Wednesday, November 18, 2009

Rinduku pada Melaka

Subhanallah, lansung tak disangka cuti semester kali ini membawa aku ke Melaka sekali lagi setelah agak lama aku meninggalkan bumi penuh kenangan dan pengalaman itu. Setelah hampir 3 minggu bergelut dengan final exam untuk semester pertama di UKM membuatkan aku benar-benar lelah dek banyak perkara terpaksa aku catch-up semula lantaran penyakit MALAS dan LUPA.

Itulah,baru nak menyesal. Insya ALLAH moga-moga tuhan perkenankan doa kami agar cemerlang kali ini. Amin ya rabbal alamin…

Pelbagai perancangan dibuat agar cuti kali ini terisi dengan perkara berfaedah yang mampu menjana iman, ilmu dan amal kami semua. Tika aku menulis catatan ini terdengar bunyi desiran angin lalu membawa daun-daun kering menyapu lantai bumi Baitul Qurra’ wal Ilmi penuh baraqah ini untuk mendengar taujihad dan menadah kitab dengan Murabbi Mursyid Ustaz Zulkifli Haji Ismail, moga-moga rahmat ALLAH ke atas beliau.

Jauh di sudut hati aku merasa beruntung kerana dipilih ALLAH untuk mengikuti Daurah Ilmu kali ini yang dianjurkan oleh abang-abang senior UKM setelah sekian lama jiwa ini kegersangan dari menikmati curahan ilmu dan tarbiyah dari metodi klasik iaitu talaqqi secara langsung dengan tok guru.

Saat menjejakkan kaki di Melaka Sentral setelah mengharungi satu perjalanan yang panjang dari UKM terus ke Melaka Sentral menjadikan aku terawangan mengimbau kembali kenangan ketika bersama sahabat matrik mula mengenal dunia ilmu dan tarbiyah di bumi bertuah ini.

Kedatangan aku kali ini bertemankan Abang Faizal, Abang Harith dan Abang Fahmi – moga mereka sentiasa dalam lindungan rahmat dan keampunan ALLAH – membawa seribu makna dengan tujuan menuntut ilmu bagi meneruskan tarbiyah di bumi UKM sesi hadapan dalam keadaan hati terkenangkan dan merindui mak abah di kampung.

Ya, aku agak terkilan bilamana tak dapat menghadiri majlis pertunangan kakak sulungku pada akhir Oktober lalu lantaran tengah sibuk menghadapi final exam dan pelbagai tugasan lagi. Bagi aku inilah masa untuk cari ilmu selagi ALLAH masih lagi memberi kekuatan pada kaki aku untuk melangkah.

Di sinilah aku mula mengenal sistem pondok, talaqqi, murabbi, tok guru, jemaah dan daurah. Bumi Melaka juga menjadi tapak pertama Islam berkembang di Tanah Melayu ini. Bumi Melaka juga menyaksikan kebangkitan legasi keilmuan Islam di Nusantara secara pesat dan hebat. Bumi Melaka juga menjadi saksi HUKUM ALLAH telah berjalan dengan saksamanya oleh sekalian generasi Kesultanan Melayu Melaka.

Cukup hujah untuk aku menyatakan kenapa aku begitu rindu akan Melaka ini. Moga generasi anak murid Baitul Qurra’ akan berjaya merealisasikan hasrat Ustaz Zulkifli untuk menjadikan Melaka sebagai hub ilmu di Malaysia ini pada masa akan datang.

15th November 2009


Hari ini ada Kuliah Dhuha yang disampaikan oleh Ustaz Zul berkenaan satu hadith di mana Rasulullah mengajar cara nak mengurus perasaan marah. Ternyata Ustaz Zul berjaya menghasilkan “zupp” bila bahasa pengajarannya begitu kaya nyata langsung tak berkurang malah seakan setiap patah perkataan yang diucapkan ustaz memberi makna yang mendalam pada diri aku ini yang erba dhaif.

Apatah lagi bila di akhir kuliah membawa kepada sebuah pertemuan yang tak disangka-sangka antara aku dan senior Matrikulasi Melaka – Abang Mat, Abang Zul, Abang Aman dan adik-adik junior.

Ya ALLAH begitu besar nikmat pertemuan itu setelah sekian lama tak bertemu mata dengan mereka semua. Melepaskan rindu seketika bersama mereka sebelum mereka pulang cukup bermakna bila terselit gurau senda seakan mengimbau kenangan ketika di Matrik Melaka dulu. Pengajian bersambung selepas itu dengan Ustaz Zul membaca kitab Inilah Kitab Sifat 20 Puluh.

Mantap!

Terpana seketika bila Ustaz Zul menyebut tentang tingkatan iman dari Imanul Aqli kepada Imanul Ehsan. Aku di mana?

Tak terkira banyak lompang dalam hidup kita sebagai hamba-Nya. Selepas pengajian kitab selesai, aku mengambil peluang menyelongkar bilik kitab di Baitul Qurra’ dan ianya mempertemukan aku dengan sebuah kitab mengenai kajian berkenaan salasilah Ahlul Bait dan Keturunan Kesultanan Melayu di Malaysia.

Terpegun aku bila membaca kajian yang begitu lengkap mengenai salasilah Ahlul Bait sehinggalah kepada Kesultanan Terengganu, Kesultanan Kelantan, Kesultanan Johor, Kesultanan Perlis dan Kesultanan Kedah. Pembacaan itu menyebabkan aku dalam dilemma lantaran memikirkan cara hidup mereka para sultan sekarang ini langsung tak menggambarkan cara hidup Rasulullah SAW dan Ahlul Bait yang lain. Mengapa?

Perlukah aku menghormati dan kasih akan mereka sebagaimana kasih dan hormat aku pada Habib Umar dan Habib Munzir?

Salahkah aku selama ini yang mengatakan bahawa Institusi Istana dalam pemerintahan Malaysia tak perlu wujud lantaran kuasa mereka begitu minima untuk memutuskan penyelesaian dalam setiap masalah yang timbul?

Azamku untuk Ustaz Zul mentashihkan perkara ini membuak-buak kerana aku jujurnya jahil dalam perkara ini. Malah bekas pelajar Baitul Qurra’ yang kini berada di Mesir, Abang Hafiz pernah memberitahu bahawa Ustaz Zul telah membuat satu kajian terperinci mengenai hubungkait antara Islam dan Melaka itu sendiri. Padaku mungkin Ustaz Zul ada jawapannya tersendiri.

Malamnya pengajian kami bersambung pada pukul 1 pagi kerana ramai pelajar terlibat dengan satu program luar yang memaksa Ustaz Zul melanjutkan masa pengajian bagi memberi ruang pada pelajar untuk menghadiri program itu dengan sempurna. Bagi mengisi masa lapang itu satu usrah telah diadakan dengan membangkitkan isu rasuah yang semakin parah dalam negara ini dan pelbagai penyelewengan yang berlaku di sekitar kita tanpa adanya kesedaran dalam diri rakyat Malaysia untuk bangkit berjuang menegakkan kebenaran.

Kami mengaitkan perkara yang berlaku sekarang ini menjadi bukti kepada hadith Rasulullah yang bermaksud, mafhumnya “tidak akan berlaku kiamat selagi tak tiba satu zaman di mana mereka melantik orang bukan ahli dalam sesuatu urusan”.

Ya, memang benar sabda Rasulullah akan hakikat yang berlaku pada saat ini. Perbincangan ini turut mengaitkan dengan kelesuan MAHASISWA masa kini untuk mengambil tahu isu semasa dan meningkatkan kesedaran untuk berubah. Mungkin ramai yang terkena virus 3K kot.

Tamat je usrah itu kami mula bersiap untuk mendengar kuliah tauhid jam 1 pagi. Mantap tak kuliah tauhid pukul 1 pagi?

16th November 2009


Pagi yang nyaman dengan suasana pondok menyambut hari ke-2 aku berada dalam daurah ini bersama sahabat seperjuangan. Selepas membaca Wird Latif secara berjemaah kuliah pengajian tauhid bersambung pada part yang terakhir sebelum khatam kitab Inilah Kitab Sifat 20 Puluh dengan Ustaz Zul.

Persoalan yang bermain dalam kepala aku mengenai kaitan antara Ahlul Bait dan Kesultanan Melayu turut terjawab pagi ini sesudah kuliah tauhid. Menurut Ustaz Zul memang benar mereka para Sultan adalah keturunan Ahlul Bait seperti Sultan Mizan namun manhaj hidup mereka bukanlah berlandaskan manhaj Ahlul Bait.

Jika Sultan Alauddin Riayat Shah sanggup memikul makanan berjalan sekeliling kota untuk mencari rakyat yang susah, keadaan itu langsung tiada dalam landskap hidup sultan pada masa sekarang. Mereka bergelumang dalam kemewahan dalam pada masa yang sama begitu ramai rakyat menderita kemiskinan.

Ustaz Zul turut mengatakan betapa Melaka ini bumi yang berkat kerana islamnya Parameswara adalah melalui mimpi bertemu dengan Rasulullah SAW dan baginda telah mengajar Parameswara mengucap syahadah. Peristiwa itu disusuli dengan ketibaan Syeikh Abdul Aziz di pelabuhan Melaka untuk mengajar Sultan dan rakyat Melaka akan ajaran Islam.

Walaupun Islam tiba di Kelantan,Terengganu dan Pattani lebih awal dari Melaka namun ia tidak menjadi agama anutan para pemerintah yang menyebabkan Islam menjadi lemah pengaruhnya berbanding agama Hindu dan Buddha pada masa itu. Islam tak mampu berdiri tanpa kerajaan. Itulah hakikat sebenar kerana kesyumulan Islam itu sendiri.

Maka Melaka menyaksikan Islam berkembang pesat lantaran ia menjadi anutan para pemerintah. Ribuan ulama telah dilahirkan di Melaka dan mempunyai hubungan yang rapat dengan Khilafah Uthmaniah di Turki. Namun sayang seribu kali sayang apabila Portugis menakluk Melaka mereka telah menghapuskan semua ulama dan kesan peninggalan Islam di Melaka.

Mereka meruntuhkan masjid dan menggantinya dengan gereja. Mereka membunuh semua ulama dengan kejam dan pelbagai seksaan dikenakan keatas orang-orang Islam Melaka. Kedatangan Belanda turut menyaksikan tragedi yang sama berulang.

Menurut Ustaz Zul paku Belanda mendapat nama sebegitu kerana mereka menggunakan paku tersebut untuk menyeksa para ulama sebelum dibunuh. Inilah cerita yang tidak pernah sampai ke pengetahuan umat Islam di Malaysia.

Ternyata musuh-musuh ALLAH begitu gentar dengan kebangkitan Islam dan bertindak menghapuskan segala pengaruh Islam dengan kejam. Mereka memasukkan ulama ke dalam tong arak yang kosong dan dipaku di sekeliling tong tersebut sebelum mereka menghancurkan tong itu untuk membunuh ulama dengan siksaan yang menyakitkan!

