Skip to main content

Posts

Showing posts from 2009

Rinduku pada Melaka

Subhanallah, lansung tak disangka cuti semester kali ini membawa aku ke Melaka sekali lagi setelah agak lama aku meninggalkan bumi penuh kenangan dan pengalaman itu. Setelah hampir 3 minggu bergelut dengan final exam untuk semester pertama di UKM membuatkan aku benar-benar lelah dek banyak perkara terpaksa aku catch-up semula lantaran penyakit MALAS dan LUPA.

Itulah,baru nak menyesal. Insya ALLAH moga-moga tuhan perkenankan doa kami agar cemerlang kali ini. Amin ya rabbal alamin…

Pelbagai perancangan dibuat agar cuti kali ini terisi dengan perkara berfaedah yang mampu menjana iman, ilmu dan amal kami semua. Tika aku menulis catatan ini terdengar bunyi desiran angin lalu membawa daun-daun kering menyapu lantai bumi Baitul Qurra’ wal Ilmi penuh baraqah ini untuk mendengar taujihad dan menadah kitab dengan Murabbi Mursyid Ustaz Zulkifli Haji Ismail, moga-moga rahmat ALLAH ke atas beliau.

Jauh di sudut hati aku merasa beruntung kerana dipilih ALLAH untuk mengikuti Daurah Ilmu kali ini yan…

Surah A’basa dan Dakwah Inklusif

“Dia (Muhammad) berwajah masam dan berpaling. Kerana seorang buta telah datang kepadanya (Abdullah ibn Ummi Maktum). Dan tahukah engkau (Muhammad) barangkali dia ingin menyucikan dirinya (dari dosa). Atau dia (ingin) mendapatkan pengajaran yang memberi manfaat kepadanya?. Adapun orang yang merasa dirinya serba cukup (pembesar-pembesar Quraisy). Maka engkau (Muhammad)memberi perhatian kepadanya. Padahal tidak ada (cela) atasmu kalau dia tidak menyucikan diri (beriman). Dan adapun orang yang datang kepadamu dengan bersegera (untuk mendapatkan pengajaran). Sedang dia takut pada ALLAH. Engkau (Muhammad) malah mengabaikannya. Sekali-kali jangan (begitu)! Sungguh, (ajaran-ajaran ALLAH) itu satu peringatan.”  A’basa: 1-11
Ingin sekali saya berpesan akan diri sendiri dan sahabat-sahabat semua sedikit potongan ayat dari surah A’basa yang mengisahkan bagaimana ALLAH menegur RASULULLAH apabila baginda seolah-olah tidak memandang golongan fakir-miskin dalam misi dakwah baginda dan hanya memberi …

Khutbah Terakhir Rasulullah di Lembah Uranah, Gunung Arafah

Pada tahun ke 10 Hijrah ketika mengerjakan Hujjatul Wada’, Rasulullah SAW telah menyampaikan khutbahnya yang terakhir (Khutbah Wida’) di Padang Arafah. Baginda bertolak ke Arafah dari mina setelah naiknya matahari 9 Zulhijjah. Sebuah khemah didirikan untuk baginda dan baginda masuk serta berada di dalamnya sehingga tergelincir matahari (waktu zohor).

Selepas itu, baginda pun mengarahkan disiapkan untanya al-Qaswah, lalu menaikinya sehingga baginda tiba di Wadi Uranah. Di hadapan baginda, ribuan para sahabat mengelilingi baginda. Semuanya menanti penuh debar. Apakah ingin disampaikan baginda. Ramainya manusia yang berhimpun pada haji wida’ itu. Ada riwayat mengatakan jumlahnya mencecah 144,000 orang semuanya.

Baginda pun menyampaikan khutbahnya yang bersejarah:

“Segala puji bagi Allah. Kita memuji, meminta pertolongan, beristighfar dan bertaubat kepada-Nya. Kita berlindung dengan-Nya daripada kejahatan diri dan keburukan amalan kita. Sesiapa yang Allah berikan hidayat kepadanya, maka t…

Aku dan Ramadan

Masya ALLAH dah lama aku tak menulis dalam blog aku ini. Seingat aku hampir sebulan tidak berkunjung ke sini. Hampir tak sedar betapa Ramadan telah berlalu dengan begitu pantas sekali umpama baru seminggu dia menjengah kita semua.

