Sunday, February 28, 2010

Syurga Menantimu, Adik Syafiah Humaira!

Moga ALLAH memberi yang terbaik buat adik Syafiah Humaira. Pasti dan pasti syurga menantikan kehadiran mu wahai adik ku.

Malu untuk aku mengaku mereka yang melakukan ini sejantina dengan ku. Oh tuhan di manakah KEMANUSIAAN mereka. Jujur air mata ku menitis membaca perkhabaran ini lantas ingin sekali aku berkongsi dengan sahabat-sahabat betapa kita adalah insan yang dipilih ALLAH kerana masih berada dalam lingkungan IMAN dan ISLAM. Manis dan comel wajah adik ini membayangkan betapa sucinya dia dari dosa mereka yang durjana itu.

Syurga Menantimu, Adik Syafiah Humaira!

Aku bukan nak menghukum sesiapa tetapi inilah hakikat bila mana undang-undang dan syariat gagal dilaksanakan oleh mereka yang bertanggungjawab dalam negara ini.

Adik ku ini telah didera, dipukul, dipijak dan diseksa oleh manusia durjana itu teman lelaki kepada ibunya.

Masih mampu menipu petugas hospital, tempat yang dia hantar Syafiah Humairah setelah didapati badan si kecil ini sudah lumat tidak mampu lagi menanggung derita itu.

Dengan katanya si kecil ini kemalangan jalan raya. Namun petugas itu bijak bukan mudah diperbodohkan. Mana mungkin si kecil yang kemalangan begini jadinya?

Lalu dibuat laporan polis dan ALHAMDULILLAH lewat jam 3 pagi durjana itu berjaya ditangkap.

Hikmah ALLAH maha Agung. Dia mengambil nyawa adik ku ini supaya deritanya tidak terus berpanjangan selagi berada di bawah “kelolaan” durjana ini.

Apakah patut kita membiarkan durjana ini terus bebas?

Tidak sama sekali sahabat ku. WAJIB dihukum durjana ini biar dia tahu bahawa dia tidak bebas sewenang nya. Boleh baca kisah perbicaraan kes di sini, Dunia Itu.

26 Feb 2010 menjadi titik hitam buat keluarga adik ini. Siapakah yang harus dipersalahkan dalam hal ini selain durjana itu?

Ibunya didapati bersekedudukan dengan durjana itu setelah bekas suaminya dimasukkan dalam penjara sehingga “bunting” 4 bulan malah anaknya sekecil 3 tahun menjadi mangsa durjana itu. Buta kah ibunya dalam menilai antara nafsu dan amanah?

Sahabat-sahabat, marilah kita sama-sama muhasabah kembali kenapa gerangan ini makin berleluasa dalam masyarakat kita. ISLAM itu tidak cukup sempurna kah?

Tidurlah engkau wahai adik ku Syafiah Humairah dengan lena. Tidurlah engkau dari mereka yang durjana itu. Tidurlah engkau dari sebarang penderitaan lagi. Sesungguhnya SYURGA menanti-nantikan kehadiran mu!