500 tahun Melaka dijajah dan dianiaya golongan Kuffar sehinggakan bukan sahaja para ulama dan kesan peninggalan Islam lenyap di bumi Melaka malah semangat perjuangan orang Melaka turut terhapus untuk membela Islam. Mereka hilang sensitiviti untuk membela Islam sebagai wadah perjuangan mereka.

Jika kita meninjau kenapa ramai orang Melayu tinggal di Australia dan Afrika Selatan pada hari ini berasal dari Melaka kerana mereka adalah keturunan para ulama Melaka yang telah dihantar penjajah ke Afrika Selatan dan Australia untuk menjadi hamba abdi di sana.

Namun para ulama itu begitu hebat mempertahankan Islam dan Iman mereka walaupun diseksa begitu teruk kerana mengamalkan ajaran islam. Para wanita yang bertudung disula akibat cara pemakaian mereka itu. Dalam kalangan mereka juga, sejarawan mencatatkan oleh kerana mahu melindungi maruah Islam mereka telah plasterkan Al-Quran ke dalam dinding rumah mereka agar kitab suci itu tidak dicemari oleh tangan musuh-musuh ALLAH.

Menurut Ustaz Zul lagi kita sudah pasti akan menangis jika membaca sejarah sebenar penjajahan Melaka. Pada masa sekarang mereka cuba melekakan kita dengan membawakan kisah Hang Jebat dan Hang Tuah kononnya itulah sejarah sebenar Melaka.

Mereka turut mendakwa nama Melaka itu berasal dari sepohon pokok Melaka di tepi Sungai Melaka sedangkan nama itu adalah berasal dari perkataan Arab dari peniaga dan pendakwah Arab sendiri yang bermaksud “tempat bertemu”. Semua ini mereka lakukan demi menghapuskan nilai-nilai Islam di Negeri Melaka!

Ya ALLAH engkau bantulah usaha Ustaz Zul dan para pendakwah lain yang ingin mengembalikan Melaka sebagaimana zaman Sultan Alauddin Riayat Syah dulu di mana Islam menjadi Ad-Deen yang sebenar. Inilah sedikit sejarah Melaka yang menjadi rahsia sehingga kini dan tidak pernah disebut dalam buku teks Sejarah KBSM.

Kenapa jadi begitu? Sahabat-sahabat tentu mempunyai jawapan tersendiri.

Hujan lebat yang turun pagi ini disusuli berita seorang sahabat mengalami kecelakaan jalan raya semasa dalam perjalanan ke Baitul Qurra’ menjadikan aku serba tak selesa meskipun disulami lawak bertaraf antarabangsa oleh Abang Ammar, Abang Fendi dan Abang Farid…..

Perancangan ALLAH mengatasi segalanya dan kita sebagai hamba haruslah berusaha menerima ketetapan ALLAH itu dengan hati penuh redha dan bersyuku. Hidup diteruskan di Baitul Qurra’ dengan taujihad khas Ustaz Zul untuk pelajar yang bertamrin di Madrasah An-Nur berkenaan jihad dan dakwah walaupun mata mengantuk tahap maksima. Begitulah hidup dalam suasana kuliah dan pengajian ilmu pasti dan pasti tak dapat mengelak dari mengantuk. Nak buat macam mane?

Alhamdulillah kali ini Ustaz Zul mengambil keputusan untuk mengajar kitab Al-Risalah Al-Jamiah karangan Imam Ahmad bin Zin yang merupakan sebuah kitab fiqh asas yang begitu popular dalam kalangan ulama di Yaman sebagai sambungan pengajian setelah khatam kitab tauhid pagi tadi. Kami turut menadah kitab karangan Ustaz Zul sendiri iaitu Hukum Berlunak Dalam Mengenal Jalan Dakwah Yang Mendapat Redha ALLAH.

Namun sayang kerana aku hanya sempat mengaji setakat muqaddimah sahaja kedua-dua buah kitab kerana esok aku terpaksa bertolak pulang ke UKM bagi menghadiri perkampungan OPKIM ‘09 ISIUKM bagi semua AJK program.

17th November 2009


Pagi yang suram kerana aku terpaksa bertolak pulang ke UKM untuk tanggungjawab lain. Kenangan manis bila berpeluang belajar memasak di dapur pondok Baitul Qurra’ bersama sahabat-sahabat lain untuk menyediakan sarapan nyata begitu mengusik perasaan.

Huhu, penat ketawa bila memasing buat lawak tak henti-henti. Titipan aku tika ini aku sudah berada dalam bilik di Kolej Keris Mas setelah bertolak pagi tadi dengan menaiki komuter. Sungguh aku merindui gelak tawa anak-anak Ustaz Zul yang cerdik walaupun masih lagi kecil.

Penat?

Aku tak pasti kerana walaupun tika ini jam sudah menunjukkan angka 4 pagi mataku terus segar menaip catatan perjalanan aku sepanjang berada di bumi Melaka untuk menuntut ilmu dengan seorang ulama yang hebat moga rahmat ALLAH ke atas beliau. Mungkin ini seakan berbentuk catatan peribadi namun bagi aku ia memberi makna yang besar untuk dikongsi tak ubah sekadar ekspresi kepada rasa cintaku pada bumi Melaka dan Baitul Qurra’ yang diberkati.

Ya ALLAH engkau berilah pada kami hidayah agar hati kami sentiasa dipenuhi dengan rasa cinta pada-Mu, Rasul-Mu, para ulama, ibubapa kami dan seluruh umat Islam.

Amin ya Rabbal Alamin…

Saturday, October 17, 2009

Surah A’basa dan Dakwah Inklusif

“Dia (Muhammad) berwajah masam dan berpaling. Kerana seorang buta telah datang kepadanya (Abdullah ibn Ummi Maktum). Dan tahukah engkau (Muhammad) barangkali dia ingin menyucikan dirinya (dari dosa). Atau dia (ingin) mendapatkan pengajaran yang memberi manfaat kepadanya?. Adapun orang yang merasa dirinya serba cukup (pembesar-pembesar Quraisy). Maka engkau (Muhammad)memberi perhatian kepadanya. Padahal tidak ada (cela) atasmu kalau dia tidak menyucikan diri (beriman). Dan adapun orang yang datang kepadamu dengan bersegera (untuk mendapatkan pengajaran). Sedang dia takut pada ALLAH. Engkau (Muhammad) malah mengabaikannya. Sekali-kali jangan (begitu)! Sungguh, (ajaran-ajaran ALLAH) itu satu peringatan.” 
A’basa: 1-11

Ingin sekali saya berpesan akan diri sendiri dan sahabat-sahabat semua sedikit potongan ayat dari surah A’basa yang mengisahkan bagaimana ALLAH menegur RASULULLAH apabila baginda seolah-olah tidak memandang golongan fakir-miskin dalam misi dakwah baginda dan hanya memberi tumpuan kepada para pembesar Quraisy sahaja dengan anggapan mereka mampu membantu baginda.

Cukup indah teguran ALLAH kepada kekasih-Nya, walaupun ternyata mesej teguran itu benar-benar menyentap hati baginda RASULULLAH apabila baginda menyedari akan kesilapan dirinya itu. Begitulah betapa lembutnya ALLAH SWT ketika menegur hamba-Nya yang melakukan kesilapan.

As-syahid Syed Qutb Rahimahullah dalam karya agungnya Tafsir Fi Zilal Quran menceritakan asbabun nuzul (sebab turun ayat) surah A’basa,

Abdullah Ibnu Ummi Maktum RA yang buta itu tidaklah dapat melihat Rasulullah s.a.w. yang memasamkan muka kepadanya semasa baginda asyik memberi tumpuan kepada golongan pembesar Arab Quraisy yang menjadi target back bone dalam menegakkan Daulah Islamiah di Madinah.

Rasulullah s.a.w. tidak silap dalam meletakkan aulawiyyat, memilih sasaran dakwah dalam kalangan mereka yang tegap ekonomi dan kuasa mereka, namun Allah tetap juga menegur baginda yang seolah terlupa kepada Abdullah Ibnu Ummi Maktum yang punya ketulusan hati untuk berjumpa dengan baginda.

Peristiwa ini tidaklah sebesar dan sehebat Badar al-Qubra atau Fathul Makkah atau Perjanjian Hudaibiyah, namun peristiwa ini telah memberi satu natijah besar kepada gerakan Islam secara umumnya. Tanpa selindung lagi, Rasulullah s.a.w. ditegur sebagai ingatan yang berkekalan buat diri baginda dan umatnya. Ingatan buat pengikut setia yang juga bakal meneruskan tugas dakwah kepada sesiapa sahaja tanpa mengira darjat dan kedudukan. Ternyata impak dari peristiwa ini cukup besar.

Peristiwa ini memberi petunjuk samada di sudut akhlak, pendekatan dan strategi dakwah dalam pembinaan ummah dan negara Islam itu sendiri.

Surah yang dirakam secara gentleman begitu rupa, zahirnya seolah bakal mencalar imej dan reputasi Rasulullah s.a.w. Namun pengajarannya itulah yang perlu dihirup sepenuhnya. Terutama kepada penerus risalah agung ini seperti pimpinan gerakan Islam mahupun pimpinan negara, wajar sekali membuat penelitian dalam mengambil kira sasaran dakwah tanpa memilih bulu.

Tiada siapa nafikan, “pendedahan berani” dalam surah ini begitu berat untuk ditanggung jika ianya berlaku kepada kita yang berjiwa kerdil ini. Ianya ditayangkan sepanjang zaman, dibaca sepanjang zaman dan diperdengarkan kepada orang ramai di sepanjang zaman.

Namun bagi Rasulullah s.a.w. yang berjiwa besar itu, sudah tentu baginda pasrah dan redha terhadap teguran Allah yang Maha Bijaksana lagi Maha Penyayang. Baginda sangat berkeyakinan Al-Quran itu tidak lain adalah pedoman kepada umat baginda jua.

Inilah juga bukti kasih sayang Allah taala yang saban hari terus menerus mengetuk hati nurani insan. Betapa perlunya bashirah atau celik hati nurani ini dibuka dan disingkap hijab nya untuk memahami, mengingati dan menyedarkan kita terhadap isi kandungan al-Quran.

Kenapa saya membawakan kisah surah A’basa pada kali ini?

Tidak ada niat lain selain untuk menilai balik diri ini dan sahabat akan tugas dan tanggungjawab kita sebagai ahli gerakan ISLAM agar sentiasa mengambil ibrah dan pengajaran daripada surah ini. Manakan tidak pabila peristiwa ini sering kali berlaku dalam kalangan pimpinan mahasiswa dan penggerak ISLAM di kampus-kampus walaupun dalam versi yang berbeza.

Kita melihat satu fenomena exclusivity berlaku pabila kita merasakan diri kita ini hanya layak berkawan dengan mereka yang THIQAH sahaja dan meninggalkan mereka yang masih tidak faham ISLAM itu terkontang-kanting. Inilah hakikat yang sering berlaku pada kita yang diberi taklifan oleh ALLAH untuk menjalankan amanah nya tetapi akibat ketidakfahaman kita sendiri menyebabkan amanah itu tidak mampu dijalankan dengan sebaiknya.