Apa khabar iman dan takwa sahabat-sahabat?

Setelah sebulan dididik dengan pelbagai modul tazkiyatul nafs dan tazkiyatul jihad sudah tentu ia amat tahan untuk di uji dengan alam selepas raya di mana syaitan dan juak-juak nya telah bebas. Terlampau banyak perkara yang aku ingin ceritakan di sini akan Ramadan yang telah aku lalui moga-moga ia menjadi peringatan untuk menghadapi Ramada yang seterusnya.

Bermula Ramadan ku dengan pelbagai mehnah menguji iman yang seakan disengajakan didatangkan untuk aku oleh Maha Esa untuk melihat hamba-Nya ini betul-betul beriman atau tidak. Soalan yang sangat subjektif jika sahabat bertanyakan pada diri ini. Aku sendiri bertanya pada diri aku sama ada Ramadan ini boleh menjadi kawasan selamat untuk iman aku atau tidak.

Ya, kada…

Andai Ku Tahu ini Ramaḍān Yang Terakhir

“Sesiapa yang puasa di bulan Ramadan, kerana iman dan mengharapkan ganjaran, maka diampuni dosa-dosa yang telah lalu”  (Hadis riwayat Muttafaq ‘alaih)
Alhamdulillah ALLAH masih lagi memberi peluang dan ruang pada kita sebagai hamba-Nya menerokai sekali lagi bulan yang penuh barakah ini yakni RAMADAN. Saya menerima beberapa mesej dari sahabat-sahabat seperjuangan mengingatkan akan kelebihan dan untungnya kita dipilih ALLAH sekali lagi menjadi tetamu Ramadan 1430H berbanding segolongan manusia yang ALLAH menutup hatinya terhadap nikmat ini.

Kita sering berbicara akan kelebihan Ramadan terutama tibanya bulan tersebut sedangkan kita lupa akan kemiskinan iman kita dalam mempersiapkan diri menghadapi Ramadan. Oleh itu saya menyeru pada diri sendiri dan para sahabat agar kita sentiasa menilai iman kita adakah cukup mantap untuk diuji ALLAH sepanjang Ramadan.

Maksud saya bukanlah ujian tak makan dan minum tetapi ujian bagaimana nak dapatkan puasa rohani dan jasmani. Bukan sekadar menahan lap…

Horsemanship and Equestrian

Huh, 3 hari lepas aku seolah mayat bergerak apabila terpaksa menghadiri kelas ko-kurikulum berturut-turut selama 2 hari, bermula petang Sabtu 2:30 pm hingga 6:30 pm dan bersambung pula pagi Ahad dari 8:30 am hingga 12:30 pm bagi menggantikan kelas pada bulan Ramadan nanti.

Instructor aku, Mr. Mutusamy begitu prihatin bimbang jika kelas pada bulan puasa menyebabkan kami cepat penat terutama ketika sesi di tengah padang yang panas terik. Semuanya akibat kedegilan kami untuk menyertai kelas HORSEMANSHIP and EQUESTRIAN. Memang tidak dinafikan betapa penat dan lelah terutama ketika membersihkan dan menyiapkan stable iaitu kandang kuda.

Di sini aku ingin berkongsi sedikit pengalaman aku yang mula belajar tentang dunia kuda kepada pembaca. Aku agak bertuah kerana sempat mendaftarkan diri melalui SMP Web ke dalam kelas ini kerana ketika aku mendaftar cuma tinggal 2 lagi tempat kosong daripada 30 orang pelajar. Tambah-tambah bila mengenangkan bermain kuda juga merupakan salah satu sunnah RASUL…

Bukan Ketajaman Yang Menjadikan Katana Ditakuti

“Pedang jepun atau KATANA tidak akan membawa sebarang makna jikalau kita cuma menilai dari segi material yang digunakan untuk membuatnya,” ujar jurulatih taekwondo ku, Sir Chauw Proom Wichit sambil menghela nafas.

Dia menyambung lagi, “atau ketajamannya yang mampu memotong segala sesuatu hatta besi sekalipun tetapi,” dia berhenti seketika seolah mencari idea.

Kemudian, dia melontarkan kepada kami soalan, “Apa yang membuatkan KATANA begitu hebat apatah lagi bila berada dalam genggaman seorang samurai..?”

