Sunday, August 16, 2009

Horsemanship and Equestrian

Huh, 3 hari lepas aku seolah mayat bergerak apabila terpaksa menghadiri kelas ko-kurikulum berturut-turut selama 2 hari, bermula petang Sabtu 2:30 pm hingga 6:30 pm dan bersambung pula pagi Ahad dari 8:30 am hingga 12:30 pm bagi menggantikan kelas pada bulan Ramadan nanti.

Instructor aku, Mr. Mutusamy begitu prihatin bimbang jika kelas pada bulan puasa menyebabkan kami cepat penat terutama ketika sesi di tengah padang yang panas terik. Semuanya akibat kedegilan kami untuk menyertai kelas HORSEMANSHIP and EQUESTRIAN. Memang tidak dinafikan betapa penat dan lelah terutama ketika membersihkan dan menyiapkan stable iaitu kandang kuda.

Di sini aku ingin berkongsi sedikit pengalaman aku yang mula belajar tentang dunia kuda kepada pembaca. Aku agak bertuah kerana sempat mendaftarkan diri melalui SMP Web ke dalam kelas ini kerana ketika aku mendaftar cuma tinggal 2 lagi tempat kosong daripada 30 orang pelajar. Tambah-tambah bila mengenangkan bermain kuda juga merupakan salah satu sunnah RASULULLAH menjadikan aku makin bersemangat untuk mempelajari dan menyantuni binatang perang ini.

Oleh kerana UKM tidak mempunyai ladang kuda sendiri terpaksalah aku dan kawan-kawan aku pergi ke Pangkalan Tentera Udara Kuala Lumpur setiap hujung minggu. Di sini kami di bawah bimbingan instructors dari The Malaysian Armed Forces Equestrian Centre (MAFEC). Berbagai jenis kuda aku dapat kenal seperti gambar yang atas namanya Abang Andika, kuda yang paling tua yang berumur sekitar 13 tahun.

Inilah beberapa gambar yang aku sempat tangkap sewaktu pembelajaran berlangsung.

Bergambar di stable kuda

Salah seorang instructor MAFEC

Roman Ghost, juga antara kuda veteran

Ini saddle untuk Abang Andika

Teruna di sisi kanan itu Khoiri
Itulah beberapa keping gambar aku bersama kuda-kuda masa kelas berlangsung. Sebenarnya aku tengah berusaha mendapatkan sijil O-LEVEL iaitu Basic Horse Management Certificate yang melayakkan aku bekerja part-time or full-time di kelab-kelab poni atau pusat jagaan kuda.

Tapi, sijil tu macam nak ambil lesen kereta. Selain simulasi, aku dan kawan-kawan sekelas akan diuji oleh beberapa orang jurulatih berkenaan pengurusan kuda seperti macam mana nak pasang bridle pada kuda, bagaimana nak pasang saddle pad pada belakang kuda, mengetahui jenis-jenis saddle seperti jumping saddle, dressage saddle, racing saddle dan banyak lagi, menunjukkan cara yang betul membersihkan stable atau kandang kuda, macam mana nak grooming kuda selepas training, mandikan kuda, memasang head collar pada kuda sebelum lead dan banyak lagi.

Nasib baik semua jurulatih baik-baik and sporting. Aku seringkali teringatkan bagaimana Rasulullah dan para sahabat berperang menggunakan kuda. Tentu corak penjagaan kuda lebih baik berbanding apa yang aku belajar sekarang. Walau bagaimanapun, setelah mengetahui sedikit sebanyak tentang penjagaan kuda aku mula mempersoalkan kenapa kuda yang begitu kuat perlu diperlakukan sedemikian?

Bayangkan jika seekor kuda competition perlu dibalut itu ini seperti ladam, boot, head cap dan pelbagai aksesori lagi jika tidak mahu mengalami sebarang kecederaan. Manja bukan?

Kuda zaman Rasulullah macam ini juga ke?

Kena mandikan, grooming, selimutkan masa tidur, pasang kipas supaya tidak diganggu nyamuk, bersihkan kuku kaki, trim bulu lehernya bagi nampak kemas dan macam-macam lagi yang semuanya membuatkan kuda itu lemah.

Secara peribadi aku tak bersetuju dengan corak penjagaan kuda yang diamalkan pada masa sekarang. Jikalau aku memiliki kuda nescaya aku akan train menjadi lasak dan mampu hidup segar walaupun tiada layanan kelas VIP macam aku sebut di atas. Betul kita tidak boleh terlalu manjakan diri kita dengan perkara-perkara mudah sebaliknya kita perlu mencabar dan dicabar. Kalau kita mengimplementasikan apa yang aku ceritakan dalam hidup kita tentu amat tally konsepnya.

Sama juga dalam perjuangan ISLAM sepatutnya kita selalulah mencabar diri kita agar terus berani menghadapi mehnah dan tribulasi bukannya selesa dengan sistem yang ada sekarang ini. Walaupun seekor kuda itu ALLAH jadikan sebagai seekor binatang yang kuat dan lasak tetapi akibat salah asuhan kelihatan kuda sekarang amat pantang jika kita terlupa bagi vitamin atau mandi mula mogok dan kelihatan tak sihat.

Kenapa kuda liar dalam kelompoknya tak kira di mana sahaja sama ada Arab, Mexico, Amerika atau kampung aku sendiri tidak pernah aku tengok skinny, mogok atau keracunan makanan kerana tak cukup vitamin dan lain-lain selama ini?

Pelik bukan? Itu pendapat aku jika kita terbiasa senang jika satu masa kita tersepit tentu kita tak mampu buat apa-apa.

Pengajarannya, dalam hidup seorang Muslim kita perlu sentiasa mencabar terutama ketika berhadapan dengan sistem hidup sekular yang semakin mencabar minda dan iman sebagai seorang hamba kepada ALLAH. Jadi sentiasalah kuatkan diri dengan idealisme, cita-cita, pengorbanan, ilmu dan masa rehat demi usaha kita membantu ISLAM tegak di bumi ALLAH ini.

Kita sorot bagaimana kehidupan Sayyid Qutb yang penuh dugaan sehinggakan beliau pernah diikat pada anjing dan diseret mengelilingi penjara sambil dikejar oleh beberapa ekor anjing penjara lalu digigit nya. Semata-mata beliau melawan sistem sekular ketika itu.

Jadi kita bila lagi? Sama-samalah kita menguatkan keimanan kita pada ALLAH agar dia membantu niat suci kita ini. Insya ALLAH.