Fenomena “kita-kita” ini amat berbahaya memandangkan kesinambungan dakwah amat sukar dijalankan tanpa adanya sokongan dan penyertaan mad’u. Mungkin sesetengah kita menumpukan pada sesetengah golongan sahaja untuk menjalankan program pentarbiahan iaitu pada mereka yang pada kita THIQAH dan sesuai untuk ISLAM.

Dan pada masa yang sama kita melupakan satu golongan lagi insan yang tercari-carikan sumber untuk membimbing mereka. Mungkin pada kita mereka langsung tidak boleh mengharapkan sesuatu untuk perkembangan ISLAM namun kita sebenarnya lupa siapa perancang yang sebenar pada semua perkara ini.

Saya melihat proses pengambilan anak USRAH sering kali berlakunya perkara ini. Kita tidak memandang “AL-FAHMU” tetapi lebih memandang faktor “THIQAH” untuk pemilihan kita. Sedangkan tujuan kita adalah untuk membentuk kefahaman ISLAM dalam kalangan rakan-rakan kita tetapi kita tidak menyedari hakikat ini. Hal inilah yang saya ingin bawakan sebagai peringatan semula agar kita tidak lari dari matlamat yang sebenar.

Atau kita lebih suka memilih mereka yang berfikrah “PARTI” yang sama sebagai prasyarat utama untuk menjadi anak usrah kita?

Fikirkanlah sahabat-sahabat ku akan kemaslahatan ummah pada masa akan datang berbanding memikirkan keselesaan kita pada masa ini. Menulis akan hal ini seolah-olah membuka pekung di dada sendiri.

Manakan tidak bila mengenangkan kembali ketika di Matrikulasi dahulu satu kesilapan telah dilakukan di mana langsung tidak tahu bergaul dan bermuamalat dengan mereka yang pada kita tidak THIQAH. ALHAMDULILLAH pengalaman lepas banyak mengajar kita untuk menjadi lebih baik pada masa yang sekarang.

Jika Muslimat pula perlu kah kita memandang mereka yang bertudung labuh sahaja sebagai sasaran kita untuk berdakwah dan membiarkan mereka yang “free hair” umpama sampah yang tidak ada nilai langsung?

Ini baru berbicara tentang “orang-orang bawahan” sahaja. Belum lagi kita menilai adakah pimpinan gerakan mahasiswa ISLAM cukup mesra dan neutral dengan semua “orang”?

Satu persoalan pada kita semua di mana kita lebih menumpukan perhatian pada part yang kita rasa lebih penting sedangkan kita lupa mereka yang dinamakan grassroots amat penting terhadap kesinambungan dakwah kita. Mandat yang ALLAH berikan pada kita bukan eksklusif pada “kita-kita” sahaja tetapi ianya sepatutnya begitu meluas tanpa ada perbatasan faktor apa pun di antaranya.

Saya turut bimbang menegur perkara ini memandangkan umur baru setahun jagung tapi sudah pandai membebel tidak tentu pasal. Namun bagi saya peringatan itu luas bukan sekadar antara naqib kepada anak usrah nya atau abang kepada adiknya atau bapa kepada anaknya sahaja. Konsep ini sepatutnya turut berlaku antara adik menegur kesilapan abang-abangnya atau anak menegur kesilapan bapanya.

Ada kalangan teman-teman mahasiswa bertanya soalan yang kelihatan main-main tapi wajar juga dihisab kebenarannya, mengapa tuntutan untuk memenangi pilihanraya kampus lebih kuat pekikannya berbanding usaha bersungguh untuk membina dan membela generasi mahasiswa yang masih belum faham ISLAM yang sebenar?

Ya, itu pandangan mereka apabila mereka merasakan diri mereka terabai dan tidak ada pentarbiahan langsung terutama berada di alam kampus. Tetapi tugas dan tanggungjawab kita yang mengaku faham akan situasi ini sepatutnya menjadikan diri kita lebih rapat dengan mereka agar mereka tidak merasakan diri mereka disisihkan dan tidak diperlukan.

Masing-masing berhak memberi pandangan yang berbeza.

Apa pun pandangannya, jika ketidakpedulian sejenak Rasulullah SAW terhadap Abdullah Ibnu Ummi Maktum RA yang buta itu pun ditegur ALLAH SWT!

Apakah pimpinan gerakan mahasiswa Islam dan ahli gerakan mahasiswa islam yang mengabaikan rakan-rakan mereka tidak akan ditegur Allah taala di akhirat kelak?

TIDAK SALAH UNTUK KITA MUHASABAH DIRI

Monday, October 12, 2009

Khutbah Terakhir Rasulullah di Lembah Uranah, Gunung Arafah

Pada tahun ke 10 Hijrah ketika mengerjakan Hujjatul Wada’, Rasulullah SAW telah menyampaikan khutbahnya yang terakhir (Khutbah Wida’) di Padang Arafah. Baginda bertolak ke Arafah dari mina setelah naiknya matahari 9 Zulhijjah. Sebuah khemah didirikan untuk baginda dan baginda masuk serta berada di dalamnya sehingga tergelincir matahari (waktu zohor).

Selepas itu, baginda pun mengarahkan disiapkan untanya al-Qaswah, lalu menaikinya sehingga baginda tiba di Wadi Uranah. Di hadapan baginda, ribuan para sahabat mengelilingi baginda. Semuanya menanti penuh debar. Apakah ingin disampaikan baginda. Ramainya manusia yang berhimpun pada haji wida’ itu. Ada riwayat mengatakan jumlahnya mencecah 144,000 orang semuanya.

Baginda pun menyampaikan khutbahnya yang bersejarah:

“Segala puji bagi Allah. Kita memuji, meminta pertolongan, beristighfar dan bertaubat kepada-Nya. Kita berlindung dengan-Nya daripada kejahatan diri dan keburukan amalan kita. Sesiapa yang Allah berikan hidayat kepadanya, maka tidak ada siapa yang boleh menyesatkannya.

Sesiapa yang disesatkan oleh Allah, maka tidak ada siapa yang boleh memberikan hidayat kepadanya. Aku menyaksikan bahawa tidak ada Tuhan melainkan Allah yang Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Aku menyaksikan bahawa Muhammad adalah hamba dan rasul-Nya.

Aku berpesan kepada kamu supaya mentaati-Nya. Aku membuka khutbahku ini dengan mukaddimah yang baik.

Wahai manusia! Sila dengar apa yang akan aku katakan ini. Aku tidak tahu apakah aku akan dapat bersama kamu semua lagi selepas tahun ini, di tempat ini selamanya.

  1. Sesunguhnya darah kamu, harta benda kamu dan kehormatan diri kamu telah terpelihara (diharamkan) sebagaimana diharamkan hari ini, bulan ini dan bandar ini Makkah dan kawasan sekitarnya.
  2. Sesiapa yang memegang amanah, maka dia hendaklah mengembalikan amanah tersebut kepada tuan punyanya.
  3. Ingatlah! Segala amalan jahiliyyah telah berada di tapak kakimu (iaitu telah dihapuskan).
  4. Tuntutan hutang darah di zaman jahiliyyah (sebelum Islam) telah diampunkan. Tuntutan darah pertama yang aku batalkan adalah darah Rabi’ah bin Al-Haris yang disusukan oleh Bani Saad kemudian telah dibunuh oleh Huzail.
  5. Riba adalah haram dan aku memulakannya dengan membatalkan riba yang akan diterima oleh Abbas bin Abdul Mutalib. Sesungguhnya ia dihapuskan keseluruhannya.
  6. Wahai manusia! Takutilah Allah SWT di dalam urusan yang berkaitan dengan wanita. Sesungguhnya kamu telah mengambil mereka sebagai amanah daripada Allah SWT dan mereka telah dihalalkan kepada kamu dengan kalimah Allah. Wajib ke atas mereka untuk menjaga kehormatan kamu dan menjaga diri daripada melakukan perbuatan buruk. Jika mereka lakukannya maka kamu berhak untuk menghukum mereka tetapi bukanlah dengan pukulan yang mencederakan. Jika isteri-isteri kamu setia dan jujur terhadapmu, maka wajib ke atas kamu menjaga makan pakai dengan baik.
  7. Semua orang mukmin adalah bersaudara, oleh itu tidak halal bagi seorang muslim mengmbil harta orang lain kecuali setelah mendapat kebenaran daripada tuannya.
  8. Jangan kamu kembali menjadi kafir selepas pemergianku, di mana sebahagian daripada kamu memerangi sebahagian yang lain. Aku telah tinggalkan untuk kamu suatu panduan, jika kamu berpegang teguh dengan ajarannya, maka kamu tidak akan sesat selama-lamanya; kitab Allah dan sunnah Nabi-Nya.
  9. Wahai manusia! Sesungguhnya tidak ada lagi nabi selepasku dan tidak ada lagi umat selepas kamu. Maka aku menyeru agar kamu menyembah Allah SWT Tuhan kamu dan menunaikan solat lima waktu, berpuasa pada bulan Ramadhan serta mengeluarkan zakat hartamu dengan kerelaan. Dan kerjakanlah haji ke Rumah Suci Tuhanmu (kaabah), untuk itu kamu akan masuk syurga Tuhanmu.
  10. Tuhan kamu adalah Esa, datuk kamu pula adalah satu, kamu semua berasal daripada Adam dan Adam telah dijadikan daripada tanah. Orang yang paling baik di kalangan kamu ialah mereka yang paling bertaqwa kepada Allah. Tidak ada kelebihan bangsa Arab terhadap bangsa lain kecuali dengan taqwa.
  11. Allah SWT telah menetapkan hak menerima pusaka kepada keluarga si mati, oleh itu tidak boleh membuat wasiat kepada penerima pusaka. Sesungguhnya laknat Allah ke atas sesiapa yang mengaku sebagai bapa kepada bukan bapanya yang sebenar, juga laknat dari para malaikat dan seluruh manusia.
  12. Kemudian kamu akan disoal tentang aku, maka apa yang akan kamu jawab? Mereka menjawab, “Kami bersaksi bahawa tuan telah menyampaikan dan menyempurnakan risalah-Mu.” 

Baginda lalu mengangkat tangannya ke langit dan menurunkannya ke arah orang ramai sambil berkata, “Ya Allah! Saksikanlah.”

Baginda Rasulullah mengucapkannya sebanyak tiga kali. Orang yang mengulang kembali ucapan Rasulullah SWT dengan kuatnya di Arafah ialah Rabi’ah bin Umaiyyah bin Khalaf ra. Baginda berkhutbah di atas untanya al-Qaswah.

Di sinilah turunnya wahyu mengenai kesempunaan agama Islam.

“Pada hari ini telah disempurnakan bagimu agamamu, dan telah kucukupkan nikmat-ku kepadamu, dan telah kuredhakan Islam itu menjadi agama untukmu." 
Al-Maidah: 3

Selepas baginda membacakan wahyu ini, para sahabat saling berpelukan kerana begitu gembira. Namun Sayyidina Abu Bakar perasan al-Qaswah unta nabi menitiskan air mata dengan banyak. Beliau pun ikut menangis.

Sayyidina Umar bertanya apakah sebabnya lalu Sayyidina Abu Bakar menjelaskan. Di sebalik berita gembira sempurnanya agama Islam, wahyu penutup itu juga petanda khabar duka. Baginda pasti akan meninggalkan mereka kerana tugasnya sebagai Rasul sudahpun selesai.