Kami semua terdiam, memandang antara satu sama lain seolah cuba mencari jawapan di wajah pelatih yang lain.

Jurulatih kami mengangguk tersenyum dan terus menyambung, “Ya, tak lain ialah SPIRIT yang ada pada samurai itu yang dijelmakan melalui gerakannya yang akhirnya membuahkan satu pukulan yang maha dahsyat.”

Itulah kata-kata jurulatih taekwondo aku selepas habis latihan semalam. Dia membawakan perbandingan antara semangat katana dan taekwondo. Aku terfikir kata-kata itu sepanjang har…

Suara Suci Mahasiswa

Alhamdulillah walaupun terkejar-kejar petang tadi habis kelas pukul 6 tapi ALLAH masih lagi memberi kesempatan untuk menghadiri usrah yang diadakan di FSSK oleh Abg Farid, senior Fakulti Kejuruteraan dan Alam Bina. Sungguh, walaupun saya cuma sempat mendengar pengisian tak sampai 30 minit namun telah memberi kesan yang mendalam pada diri saya selaku seorang mahasiswa baru.

Antara perkara yang disentuh oleh Abg Farid ialah bagaimana para sahabat yang berani menyampaikan kebenaran walaupun baru sahaja memeluk Islam dan menunaikan perintah ALLAH tanpa kompromi sebagai contoh bagaimana para sahabat apabila mendengar perintah larangan arak terus memecahkan botol-botol arak di tangan masing-masing malah memuntahkan balik arak yang telah di minum itu.

Cuba bandingkan pula dengan diri kita, walaupun ketika program atau ceramah semangat membara-bara untuk membantu islam namun sekejap sahaja selepas tamat ceramah semangat itu terus hilang entah ke mana. Tambah-tambah bila mengenangkan cota-cota…

Namanya Islam Namun Jiwanya Athies

Pernah kah kita mendengar frasa di atas ?

Inilah yang berlaku pada diri kita dalam keadaan kita langsung tidak menyedarinya. Saya bukanlah seorang yang patut membicarakan hal ini tetapi mengenangkan akan diri yang selalu tertewas dek nafsu dan iblis, terpanggil untuk mencoret secebis catatan hina moga ALLAH SWT memberkatinya.

Saya nak berkongsi satu cerita sebelum mengorak dengan lebih jauh lagi dalam catatan ini iaitu cerita seorang tok guru dengan 2 orang anak muridnya. Senior dan junior.

Alkisah nya bermula pabila anak murid senior mendapati tok gurunya lebih kasihkan junior berbanding dirinya. Pada suatu hari ketika mereka bertiga duduk bersama, si senior pun bertanya pada gurunya akan kenapa dia tidak mendapat kasih sama macam junior nya.

Gurunya tersenyum sambil berkata, “Wahai anak murid ku, sebelum aku menjawab soalan itu aku mahu kalian menyelesaikan tugasan yang akan aku berikan ini terlebih dahulu. Kemudian aku akan jawab soalan itu.”

Serentak anak muridnya bertanyakan apak…

Pengenalan dan Penafian

"Time To Change" diilhamkan hasil tsunami perubahan politik dan 'mind-setting' daripada masyarakat yang beriman bahawa cuma UMNO/BN sahaja yang mampu menyelamatkan dan memberi makan kepada rakyat Malaysia kepada sebuah masyarakat yang mula mengenal erti merdeka di tanah air sendiri tanpa perlu dikongkong oleh kebejatan tirani pihak yang sedang memerintah Putrajaya sekarang.

Blog "Time To Change" mula dibina pada Ogos 2009 atas kapasiti sebagai sebuah laman blog peribadi penulis, Saudara Ahmad Tajuddin Abdullah atau lebih senang dengan panggilan ATA sebagai salah sebuah platform untuk penulis memberi pandangan dan ulasan terutama dalam isu yang membabitkan hak dan keadilan dalam masyarakat di Malaysia.

Juga menjadi tempat perkongsian pengalaman dan peribadi untuk dijadikan pengajaran dan sempadan kepada semua pembaca.

Saya jelaskan awal-awal, tulisan saya lebih terarah kepada politik di Malaysia. Jika pembaca tidak selesa dengan landskap tulisan di sini, and…