatakan dan mengakui sesuatu yang jauh dari kebenaran.”. (Mereka berkata pula sesama sendiri): “Kaum kita itu, menyembah beberapa tuhan yang lain dari Allah; sepatutnya mereka mengemukakan keterangan yang nyata yang membuktikan ketuhanan makhluk-makhluk yang mereka sembah itu? (Tetapi mereka tidak dapat berbuat demikian); Maka tidak ada yang lebih zalim dari orang-orang yang berdusta terhadap Allah. Dan oleh kerana kamu telah mengasingkan diri dari mereka dan dari apa yang mereka sembah yang lain dari Allah, maka pergilah kamu berlindung di gua itu, supaya Tuhan kamu melimpahkan dari rahmatnya kepada kamu, dan menyediakan kemudahan-kemudahan untuk (menjayakan) urusan kamu dengan memberikan bantuan yang berguna.” 
aL-Kahfi: 9-16
Dari ayat di atas, kita dapat menilai betapa ALLAH telah menjelaskan peranan anak muda dalam memperjuangkan akidah ISLAM dalam masyarakat. Dari tafsir 2 surah ini, kita simpulkan bahawa kebersamaan corak karakter mereka adalah,
  1. Idealisme perjuangan
  2. Aktivisme, demonstrasi dan pengaplikasian
Perjuangan mereka ini berlandaskan idealisme perjuangan ISLAM dan mereka menyatakan melalui semangat aktivisme dan demonstrasi seperti kita lihat dalam surah Kahfi dalam ayat ke-14 di mana mereka meneguhkan hati mereka dan BANGKIT menyatakan kebenaran kepada pemerintah yang zalim itu.

Saya teringat kata-kata Presiden GAMIS, Ustaz Mohd Idris Mohd Yusoff ketika beliau menceritakan perihal anak muda aL-Kahfi ini, katanya dalam Tafsir Fi Zilalil Quran tulisan As-Syahid Syed Qutub ada menyebut perkataan “bangun” dalam ayat tersebut melambangkan satu bentuk perbuatan yang menunjukkan sesuatu iaitu DEMOSTRASI kepada keyakinan mereka terhadap ALLAH iaitu berbentuk HARAKI yakni sebuah GERAKAN yang bergerak, ada perancangan, bukan sekadar berdiri sahaja atau dalam keadaan duduk meskipun berseorangan sepertimana kisah Ghulam dalam surah aL-Bujur.

Mereka tidak pernah gentar menyatakan kebenaran akidah mereka meskipun berdepan dengan tangan-tangan penguasa yang Maha Zalim. Begitulah sifat ANAK MUDA.