Mendengar itu Sayyidina Umar pun menangis sama, begitu juga dengan para sahabat yang lain. Sahabat-sahabatku,marilah kita sama-sama menghayati erti dan maksud sebenar khutbah ini moga-moga ia mampu mendidik jiwa kita menjadi hamba-Nya yang lebih baik.

Ternyata melalui khutbah ini kita dapat mengenali siapa sebenarnya RASULULLAH itu.

Friday, September 18, 2009

Aku dan Ramadan

Masya ALLAH dah lama aku tak menulis dalam blog aku ini. Seingat aku hampir sebulan tidak berkunjung ke sini. Hampir tak sedar betapa Ramadan telah berlalu dengan begitu pantas sekali umpama baru seminggu dia menjengah kita semua.

Apa khabar iman dan takwa sahabat-sahabat?

Setelah sebulan dididik dengan pelbagai modul tazkiyatul nafs dan tazkiyatul jihad sudah tentu ia amat tahan untuk di uji dengan alam selepas raya di mana syaitan dan juak-juak nya telah bebas. Terlampau banyak perkara yang aku ingin ceritakan di sini akan Ramadan yang telah aku lalui moga-moga ia menjadi peringatan untuk menghadapi Ramada yang seterusnya.

Bermula Ramadan ku dengan pelbagai mehnah menguji iman yang seakan disengajakan didatangkan untuk aku oleh Maha Esa untuk melihat hamba-Nya ini betul-betul beriman atau tidak. Soalan yang sangat subjektif jika sahabat bertanyakan pada diri ini. Aku sendiri bertanya pada diri aku sama ada Ramadan ini boleh menjadi kawasan selamat untuk iman aku atau tidak.

Ya, kadang-kadang aku terasa aku langsung tak seperti berada di dalam bulan Ramadan yang di janjikan pelbagai nikmat ganjaran beribadah dan kebajikan lantaran diri ini sentiasa di kelilingi maksiat dan dosa pada ALLAH yang Maha Melihat.

Aku yakin sahabat-sahabat tentu telah mempunyai koleksi ibadah yang amat hebat untuk dipersembahkan kepada ALLAH selepas Ramadan insya ALLAH setelah mujahadah jiwa dan nafsu sementara memang aku mengaku begitu malu bila membandingkan akan diri aku yang begitu sedikit amalan berbanding kalian.

Bila menyaksikan bibir seorang sahabat yang tak berhenti bertasbih walau ketika berbicara sama aku membuatkan aku terus terasa kerdil mengenangkan bibir ku seakan langsung tak mengingati ALLAH yang Maha Melihat.

Bila mengenangkan tangan seorang sahabat yang begitu ringan bersedekah tiap kali tabung menjengah nya menjadikan aku terus menerus terasa kerdil dengan sahabat-sahabat.

Bila mendengar taujihad dari seorang sahabat pimpinan ISIUKM berkenaan kegagalan insan di bulan RAMADAN seakan menghentam diriku yang memang gagal untuk RAMADAN ini.

Cuba memberi alasan? Rasanya tak diperlukan alasan dalam konteks ini. Insya ALLAH moga segala perkara yang aku lalui sepanjang PESTA IBADAH ini menjadi guide line kepada iman aku dan sahabat-sahabat terutama ketika berhadapan syaitan dan sekutunya.

CQ40 yang menjadi peneman ku tiap kali sendirian sering kali menewaskan iman aku. Kadang kala aku mahu tergelak mengenangkan kelemahan diriku ini. Apakan daya?

Perkara paling manis ketika Ramadan ini adalah ketika di’tamrin’kan oleh pimpinan ISIUKM dengan modul-modul pentarbiahan demi melahirkan seorang pejuang agama ALLAH yang berkualiti. Saat inilah di mana emosi dan kesabaran benar-benar teruji apabila di marahi, di herdik, di pukul, di paksa dan bermacam lagi perkara yang tak enak langsung namun bila mengenangkan perjuangan RASULULLAH SAW menjadikan aku insaf bahawa ini baru permulaan alam perjuangan, apa yang aku perlukan ialah redha dan tawakal kepada-Nya.

Ketika ini jugalah aku teringat kembali saat di’tamrin’kan ketika di matrik dahulu iaitu tamrin wida’. Betapa hampir setiap saat aku membenci detik dalam tamrin itu memandangkan emosi aku bergelojak diuji oleh abang-abang dan kakak-kakak aku. Adegan culik menculik adalah modul paling aku tak suka bilamana memerlukan aku berfikir segala aspek kerana segala keputusan pasti akan di bantai balik oleh fasilitator. Subhanallah, inilah yang dikatakan pentarbiahan.

ALLAH turut mempertemukan aku di bulan Ramadan ini dengan seorang yang sangat besar jiwanya iaitu Bro. Kamaruddin seorang pendakwah bebas dan bekas penganut Kristian.

Semangat dan tekad serta keberanian yang ALLAH kurniakan dalam diri pendakwah ini benar-benar menginsafkan diri aku. Hal ini semua terjadi apabila aku dan sahabat-sahabat seperjuangan merancang mengadakan satu forum perbandingan agama antara KRISTIAN dan ISLAM anjuran Educated Community FKAB dengan kerjasama Persatuan Persaudaraan Kristian UKM (PERKEB).

Pihak PERKEB mencadangkan Pr. Great Muller dari Indonesia dan di pihak ISLAM kami memilih untuk menjemput Bro Kamaruddin, pengasas Islamic Propagation Society International (IPSI). Aku telah di taklif kan sebagai ketua pengarah program ini begitu bersemangat mengenangkan inilah kali pertama aku dapat menyaksikan debat terbuka antara Islam dan Kristian.

Aku sangka kan panas hingga ke petang namun hujan pula di tengah hari. Bayangkan tinggal sehari lagi program itu akan berjalan PERKEB menarik diri dan menyuruh agar program ini ditunda oleh sebab-sebab teknikal. Aku naik gila ketika itu lantas dah berapa banyak aku menyumpah PERKEB atas hal itu. Mereka mempersoalkan kelulusan program dari pihak PPP serta pelbagai lagi.

Segala promosi dan publisiti telah dibuat sebelum itu dan makanan telah pun ditempah bagi majlis berbuka puasa selepas forum. Akhirnya setelah berbincang PERKEB tetap dengan keputusannya menarik diri dan kami tetap meneruskan program ini walaupun tanpa kerjasama PERKEB.

Program dijadualkan bermula pada pukul 5.00 petang sebelum berbuka puasa. Kami para koordinator program dah merancang segala perjalanan program agar tak mengalami sebarang masalah. Tup-tup sekitar pukul 10.00 pagi aku mendapat SMS dari Abg Farid mengatakan Pr. Great Muller menarik diri kerana ada masalah. Aku terus menjerit kenapa ini berlaku ketika semuanya di saat akhir.

Aku terus yakin bahawa ini adalah permainan PERKEB yang memang tak mahu program ini di jalankan malah ketika kami memberitahu bahawa kami akan teruskan program mereka terus mempersoalkan tentang paderi yang akan di jemput. Setelah berbincang dengan AJK kami akan tetap teruskan program walaupun tanpa kehadiran paderi.

Namun segala ini masih lagi dapat kami menerimanya dengan hati yang pasrah walaupun dalam keadaan yang tak redha. Pukul 12.00 tengah hari flight yang membawa Bro Kamarudin dari Penang berlepas dan dijangka tiba di KLIA dalam pukul 12.30 tgh hari. Sedang kami bersiap-siap menantikan pendakwah ini tetiba kami dimaklumkan bahawa program ini terpaksa dibatalkan serta merta atas arahan pentadbiran fakulti. Permainan apa semua ini?

Aku mula tidak mengerti. Bergegas aku, Abg Faizal dan Kak Khalisa berjumpa dengan pentadbir-pentadbir fakulti meminta penjelasan yang sebenar. Walaupun dirayu dengan mengatakan bahawa penceramah dah sampai dari Penang namun suara kami langsung tak di endah kan oleh pentadbiran fakulti.

Semua alasan yang diberikan oleh mereka ketika ditanya sebiji dengan alasan pihak PERKEB ketika mereka mahu program ini ditunda. Mereka mengugut akan mengambil tindakan jika tetap meneruskan program ini malah akan memanggil pihak keselamatan jika penceramah jemputan itu meneruskan program.

Sekitar pukul 2.00 kami berbincang akan masalah yang kami hadapi dengan Bro Kamarudin dan anak-anak buahnya. Ternyata begitu terserlah kewibawaan nya sebagai seorang pendakwah yang benar.

Kami memberitahu akan risiko yang akan di hadapi oleh kami dan penceramah sendiri jika program diteruskan lantas Bro Kamarudin dengan penuh keazaman menjawab, “Teruskan program. Demi ISLAM saya sanggup menanggung risiko ini dan akan bertanggungjawab sepenuhnya atas segala yang akan berlaku. Target saya ialah non-Muslim. Walau macam mana sekalipun saya akan teruskan berceramah, ini semua masalah undang-undang yang manusia cipta…”

Itulah jawapan Bro Kamarudin yang telah membakar semangat kami semula untuk meneruskan program setelah di uji dengan pelbagai tribulasi. Begitu tegas dan mantap responnya. Ternyata kami bagaikan langit dengan bumi berbanding dirinya. Bak kata Abg Farid, “Umpama jauh panggang dari api...”

Aku cukup bertuah dapat bersua muka dan berbicara dengannya dan merasakan itulah tarbiah rabbani dari ALLAH SWT kepada hamba-Nya. Umpama mendapat sengat yang baru kami meneruskan program itu di Dewan Kuliah 2, FKAB tanpa ada gangguan pun dan kehadiran peserta yang agak ramai meskipun bilangan non-Muslim hanyalah 7 orang namun ia cukup memberi makna yang begitu besar terutama kepada dakwah ISLAMIYAH.

Kata Bro Kamarudin, “It just small in number but give a huge meaning…”

Petang itu kami berbuka dan solat Maghrib berjemaah di Surau FKAB bersama-sama Bro Kamarudin.

Di bulan PESTA IBADAH ini jugalah aku menyaksikan keletah anak-anak kecil yang begitu tekun menunaikan solat sunat terawih walaupun mereka tidak mengerti apa-apa dari perbuatan mereka itu. Bagi aku itulah suasana yang amat harmoni berbanding bulan-bulan yang lain.

Aku turut menyaksikan ramai warga yang berumur turut rajin menunaikan ibadat sunat ini hinggakan dari yang bertongkat sehingga yang memakai kerusi roda. Nyata salam Ramadan begitu berkesan mendidik manusia.

Namun sayang sekali betapa bilangan golongan kanak-kanak dan warga emas mengalahkan golongan muda-mudi yang dikurniakan batang tubuh yang sihat untuk beribadat kepada ALLAH. Mereka lebih ‘seronok’ melayan movie di bilik-bilik, mengeluarkan peluh di gelanggang badminton berbanding berlumba-lumba merebut peluang keemasan ini.

