Wednesday, February 3, 2010

Warkah Istimewa Buat Pentadbiran UKM

Itu diri mereka yang SEDAR
Laungan itu kian menjadi
Aku mula panasaran
Menantikan buah yang tak kunjung gugur
Namun MEREKA pedulikan itu
Hanya kerna SATU natijah
Aku makin mengerti
Itulah RELATIF diri mereka yang SEDAR
Jauh dari sudut hati
Mereka SEDAR siapa tuan
Tuan yang berhak
Mencoraki gaya…
Membentuk kata…
Mengukir perasaan…
Mencatur langkah…

Namun diri-diri mereka ITU
Enggan memicing pandangan
Menyaksikan MEREKA sudah bersuara
Jauh sekali menjadi penilai
Itu MEREKA tak harapkan
Jauh sekali merayu merengek
Asalkan mereka ITU
Sedar siapa PEMAIN UTAMA
Agar tahu memberi hormat
Kalau tidak sedikit ruang
Biar MEREKA belajar bernafas

Sayang MEREKA pada diri-diri ITU
Entah bentuk apakah perlu DIPERSEMBAHKAN
Aku sendirian mula kekeliruan
Antara sayang dan benci
Siapa perlu lahir pada kemudiannya
Agar natijah itu
Baik untuk MEREKA dan diri-diri ITU
Bangkit merangkul kebenaran
Biar keadilan jadi neraca
Ketelusan umpama rakan
Memadam hasrat jelik diri-diri ITU
Moga DIA menilai
Siapa benar siapa salah
Dian AKU di sana
Mahu memancing segalanya
Agar poket mata hatiku terisi
Dengan segala kekuatan

Kawan mula menyoal
Itu kah diri-diri ITU?
Aku kelu…
Aku bisu…
Aku panasaran…
Bimbang kawan tak mampu cekup
Itu luar dari norma kebiasaan
Terpana seketika
Digoyang bahu agar SEDAR
Oh tuhan, ini kah bicara-MU
Aku hamba leka tak sedar
Ampuni aku
Moga hidayah-MU jadi peneman ku
Dalam atur hidup ku
Aku membuka ruang FIKIR
Biar segalanya menerobos masuk
Menjengah isi petualang
Mahu kawan bangkit SEDAR
Apakah permainan semua ini
Di tengah ruang perkelahian
IDEOLOGI dan PRINSIP
KUASA dan PANGKAT
Manakah pilihan mu?
Kita MEREKA yang SEDAR
Sedarkan mereka yang LENA
Dewasa ini bukan saat duduk bersandar
Kerna buah itu hampir gugur
Dirimu kawan bukalah neraca hatimu
Diri-diri ITU sudah tak senang duduk
Mengenangkan tali gantung itu terlampau dekat
Hasil pintalan reformasi
Diikat dengan simpulan KESEDARAN
Dibalut kuat pelekat semangat
Dicampur digaul biar sebati
Kita gunakan itu
Melilit leher diri-diri ITU
Sedikit masa lagi
Saksikanlah!

Bukan memujuk
Apatah lagi merayu
Kerna MEREKA sudah lali
Janji umpama ruji
Namun makin dikunyah makin kosong rasanya
Zahirnya TERTAKJUB
Rasanya TERKEJUT
Entah kenapa
Teman, itu tugas mu
Selidik akan halnya
Agar tak terus tertipu
Dek mainan akal diri-diri ITU
MEREKA bijak aku beritahu
Usah ulang tayang drama yang sama
Saban musim itu modal diri-diri ITU
Bagai senjata ampuh
Berdiri tegak biarpun dalamnya reput
Biar papa asalkan bergaya
Resmi itu jadi pegangan

Aku ingatkan diri-diri ITU
MEREKA sudah SEDAR!

Biarkan mereka belajar bertatih
Sebelum mereka belajar berjalan
Biarkan mereka berlari
Pabila sudah bisa jatuh berdarah
Jangan disekat dihalang
Kerna itu satu proses
Asalkan mereka belajar
Dari situ mereka tahu
Betapa hidup ini sukar
Mahu pegang amanah DIA
Sebelum ke hari pengadilan
Bumi ini menjadi saksi

Namun aku kepelikan
Mereka terus dibuai
Oleh diri-diri ITU
Biarpun sudah hebat menendang
Layak kah sebegitu teman
Kita bukan hingusan
Sudah cukup semua itu
Cuma ruang dan peluang
Sukar kah permintaan MEREKA
Jika kambing mengerti apa itu kebebasan
Manakan lagi mereka yang SEDAR

Cukuplah permainan ini
Biar segalanya berakhir
Dengan sebuah KEBANGKITAN
Diri-diri ITU menjadi penonton
Lalu diseret ke ruang PENGADILAN
Diajar bahawa langit itu tinggi
Bukan rendah
Dan diri-diri ITU bukan penongkat nya
Dibasuh agar bersih
Dari dongengan KEBOBROKAN
Lalu membina jisim yang kotor
Cuba mewarnai segalanya
Sedarlah itu karut
Selamanya…

Teman aku berbicara
Agar kau mengerti
Bahawa kita bukan ternakan
Bebas disendung diikat
Makan jika diberi
Lapar jika dipedulikan
Senandung budi bukan hiasan hujah
Tapi layanan itu jadi pembedal
Agar tak terus terpedaya
Dengan diri-diri ITU
Aku beritahu mu teman
Kita pemain utama
Dalam padang DEMOKRASI ini
Biarpun ianya tak rata
Namun itu bukan alasannya
Jadikan kita makhluk berfikir
Agar pemberian itu tidak sia-sia
Sebagai bukti kita percayakan DIA
Wasilah kepada risalah KEBENARAN
Mencernakan segala takhlifan
Biarkan itu mewarnai seluruhnya

Wahai diri-diri ITU
Sesungguhnya munafik itu ada 3 wataknya
Dusta katanya
Khianat amanah nya
Mungkir janjinya
MEREKA bijak menilai
Kerna jelas kontra diksinya
Antara benar dan palsu
Hasil tarbiah RABBANI dan MANHAJI
Usah terus perbodohkan MEREKA
Itu amaran aku
Kepada diri-diri ITU

Marilah kawan mari kita kobarkan
Di tangan kita arah agama dan bangsa
Marilah kawan mari kita nyanyikan
Sebuah lagu tentang PEMBEBASAN tanpa PENDUSTAAN
Tiada yang tidak berubah kecuali PERUBAHAN itu sendiri!

Kolej Burhanuddin Helmi, 12.O1 AM