Lagi malang sesetengah mereka langsung tak turun solat JUMAAT. Astaghfirullah, moga ALLAH mengurniakan hidayah pada kita semua.

Dalam keenakan kita melayani ibadat puasa ada juga manusia gila yang bukan setakat tak berpuasa malah dia jugalah yang mengaku Rasul Melayu. Dia yang ditangkap minggu lepas oleh JAIS dalam keadaan tengah makan. Dialah KAHAR si nabi Melayu!

Mungkin ada sahabat-sahabat yang memarahi aku kerana mengutuk binatang ini tapi aku rasa inilah selayaknya untuk binatang ini. Aku ada membaca blognya beberapa hari lepas ternyata binatang ini langsung tak insaf malah terus mengaku menerima wahyu ALLAH.

Ternyata binatang ini langsung tak takut api neraka. Dari hal ini aku mula rasa marah pada kerajaan MALAYSIA kerana langsung tak mendakwa SI BINATANG ini bawah ISA.

Kenapa?

ISA hanya untuk orang yang menentang kerajaan ke?

Kalau mereka mengatakan penggunaan ISA bertepatan dengan kaedah Fiqh mencegah kemudaratan yang lebih besar adalah lebih utama sepatutnya menahan SI BINATANG ini lebih patut dan memang patut di tahan pun kerana masalah akidah jauh lebih besar berbanding masalah perpaduan kaum atau lain-lain masalah.

Kenapa bodoh sangat kerajaan aku ini hah?

Entah, aku tidak ketemu jawapannya.

Tak cukup dengan itu Ramadan kali ini turut menyaksikan satu lawak peringkat UNIVERSAL pernah terjadi apabila DS Najib Razak mengumunkan bahawa UMNO adalah parti ISLAM. Nak pecah perut aku gelak bila mendengar lawak ini.

Ternyata Najib tak mahu kalah dengan bos-bos sebelumnya. Kalau Tun Mahathir dengan Islamilisasinya. Kalau Pak Lah dengan ISLAM HADHARInya yang akhirnya berkubur begitu sahaja tanpa apa-apa kesan selain Masjid Kristal di Terengganu. Dan kini Najib pula tidak ketinggalan dalam soal ISLAM ini.

Aku ketika mendengar menguman sendirian. Bini sendiri pun tak pakai tudung.

Malah ketika wartawan meminta komen Dewan Pemuda Pas Pusat akan kenyataan Najib ini dengan selamba jawab Naib Pemuda PAS Pusat, Al-Fadhil Ustaz Azman Syafawi, “Sila buktikan…”

Aku tergelak mendengar jawapan ini. Bukan apa, bila mengenangkan sudah tentu para wartawan terkial-kial mencari celah dan ruang agar dapat membuktikan UMNO itu parti ISLAM sebagaimana dakwa Najib.

Ketawa.

Bukan apa baru 2 hari Najib mengumunkan UMNO parti ISLAM tetiba surat khabar nasional Singapura melaporkan bahawa Mirzan Mahathir telah dilantik secara rasmi sebagai ahli lembaga pengarah San Miguel, sebuah syarikat pembuat arak terbesar di Philippines dan rantau Asia Tenggara. Sekali lagi aku gelak mengingatkan bertapa clueless Najib. Gagal. Ternyata gagal. Najib ternyata gagal.

Mirzan pula ketika ditanya wartawan akan hal ini dia menjawab, “Ini hanyalah melibatkan pengurusan syarikat dan saya cuma nak membantu San Miguel sahaja….”

Hey Mirzan, jangankan jadi ahli lembaga pengarah syarikat arak yang memakan beratus-ratus juta keuntungan. Kau jadi tukang ambil order arak di kedai makan pun punya dosa sama peminumnya. Aku bukannya nak menghukum atau apa, tapi ini hakikatnya.

“Diriwayatkan daripada Anas r.a bahawa RasululLah s.a.w telah melaknat 10 golongan yang terlibat dengan arak:
عاصرها – orang yang memerah arak
معتصرها – orang yang diminta arak diperahkan untuknya
شاربها – orang yang meminumnya
حاملها – orang yang membawanya
المحمولة إليه – orang yang meminta dibawa arak kepadanya
ساقيها – orang yang memberi minum arak kepada orang lain
بائعها – orang yang menjual arak
آكل ثمنها – orang yang mendapat hasil daripada arak
المشتري لها – orang yang membeli arak
المشتراة له – orang yang meminta dibelikan arak untuknya”
- (Riwayat Ibnu Majah dan Tarmizi)

Jadi engkau Mirzan macam mana?

Ini agaknya parti ISLAM Najib di mana arak makin dibiarkan berleluasa. Tengoklah sendiri di Pahang tempat di mana Najib menjadi lahir dan di Pahang juga lah ada pusat judi terbesar di Asia Tenggara. Sekali lagi aku gelak pada Najib.

Aduh, letih aku gelak pada pelakon-pelakon tak berbayar di atas. Semoga events di atas menjadi iktibar kepada kita semua bahawa ISLAM itu bukanlah semudah seperti apa yang terkeluar dari mulut kita. Ia memerlukan pengorbanan, mujahadah, kesakitan, kesulitan dan tawakal pada-Nya dalam memperjuangkannya.

Dalam Ramadan ini juga begitu sibuk apabila khabar angin bahawa Pilihan Raya Kampus akan berlangsung tak lama selepas raya. Sebagai persiapan aku dan sahabat-sahabat seperjuangan mula melakukan persiapan bagi menghadapi “perang” ini. Sudah beberapa malam aku tidur pukul 3.00 pagi bagi menyiapkan banner untuk calon.

Ya ALLAH bantulah gerak kerja kami agar ISLAM tertegak di bumi UKM ini. Banyak kenangan manis aku bila bersama-sama senior-senior Kejuruteraan dan bekerja bersama mereka. Ternyata mereka begitu bersemangat bekerja untuk ISLAM. Moga ALLAH merahmati mereka semua.

Inilah stand kami para pejuang mahasiswa ISLAM UKM insya ALLAH.

Moga kemenangan kali ini menjadi milik kami. Kata Abg Farid, “Kita hanya melakukan kerja, ikut lah apa yang ALLAH nak bagi….”

Subhanallah jiwa mereka jiwa pejuang…

Aku terasa kerdil berbanding mereka ini semua tambah-tambah bila membaca tulisan Abg Farid dalam blognya, Kaca Permata. Terserlah idealisme sebagai seorang mahasiswa yang tulen.

Kami bukan gembala yang dicucuk hidung, dipasung ke sana dan ke mari. Kami manusia yang perlukan ruang untuk matang dan berdikari. Berilah kami tempat untuk dilayan seperti manusia, bertatih, berjalan, dan kemudiannya dibiarkan berlari.

Inilah sedikit petikan kata-kata Abg Farid yang aku copy dari blognya. Bagi aku dia seorang yang cukup berani dan seharusnya aku mencontohinya, insya ALLAH!

Pilihan raya kali ini menyaksikan pertembungan antara Aspirasi dan Gabungan Mahasiswa UKM. Aku agak excited juga mengenangkan hal ini walaupun sedar akan final exam aku just around the corner.

Ketika sibuk dengan persiapan menghadapi pilihan raya, terkeluar pula tentang isu MEMALI yang menyaksikan syahid nya Al-Fadil Ustaz Ibrahim Libya dan 13 orang sahabatnya. Cerita ini telah menaikkan semangat aku untuk terus berintima’ dengan jemaah Islam ini. Insya ALLAH aku akan cuba tuliskan satu artikel berkenaan Peristiwa Memali dalam blog ini selepas aku mendapat maklumat yang cukup.

As-syahid merupakan seorang penasihat agama Islam di Pusat Islam Kementerian Dalam Negeri di Putrajaya bertukar menjadi guru agama di Pondok Memali dan juga calon PAS dalam pilihan raya umum seterusnya dipilih ALLAH sebagai syuhada yang dijanjikan Jannatul Firdaus….

Kalian boleh mendengar petikan ucapan As-syahid dalam YouTube.



Satu perkara yang ramai anak muda sekarang tak tahu langsung kebenarannya akibat mainan jahat RTM dan sekutunya.

Akhir-akhir ini pula aku sibuk search and downloads video tentang The Lucky Laki Band, sebuah band kanak-kanak yang dianggotai oleh ketiga-tiga orang anak Ahmad Dhani, vokalis utama Dewa 19 iaitu Al, El dan Dul.


Hits mereka terkini dan yang pertama ialah Bukan Superman. Ternyata kanak-kanak ini dianugerahi ALLAH bakat yang begitu luar biasa. Aku begitu mengagumi Al bila menyaksikan kehebatannya bermain gitar. Bukan semua seusia dengannya mampu melakukan sepertinya.

Bakatnya memang semula jadi seperti mana katanya ketika ditanya wartawan semasa dia dan adik beradiknya membuat persembahan di Malaysia. “Buah jatuh tak jauh dari pokoknya,” ujar Al. Ada benarnya.

Ayahnya Ahmad Dhani adalah seorang vokalis utama Dewa 19 yang terkenal dengan vokalnya yang mantap dan bakatnya ini telah pun diwarisi Dul anak bongsunya sebagai vokalis utama The Lucky Laki Band ini.

Aku mendoakan agar Al dan adik beradiknya mendapat cahaya yang sepatutnya kerana mereka masih lagi mentah. Benarlah sabda RASULULLAH mafhum nya,

“Anak Adam itu lahir dalam keadaan putih bersih dan ibu bapa merekalah yang menjadikan mereka Islam, Yahudi atau Nasrani”

Jujur nya aku sendiri suka mendengar lagu mereka Bukan Superman itu.

Akhir sekali sebelum aku menamatkan penulisan ini ingin sekali aku mengucapkan:

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI!


Semoga ALLAH merahmati kita dan melimpahkan keredhaan di atas segala kebaikan yang telah kita lakukan. Mohon diampunkan segala kesilapan sama ada sedar atau tak sedar sepanjang persahabatan kita. Pastikan kalian dah membayar zakat fitrah yang difardukan ke atas diri kalian.

Saturday, August 22, 2009

Andai Ku Tahu ini Ramaḍān Yang Terakhir

“Sesiapa yang puasa di bulan Ramadan, kerana iman dan mengharapkan ganjaran, maka diampuni dosa-dosa yang telah lalu” 
(Hadis riwayat Muttafaq ‘alaih)

Alhamdulillah ALLAH masih lagi memberi peluang dan ruang pada kita sebagai hamba-Nya menerokai sekali lagi bulan yang penuh barakah ini yakni RAMADAN. Saya menerima beberapa mesej dari sahabat-sahabat seperjuangan mengingatkan akan kelebihan dan untungnya kita dipilih ALLAH sekali lagi menjadi tetamu Ramadan 1430H berbanding segolongan manusia yang ALLAH menutup hatinya terhadap nikmat ini.

Kita sering berbicara akan kelebihan Ramadan terutama tibanya bulan tersebut sedangkan kita lupa akan kemiskinan iman kita dalam mempersiapkan diri menghadapi Ramadan. Oleh itu saya menyeru pada diri sendiri dan para sahabat agar kita sentiasa menilai iman kita adakah cukup mantap untuk diuji ALLAH sepanjang Ramadan.

Maksud saya bukanlah ujian tak makan dan minum tetapi ujian bagaimana nak dapatkan puasa rohani dan jasmani. Bukan sekadar menahan lapar dan dahaga atau bukan sekadar melabur duit di bazar-bazar Ramadan. Bukan sekadar menghadiri majlis berbuka puasa, tetapi puasa yang sebenar adalah sejauh mana kita mampu melawan anak didik syaitan yang sentiasa menjadi pembantu kanan syaitan serta telah dididik selama 9 bulan sebelum syaitan dirantai.

Mampu atau tidak itulah persoalan kita sebenarnya. Saya teringat kata-kata seorang sahabat ana ketika di matrikulasi dulu, katanya, “Berjaya atau tidak kita di bulan Ramadan adalah bergantung pada sejauh mana hebatnya amalan kita di luar bulan Ramadan.”

Lumrahnya, kita sering lupa akan hakikat ini. Pada kita Quran hanya perlu khatam pada bulan Ramadan. Tahajjud hanya 10 malam terakhir Ramadan. Jaga mata, jaga hati hanya di bulan Ramadan. Berjemaah di masjid pada solat Isya’ hanya di bulan Ramadan.

Ini mind-set yang telah berjaya di set-up secara tetap dalam diri kita. Saya mengajak sahabat-sahabat berfikir kalau inilah bentuk amalan kita adakah kita mampu menjadikan Ramadan itu sebagai madrasah tarbiah untuk diri kita?

Bagaimana pula cita-cita LAILATUL QADAR?

Ya ALLAH inilah rupa sebenar kami yang begitu fasiq. Kami hanya pandai berbicara, hanya pandai bercita-cita sedangkan kami langsung tidak mempunyai kesungguhan pada-Mu ya ALLAH.

Saya menulis begini bukan bermaksud kita tidak perlu beramal pada bulan RAMADHAN ini. Jadikan ia sebagai satu peluang untuk kita memperbaiki diri kita yang telah rosak teruk. Cuma kadang-kadang kita alpa akan hakikat ini. Samalah juga FENOMENA biasa dalam masyarakat kita iaitu terlalu mementingkan yang sunat sedangkan yang wajib terabai.

Sahabat-sahabat faham?

Pernah tak kita mendengar dialog ini, “Eh, engkau tak pergi ke tarawih tadi? Kenapa dengan engkau ni…” Bagus saya ucapkan pada sahabat yang mengingatkan akan solat SUNAT tarawih yang memberi makna kita ini orang yang kuat beribadat kerana tarawih itu 8 rakaat. Tapi malangnya kita tak mendengar dialog seperti ini,

“Kenapa tak bangun subuh tadi? Dah kejutkan berkali-kali. Kenapa dengan engkau ini? Nak jadi apa?”

Atau dialog begini,

“Eh, esok pagi kejutkan aku sekali nak SAHUR”

Sahur yang dia ingat? Subuh di mana?

Pernah tak kita dengar dialog semacam ini?

Kenapa kita bersemangat melakukan yang sunat sedangkan yang wajib berciciran. Bukan salah melakukan ibadat sunat tapi kalau yang wajib tak terlaksana apa nasibnya. Kenapa di luar Ramadan kita liat sangat-sangat nak bangun subuh?

Atau stay lama sedikit di masjid buat solat sunat lepas Isya’? Sebenarnya benda ini langsung tak pelik kerana seperti yang ana katakan tadi kita menyambut Ramadan dalam keadaan iman kita tidak bersedia.

Sebab itu la ada sahabat-sahabat kita yang bangun sahur tetapi terus tidur tanpa solat subuh dahulu atau berpuasa tapi langsung tak jaga solat fardhu 5 waktu sehari semalam.

Atau berpuasa tetapi still keluar dating dengan kekasih masing-masing.

Atau berpuasa tetapi tak mampu berpuasa dari mengumpat, memfitnah dan menyakiti orang lain.

Atau berpuasa tetapi aurat terus tak terjaga.

Atau berpuasa sedangkan KITA LANGSUNG TAK TAHU APA MAKNA KITA MELAKUKAN IBADAT ITU SENDIRI!

Inilah yang sering berlaku pada diri sendiri moga-moga ALLAH memberi keampunan pada kita semua.

Bila membicarakan topik ini terasa begitu hina apatah lagi mengenangkan betapa apa yang disebutkan di atas semuanya bagaikan memulangkan buah keras ke atas kepala sendiri. Saya cuma sebagai sahabat yang ingin berkongsi pandangan dan nasihat bersesuaian dengan konsep “Berpesan-pesanlah kamu ke arah kebenaran, berpesan-pesanlah kamu ke arah kesabaran.”

Insya ALLAH moga-moga ALLAH menerima semua amalan kita selama ini dan sentiasa mendapat keampunan-Nya. Di sini saya ingin berkongsi e-mel yang saya terima dari seorang sahabat semalam yang mengingatkan diri sendiri akan tugas serta tanggung jawab untuk menjadikan Ramadan kali ini bagaikan yang terakhir dalam hidup saya,

Andai Ini Ramadan Yang Terakhir


Wahai insan, renung lah engkau akan nasib diri
Wahai kalbu, sedarkah engkau akan gerak hati
Wahai akal, terfikir kah engkau akan apa yang bakal terjadi
Andai ini merupakan Ramadan ku yang terakhir kali
Buat ku sekujur jasad yang bakal berlalu pergi
Tatkala usia bernoktah di penghujung kehidupan duniawi
Pabila tiba saat tepat seperti yang di janji Ilahi
Kematian, adalah sesuatu yang pasti…
Andai ku tahu ini Ramadan terakhir
Tentu siangnya aku sibuk berzikir
“A’la bizikrillahi tatmainnal qulub”
[Bukankah dengan berzikir itu hati akan menjadi tenang]
Biarpun anak tekakku kering kehausan air
Tentu aku tak akan jemu melagukan syair
Rindu mendayu..
Merayu…
Kepada-NYA Tuhanku yang satu…
Andai aku tahu ini Ramadan terakhir
Tentu solat ku dikerjakan di awal waktu
Solat yang dikerjakan
Sungguh khusyuk lagi tawaduk
Tubuh, minda, dan kalbu…bersatu memperhamba diri
Mengadap Rabbul Jalil…
Menangisi kecurangan janji
“Innasholati wanusuki wamahyaya wamamati lillahi rabbil ‘alamin”
[sesungguhnya solat ku, ibadah ku, hidup ku, dan mati ku diserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekalian alam]
Andai aku tahu ini Ramadan terakhir
Tidak akan aku persiakan walau sesaat yang berlalu
Setiap masa tak akan dipersia begitu saja
Di setiap kesempatan juga masa yang terluang
Alunan Al-Quran bakal ku dendang, bakal ku syair kan
Andai ku tahu ini Ramadan terakhir
Tentu malam-Mu aku sibukkan dengan
Bertarawih…
Ber Qiamullail…
Bertahajjud…
Mengadu…
Merintih…
Meminta belas kasih….
“sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU tapi…
aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU”
Oleh itu duhai Ilahi…
Kasihanilah daku hamba-MU yang…
Hina..
Daif..
Jahil..
Lagi Banyak Dosa ini..
Menikmati bulan yang dirindu oleh nabi dan sahabat-Nya..
Moga setiap langkah ku zuhud kepada MU..
Moga ku istiqamah di Ramadan ini..
ANDAI AKU TAHU INI RAMADAN TERAKHIR…

Moga-moga bingkisan kecil ini mampu menjadi pedoman buat diri sendiri dan sahabat-sahabat dalam mengharungi Ramadan kali ini dengan penuh iltizam dan natijah yang baru. Insya ALLAH.

Sunday, August 16, 2009

Horsemanship and Equestrian

Huh, 3 hari lepas aku seolah mayat bergerak apabila terpaksa menghadiri kelas ko-kurikulum berturut-turut selama 2 hari, bermula petang Sabtu 2:30 pm hingga 6:30 pm dan bersambung pula pagi Ahad dari 8:30 am hingga 12:30 pm bagi menggantikan kelas pada bulan Ramadan nanti.

Instructor aku, Mr. Mutusamy begitu prihatin bimbang jika kelas pada bulan puasa menyebabkan kami cepat penat terutama ketika sesi di tengah padang yang panas terik. Semuanya akibat kedegilan kami untuk menyertai kelas HORSEMANSHIP and EQUESTRIAN. Memang tidak dinafikan betapa penat dan lelah terutama ketika membersihkan dan menyiapkan stable iaitu kandang kuda.

Di sini aku ingin berkongsi sedikit pengalaman aku yang mula belajar tentang dunia kuda kepada pembaca. Aku agak bertuah kerana sempat mendaftarkan diri melalui SMP Web ke dalam kelas ini kerana ketika aku mendaftar cuma tinggal 2 lagi tempat kosong daripada 30 orang pelajar. Tambah-tambah bila mengenangkan bermain kuda juga merupakan salah satu sunnah RASULULLAH menjadikan aku makin bersemangat untuk mempelajari dan menyantuni binatang perang ini.

Oleh kerana UKM tidak mempunyai ladang kuda sendiri terpaksalah aku dan kawan-kawan aku pergi ke Pangkalan Tentera Udara Kuala Lumpur setiap hujung minggu. Di sini kami di bawah bimbingan instructors dari The Malaysian Armed Forces Equestrian Centre (MAFEC). Berbagai jenis kuda aku dapat kenal seperti gambar yang atas namanya Abang Andika, kuda yang paling tua yang berumur sekitar 13 tahun.

Inilah beberapa gambar yang aku sempat tangkap sewaktu pembelajaran berlangsung.

Bergambar di stable kuda

Salah seorang instructor MAFEC

Roman Ghost, juga antara kuda veteran

Ini saddle untuk Abang Andika

Teruna di sisi kanan itu Khoiri
Itulah beberapa keping gambar aku bersama kuda-kuda masa kelas berlangsung. Sebenarnya aku tengah berusaha mendapatkan sijil O-LEVEL iaitu Basic Horse Management Certificate yang melayakkan aku bekerja part-time or full-time di kelab-kelab poni atau pusat jagaan kuda.

Tapi, sijil tu macam nak ambil lesen kereta. Selain simulasi, aku dan kawan-kawan sekelas akan diuji oleh beberapa orang jurulatih berkenaan pengurusan kuda seperti macam mana nak pasang bridle pada kuda, bagaimana nak pasang saddle pad pada belakang kuda, mengetahui jenis-jenis saddle seperti jumping saddle, dressage saddle, racing saddle dan banyak lagi, menunjukkan cara yang betul membersihkan stable atau kandang kuda, macam mana nak grooming kuda selepas training, mandikan kuda, memasang head collar pada kuda sebelum lead dan banyak lagi.

Nasib baik semua jurulatih baik-baik and sporting. Aku seringkali teringatkan bagaimana Rasulullah dan para sahabat berperang menggunakan kuda. Tentu corak penjagaan kuda lebih baik berbanding apa yang aku belajar sekarang. Walau bagaimanapun, setelah mengetahui sedikit sebanyak tentang penjagaan kuda aku mula mempersoalkan kenapa kuda yang begitu kuat perlu diperlakukan sedemikian?

Bayangkan jika seekor kuda competition perlu dibalut itu ini seperti ladam, boot, head cap dan pelbagai aksesori lagi jika tidak mahu mengalami sebarang kecederaan. Manja bukan?

Kuda zaman Rasulullah macam ini juga ke?

Kena mandikan, grooming, selimutkan masa tidur, pasang kipas supaya tidak diganggu nyamuk, bersihkan kuku kaki, trim bulu lehernya bagi nampak kemas dan macam-macam lagi yang semuanya membuatkan kuda itu lemah.

Secara peribadi aku tak bersetuju dengan corak penjagaan kuda yang diamalkan pada masa sekarang. Jikalau aku memiliki kuda nescaya aku akan train menjadi lasak dan mampu hidup segar walaupun tiada layanan kelas VIP macam aku sebut di atas. Betul kita tidak boleh terlalu manjakan diri kita dengan perkara-perkara mudah sebaliknya kita perlu mencabar dan dicabar. Kalau kita mengimplementasikan apa yang aku ceritakan dalam hidup kita tentu amat tally konsepnya.

Sama juga dalam perjuangan ISLAM sepatutnya kita selalulah mencabar diri kita agar terus berani menghadapi mehnah dan tribulasi bukannya selesa dengan sistem yang ada sekarang ini. Walaupun seekor kuda itu ALLAH jadikan sebagai seekor binatang yang kuat dan lasak tetapi akibat salah asuhan kelihatan kuda sekarang amat pantang jika kita terlupa bagi vitamin atau mandi mula mogok dan kelihatan tak sihat.

Kenapa kuda liar dalam kelompoknya tak kira di mana sahaja sama ada Arab, Mexico, Amerika atau kampung aku sendiri tidak pernah aku tengok skinny, mogok atau keracunan makanan kerana tak cukup vitamin dan lain-lain selama ini?

Pelik bukan? Itu pendapat aku jika kita terbiasa senang jika satu masa kita tersepit tentu kita tak mampu buat apa-apa.

Pengajarannya, dalam hidup seorang Muslim kita perlu sentiasa mencabar terutama ketika berhadapan dengan sistem hidup sekular yang semakin mencabar minda dan iman sebagai seorang hamba kepada ALLAH. Jadi sentiasalah kuatkan diri dengan idealisme, cita-cita, pengorbanan, ilmu dan masa rehat demi usaha kita membantu ISLAM tegak di bumi ALLAH ini.

Kita sorot bagaimana kehidupan Sayyid Qutb yang penuh dugaan sehinggakan beliau pernah diikat pada anjing dan diseret mengelilingi penjara sambil dikejar oleh beberapa ekor anjing penjara lalu digigit nya. Semata-mata beliau melawan sistem sekular ketika itu.

Jadi kita bila lagi? Sama-samalah kita menguatkan keimanan kita pada ALLAH agar dia membantu niat suci kita ini. Insya ALLAH.

Saturday, August 15, 2009

Bukan Ketajaman Yang Menjadikan Katana Ditakuti

“Pedang jepun atau KATANA tidak akan membawa sebarang makna jikalau kita cuma menilai dari segi material yang digunakan untuk membuatnya,” ujar jurulatih taekwondo ku, Sir Chauw Proom Wichit sambil menghela nafas.

Dia menyambung lagi, “atau ketajamannya yang mampu memotong segala sesuatu hatta besi sekalipun tetapi,” dia berhenti seketika seolah mencari idea.

Kemudian, dia melontarkan kepada kami soalan, “Apa yang membuatkan KATANA begitu hebat apatah lagi bila berada dalam genggaman seorang samurai..?”

Kami semua terdiam, memandang antara satu sama lain seolah cuba mencari jawapan di wajah pelatih yang lain.

Jurulatih kami mengangguk tersenyum dan terus menyambung, “Ya, tak lain ialah SPIRIT yang ada pada samurai itu yang dijelmakan melalui gerakannya yang akhirnya membuahkan satu pukulan yang maha dahsyat.”

Itulah kata-kata jurulatih taekwondo aku selepas habis latihan semalam. Dia membawakan perbandingan antara semangat katana dan taekwondo. Aku terfikir kata-kata itu sepanjang hari ini nyata ia mempunyai maksud yang cukup mendalam.

Tambah jurulatih ku lagi, begitu juga manusia yang mempunyai tubuh badan yang sihat serta akal yang begitu tajam namun tidak mempunyai semangat yang kuat pasti tersungkur juga akhirnya.

You know about F1 car? You know how strong the F1 car body kit to prevent the wind and accident? You know how fast F1 car engine when it on the track?

Dia melontarkan satu demi satu soalan kepada kami.

But try you think what happen if the super great F1 car does not fill up with fuel? Ok, we compare our body to the F1 car. Strong and great body kit that mean strong body. Super powerful and fast engine mean that the sharp and straight mind. But if the car does not have fuel it will never move anymore that mean it does not have spirit anymore. Same like us, we know the spirit is much important but we did not know the source of spirit. In taekwondo what the matter that push yourself to commit in each training no matter how hard, horrible and hurt that training is your RESPONSIBILITIES to your body and mind. You feel responsible to attends the training, always try your best in competition is because of that thing same like F1 car, fuel is its source of spirit to move its engine.

Jurulatih aku mengibaratkan diri kita dengan sebuah kereta F1 untuk menunjukkan pertalian antara BODY, MIND and SPIRIT.

Dengan adanya semangat yang kuat akan melahirkan perancangan yang jitu dalam diri kita. Walaupun jurulatih ku itu bukanlah seorang Muslim namun kata-katanya penuh hikmah dan kebijaksanaan.

Aku secara jujur nya akan sentiasa bersemangat bila mendengar dia memberi nasihat pada kami para anak buah selepas tamat latihan. Dari sini aku teringat kata-kata senior ku di Matrikulasi dulu, Abang Zul, “Sesungguhnya islam itu bukan semangat tapi amanah.”

Sampai sekarang aku menyemat kata-kata itu dalam hatiku sebagai ingatan ketika aku alpa. Tentu sahabat-sahabat pelik kenapa aku dari bercerita tentang katana pergi ke F1 terus ke taekwondo dan sekarang ini pasal ISLAM pula.

Ada kaitan ke?

Ya, pada aku ia amat berkaitan terutama bila kita berbicara tentang semangat atau spirit.

Jika kita mengatakan bahawa bagi seorang samurai, katana adalah sumber serta lambang semangat tidak kira bila dan di mana sekalipun.

Begitu juga kereta F1 minyak adalah sumber spirit yang membolehkan ia berfungsi. Malah budak-budak taekwondo mampu memberi komitmen sepenuhnya semasa latihan adalah disebabkan rasa tanggungjawab yang menjadi sumber semangatnya.

Maka, dalam kita memperjuangkan Islam kita juga perlu bersemangat tapi apakah sumber semangat yang betul itu?

EMOSI atau AMANAH yang menggerakkan kita selama ini?

Dari sinilah kita cuba renungkan kembali di manakah posisi kita yang sebenar. Jika kita berjuang atas dasar semangat emosi nescaya ia tidak akan bertahan lama malah jika berterusan ia akan membawa akibat dan kesan yang buruk pada ISLAM itu sendiri.

Berlainan jika kita berjuang atas dasar semangat amanah yang di taklif ke atas kita sejak baligh sudah tentu kita akan mampu bertahan tidak kira walau apa pun mehnah dan tribulasi yang menghalang kita. Inilah yang dimaksudkan Abang Zul tadi bahawa ISLAM itu bukan semangat tetapi AMANAH.

Tapi malangnya fenomena hari ini menyaksikan ramai umat Islam bangkit berjuang apabila timbul isu sensitif sahaja seperti isu karikatur menghina RASULULLAH SAW, isu serangan Israel ke atas Palestine, isu pembunuhan Marwa ar-Sharbinie dan beberapa isu itu sahaja tetapi apabila isu tersebut sejuk semangat KENTAL umat Islam mula beku sedikit demi sedikit sebelum terkubur begitu sahaja..

Inilah semangat EMOSI.

Aku menulis ini adalah untuk memperingati diriku sendiri dan para sahabat agar kita muhasabah balik diri kita moga-moga kita meletakkan asas semangat kita pada tempat yang betul. Berjuang dalam Islam matlamatnya adalah mardhotillah tapi jika pemangkin kita adalah benda yang salah adakah tercapai hasrat itu?

Ya ALLAH, ampuni lah dosa hamba-Mu ini yang seringkali gagal menjadikan engkau sebagai sandaran aku ketika berjuang di jalan-Mu.

Begitulah sahabat-sahabat ku dalam perjuangan ini ada benda yang perlu kita sentiasa update agar cita-cita kita dengan RABBUL IZZATI tercapai. Aku bertuah sepanjang musafir ku menuntut ilmu di negeri orang sejak dari Matrikulasi Melaka sehingga berjaya menjejak kaki di UKM aku sentiasa didampingi orang-orang yang hebat dan dikasihi ALLAH untuk membimbing aku.

Walau aku tersungkur ada mereka yang sudi menarik tangan aku bangkit semula.

Jika aku terhincut-hincut dihempas badai ujian, ada lagi insan yang sudi memimpin ku bertatih.

Ya ALLAH inilah nikmat-Mu yang aku sering lupa untuk mensyukurinya setiap waktu. Tetapkan lah hati kami dalam perjuangan-Mu ini ya ALLAH selagi engkau masih lagi memberi peluang kepada kami menghirup udara-Mu di dunia ini .

Insya ALLAH.

Thursday, August 13, 2009

Suara Suci Mahasiswa

Alhamdulillah walaupun terkejar-kejar petang tadi habis kelas pukul 6 tapi ALLAH masih lagi memberi kesempatan untuk menghadiri usrah yang diadakan di FSSK oleh Abg Farid, senior Fakulti Kejuruteraan dan Alam Bina. Sungguh, walaupun saya cuma sempat mendengar pengisian tak sampai 30 minit namun telah memberi kesan yang mendalam pada diri saya selaku seorang mahasiswa baru.

Antara perkara yang disentuh oleh Abg Farid ialah bagaimana para sahabat yang berani menyampaikan kebenaran walaupun baru sahaja memeluk Islam dan menunaikan perintah ALLAH tanpa kompromi sebagai contoh bagaimana para sahabat apabila mendengar perintah larangan arak terus memecahkan botol-botol arak di tangan masing-masing malah memuntahkan balik arak yang telah di minum itu.

Cuba bandingkan pula dengan diri kita, walaupun ketika program atau ceramah semangat membara-bara untuk membantu islam namun sekejap sahaja selepas tamat ceramah semangat itu terus hilang entah ke mana. Tambah-tambah bila mengenangkan cota-cota kayu FRU dan gas pemedih mata semangat kita terus menguncup bagaikan semalu dilanggar gajah.

Berbalik semula pada konsep kita sebagai seorang mahasiswa seharusnya semangat para sahabat ini patut ada dalam diri kita agar kita mampu meneruskan kelangsungan dakwah di muka bumi ini. Tegas Abg Farid tambah-tambah suara mahasiswa ini masih lagi suci kerana tidak mempunyai kepentingan pihak-pihak tertentu lagi.

Jadi sepatutnya kita merebut peluang ini untuk kehadapan mendepani segala isu masyarakat tidak kira walau apapun kedudukan kita. Saya teringat kata-kata Abg Idris, Presiden ISIUKM ketika dia mengadakan pertemuan dengan ahli-ahli baru ISIUKM,

“Seorang mahasiswa itu hebatnya terletak pada 4 penjuru utama iaitu 1st, mahasiswa adalah orang muda yang mempunyai fizikal yang matang, sihat dan kuat untuk berkhidmat pada agama dan masyarakat… 2nd, mahasiswa mempunyai cita-cita yang besar yang tentunya menjadi pemangkin kepada kemahuan untuk menuntut sebanyak mungkin ilmu pengetahuan bagi melengkapkan diri ke arah insan yang tinggi ilmunya... 3rd, mahasiswa merupakan aset penting kepada masyarakat yang mana di bahunya terpikul sejuta harapan terutamanya harapan ibu bapa dan agama… 4th, sudut mahasiswa yang terhebat ialah idealisme seorang mahasiswa itu sendiri dalam mendepani isu-isu rakyat dan menjadi sumber check and balance bagi sesuatu isu yang melanda masyarakat serta menjadi agent of change dalam masyarakat keseluruhannya” 
Ustaz Idris, Presiden ISIUKM 09-10

Jadi tidak hairanlah jika banyak pihak lebih suka menjadikan mahasiswa sebagai sumber rujukan utama mereka dalam menjalankan pelbagai kajian dan pelantar utama mereka dalam sesebuah isu seperti isu PPSMI.

Namun dalam meniti situasi begini timbul pula istilah MAHASISWA LESU yang menggambarkan ketidakcaknaan para mahasiswa kini terhadap isu-isu terkini.

Mengapa ini boleh berlaku?

Salah siapa? Kementerian Pengajian Tinggi kah? Ibu bapakah? Pengurusan universiti ke? PMUKM kah?

Pelbagai soalan bermain diminda kita apabila menyentuh isu ini. Itulah yang menjadi persoalan utama pada kita sekarang ini. Mungkin kita patut merindui zaman kebangkitan mahasiswa lewat 60-an hingga lewat 80-an yang berjaya melahirkan tokoh masyarakat seperti Anwar Ibrahim, Ustaz Idris Ahmad, Hisyamudin Rais, Saifuddin Nasution dan ramai lagi.

Itu baru kita melilau di Malaysia, belum lagi kita menyorot kebangkitan mahasiswa di negara luar yang menghasilkan sebuah revolusi dan menggulingkan pemerintah ketika itu. Kita lihat bagaimana kebangkitan mahasiswa islam di Algeria melalui Front Islamic Salvation (FIS) yang akhirnya menggulingkan kerajaan diktator yang menjadi kuda tunggangan Perancis melalui pilihanraya.

Kita lihat juga kebangkitan mahasiswa di Russia dalam Revolusi Bolsevik akhirnya berjaya menumbangkan rejim komunis di sana. Kita lihat pula bagaimana mahasiswa di China yang diketui oleh Mou Tzi Tong berjaya menumbangkan diktator ketika itu.

Jiran terdekat kita, Indonesia menyaksikan kebangkitan mahasiswa menentang Belanda yang diketui Sukarno berjaya menuntut kemerdekaan dalam keadaan bermaruah. Iitulah sedikit coretan dan sorotan sejarah kebangkitan mahasiswa di dunia ini.

Saya tertanya pada diri sendiri bila lagi saya mampu menjadi seperti mereka dalam mengetuai kebangkitan mahasiwa menentang pelbagai kezaliman di Malaysia ini.

Insya ALLAH, moga ALLAH memberi kekuatan pada kita untuk kita berhijrah mengubah diri kita dan moga-moga kita dapat mengubah masyarakat di sekeliling kita.

This is a TIME TO CHANGE.

Masanya sudah tiba untuk kita mengimplementasikan sirah Rasulullah dan sahabat bagi menguatkan lagi roh perjuangan kita. Menjadi seorang mahasiswa merupakan satu anugerah ALLAH pada kita untuk kita meningkatkan keupayaan kita agar kita mampu menghadapi segala mehnah dan tribulasi pabila kita tercampak ditengah-tengah masyarakat nanti.

Wallahualam.

Friday, August 7, 2009

Namanya Islam Namun Jiwanya Athies

Pernah kah kita mendengar frasa di atas ?

Inilah yang berlaku pada diri kita dalam keadaan kita langsung tidak menyedarinya. Saya bukanlah seorang yang patut membicarakan hal ini tetapi mengenangkan akan diri yang selalu tertewas dek nafsu dan iblis, terpanggil untuk mencoret secebis catatan hina moga ALLAH SWT memberkatinya.

Saya nak berkongsi satu cerita sebelum mengorak dengan lebih jauh lagi dalam catatan ini iaitu cerita seorang tok guru dengan 2 orang anak muridnya. Senior dan junior.

Alkisah nya bermula pabila anak murid senior mendapati tok gurunya lebih kasihkan junior berbanding dirinya. Pada suatu hari ketika mereka bertiga duduk bersama, si senior pun bertanya pada gurunya akan kenapa dia tidak mendapat kasih sama macam junior nya.

Gurunya tersenyum sambil berkata, “Wahai anak murid ku, sebelum aku menjawab soalan itu aku mahu kalian menyelesaikan tugasan yang akan aku berikan ini terlebih dahulu. Kemudian aku akan jawab soalan itu.”

Serentak anak muridnya bertanyakan apakah tugasannya. Tok guru menjawab, “Aku akan bagi pada kamu ayam seekor seorang dan aku nak kamu pergi sembelih ayam itu di tempat di mana tidak ada sesuatu pun melihatnya. Petang nanti bawa kepada aku ayam yang telah siap di sembelih itu.”

Lalu kedua dua anak muridnya pergi mencari tempat untuk menyembelih ayam sambil memastikan tidak ada seekor makhluk ALLAH pun melihat mereka. Apabila petang menjelma kembalilah kedua-dua murid itu dengan memegang ayam masing-masing. Tok guru pun datang untuk memeriksa ayam yang telah disembelih itu. Dia mendapati murid junior nya tidak melaksanakan tugasan yang diberinya itu.

Lalu dia segera bertanya pada anak muridnya itu, “Wahai murid ku kenapa kau tidak menyembelih ayam itu sebagaimana aku suruh?”

Jawab anak muridnya yang muda itu, “Wahai guru ku, sesungguhnya aku tidak menyembelih ayam ini kerana aku tidak menjumpai walau satu tempat pun yang mampu menghalang penglihatan ALLAH atas perbuatan ku sedangkan kau mensyaratkan agar ayam itu disembelih di tempat yang langsung tidak mampu di lihat oleh satu apa pun.”

Lantas tok guru tadi tersenyum mendengar jawapan muridnya itu lalu berkata pada murid seniornya, “Nah sekarang aku telah memberi jawapan kepada soalan mu tadi kenapa aku lebih kasihkan junior mu berbanding diri mu.”

Murid senior terdiam dan sedar akan kesilapannya selama ini lantaran apa yang terjadi tadi.

Nah, sekarang di sisi manakah kita berada?

Seperti murid senior kah atau murid junior?

Inilah yang di maksudkan ana betapa dalam kita merasakan diri kita ini sudah cukup Islam tetapi banyak masa dan ketika kita langsung tidak menyedari kewujudan ALLAH bahkan walaupun kita tahu ALLAH melihat segala perbuatan tetapi kita langsung tidak merasa takut untuk membuat mungkar terhadapnya.

Ya, betapa malangnya hidup kita seharian jika kita terus buta dan tidak menyedari penyelewengan yang telah kita buat itu.

Mungkin inilah masa untuk kita merenung kembali firman ALLAH dalam surah Al-Anfal ayat 2 yang bermaksud:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama ALLAH gementar hatinya dan apabila dibacakan ayat ayat-nya kepada mereka, bertambah kuat imannya dan hanya pada tuhan mereka bertawakal.”

Cuba kita bandingkan keadaan orang yang disebutkan ALLAH dalam ayat tadi dengan diri kita.

Adakah kita mempunyai ciri-ciri tersebut?

Masya ALLAH. Nauzubillah, jauh sekali.

Jauh sekali.

Betapa jauhnya diri kita terutama diri pencatat yang hina ini dengan ALLAH SWT.

Kita tak lekang waktu solat. Kita tak tinggal berjemaah di masjid. Kita tak miss puasa sunat. Kita sentiasa berdoa mohon hidayah. Tapi mengapa kita terus leka dalam kemaksiatan lain?

Ya ALLAH bagi lah petunjuk pada hamba-Mu ini. Tetapkan lah hati hamba-Mu ini dalam agama mu ya ALLAH. Sesungguhnya hamba-Mu ini jauh tersesat dalam dunia yang penuh kejam ini.

Sesungguhnya aku mencatat ini hanya mengharapkan REDHA MU YA ALLAH. AMPUNKANLAH HAMBA MU INI YA ALLAH.

Tuesday, August 4, 2009

Pengenalan dan Penafian

"Time To Change" diilhamkan hasil tsunami perubahan politik dan 'mind-setting' daripada masyarakat yang beriman bahawa cuma UMNO/BN sahaja yang mampu menyelamatkan dan memberi makan kepada rakyat Malaysia kepada sebuah masyarakat yang mula mengenal erti merdeka di tanah air sendiri tanpa perlu dikongkong oleh kebejatan tirani pihak yang sedang memerintah Putrajaya sekarang.

Blog "Time To Change" mula dibina pada Ogos 2009 atas kapasiti sebagai sebuah laman blog peribadi penulis, Saudara Ahmad Tajuddin Abdullah atau lebih senang dengan panggilan ATA sebagai salah sebuah platform untuk penulis memberi pandangan dan ulasan terutama dalam isu yang membabitkan hak dan keadilan dalam masyarakat di Malaysia.

Juga menjadi tempat perkongsian pengalaman dan peribadi untuk dijadikan pengajaran dan sempadan kepada semua pembaca.

Saya jelaskan awal-awal, tulisan saya lebih terarah kepada politik di Malaysia. Jika pembaca tidak selesa dengan landskap tulisan di sini, anda mempunyai hak yang sepenuhnya untuk tidak singgah dan membaca mana-mana bahagian dalam blog ini. Saya tidak paksa anda baca blog ini, dan anda jangan paksa saya mengikut citarasa dan selera anda!

Penulis boleh dihubungi melalui:
  1. Twitter: @tajuddinabd  
  2. Facebook: fb.me/tajuddinabdullah 
  3. Google+: +Ahmad Tajuddin 
  4. Atau terus melalui komen di artikel terbaru blog ini.
Saya amat menghargai setiap komen dan kritikan yang diutarakan oleh pembaca. 

ATA

Monday, August 3, 2009

Why Not Now?

Give a second to think about Islam...
How much you are ready yourself to be mujahideen?
This is a time to change our self...
Insya ALLAH...