Ahad, 26 April 2015

Memperingati 5 Tahun Pemergian Aminulrasyid Amzah

Hari ini, 26 April genap 5 tahun pemergian Aminulrasyid Amzah. Moga roh beliau aman dan tenang di sana. 5 tahun sesudah pemergian arwah, kes ini masih belum mendapat keadilan yang sewajarnya. Malah tidak mustahil jika rakyat Malaysia yang menangisi pemergian arwah dan mencela kekejaman polis pun sudah makin melupai kes ini.

Mengapa terus menyebut perihal yang sedih dan sayu begini? Saya memulakan peringatan ini dengan memikirkan soalan bernada begini. Tidak lain, supaya kita kekal ingat, bahawa pemergian Aminulrasyid tidaklah sia-sia, berlalu sepi dari kotak ingatan kita pada kezaliman yang tidak pernah padam. Malah, semakin hari semakin membuak.

Peringatan ini, adalah simbolik kepada banyak kezaliman lain yang berlaku di tanah air ini. Atas nama POLIS, atas nama menegakkan undang-undang, mereka terbabas dari landasan keadilan dan kasih sayang. Semakin hari, POLIS semakin rancak angkuhnya, semakin tidak manusiawi. Mereka menjadi alat, menjadi peralatan pada arjuna pemerintah. Ini kita kena kekal ingat.

Agar, pemergian Aminulrasyid dan lain-lain adi wira bangsa, tidak berlalu sepi, dilupai sejarah dan tidak diambil pengajaran. Agar generasi mendatang belajar bahawa sejarah tidak akan berjaya dipadam selagi ianya diungkap diulang ditulis pada segala macam cebisan coretan yang tinggal. Saya mahu terus mengulang peringatan begini, kerana ianya tonik.

Tonik kepada penyakit lupa kita pada kezaliman yang melingkar. Kita mudah padam dan hanyut hanya setelah dikena sekelumit rasa selesa. Kita lupa pada masa kita mengeluh bahawa politik itu kotor begitu dan begini, kita kekal kaku, tidak berbuat apa-apa. Tatkala kita menyaksikan masyarakat semakin tenat, kita terus begitu, tiada cakna, hidup tidak bernyawa.

Kerana itulah, peringatan begini adalah tonik, supaya kita tidak leka. Supaya kita kembali ingat, bahawa perjuangan melawan yang zalim itu tidak pernah terhenti, tidak pernah padam api keazamannya. Bahawa cita-cita pada sebuah negara yang adil tidak betah terus dilaungkan. Kita berimpian, tanah air ini akan pupusnya pengkhianatan amanah, penyelewengan nilai, dan pencabulan kasih-sayang sesama manusia.

5 tahun pemergian Aminulrasyid Amzah tiada sia-sia. Ianya pemergian yang menyedarkan. Moga Tuhan menempatkan roh beliau dalam kalangan orang soleh, yang sedang menunggu kita semua ke sana juga satu hari nanti, apabila tiba masa kita kelak. Moga ibunda Aminulrasyid terus tabah. Moga keluarganya terus kuat. ALLAH bersama kalian dan orang-orang yang dizalimi.

Testimoni Orang Ngomong Anjing Gong Gong

Pertama, buku ini habis dibaca dalam masa 15 minit. Ini serius. Singgah melepak di Dubook HQ sebelah PKNS Bangi, dan buku ini habis dibaca sebelum sempat dibeli lagi. Jadi, terus tak terbeli. Buat apa nak beli lagi kalau dah habis baca. Tapi, bila keluar kedai, terasa berdosa pula pada Mut. Seolah-olah makan tapi tak bayar.

Jadi, selepas Zohor bergerak ke PWTC, bercadang kalau jumpa Mut nak minta halalkan aku baca buku dia tapi tak beli langsung. Dah pun jumpa Mut, siap bersembang barang satu dua patah dan membeli beberapa judul dari Dubook, tapi bila tengok dia tengah melepak dengan Cikgu Zul, terlupa terus nak minta halalkan perkara tadi. Ceritanya, pasal kalut nak minta autograf Cikgu Zul, terlupa pada Mut.

Minta maaf, bang!

Kedua, buku ini ringkas. Sebelum itu, lupa nak bagi tahu, bukan buku Mut sahaja habis dibaca semasa melepak di HQ mereka, malah buku Yak Bok Te! pun menerima nasib yang sama. Habis dibaca masa itu juga. Untung melepak di kedai buku, boleh baca percuma, selesa ada penghawa dingin, dan untuk pengetahuan semua, siap bersofa lembut menghadap TV 60 inci.

OK, sampai pada tujuan testimoni ini. Bukunya ringkas, ringan dan sesuai dibaca semua lapisan masyarakat, walaupun di muka depan siap amaran untuk orang bodoh tidak membacanya. Ada benarnya juga amaran begitu. Bayangkanlah kalau buku Mut ini diberi pada Ahmad Maslan untuk dibaca, tak haru dibuatnya? Silap-silap bermutasi terus budak cerdik tu.

Paling penting, Mut jujur. Sebut jujur dalam penulisan dan lontaran persoalan, aku teringat pada arwah Ahmad Wahib. Memanglah tidak adil nak banding Mut dan si arwah, kerana kasus perbincangan mereka sangat berbeda. Apa pun, Mut jujur dan berterus terang. Kalau memang buku ini jatuh pada orang bodoh dan lurus bendul, atau kata lain, tak mahu berfikir panjang, parah juga Mut dapat macam-macam gelaran.

Dialog dan kupasan ringkas pada setiap lakaran dan karikatur itu, kenalah difahami bahawa ianya adalah satira. Dan itu pun tujuan sebenar Mut, pada hemat aku. Satiranya itu adalah kritikan terhadap isu yang memutar sekeliling hidup kita di Malaysia selama ini. Namakanlah apa sahaja pun, termasuklah sindiran Mut terhadap tipikal orang Melayu, kebodohan politik dan banyak lagi.

Gayanya mudah difahami, seperti membaca status di dinding Facebook sahaja. Cuma kali ini, dibukukan dan dijual dengan harga RM20. Tapi, tak perlulah nak mengungkit sangat pasal harga ye, kalau kau pun melantak baca percuma di HQ mereka sendiri. Cuma aku sangat syorkan buku ini pada adik-adik di universiti dan sekolah menengah, bukan sahaja untuk dibaca dan kemudiannya ketawa, tapi berfikir.

Kelakar itu satu hal, yang paling penting, bagaimana bersikap dengan idea yang cuba disampaikan oleh penulis, walaupun bentuknya sebegitu ringkas. Aku tidaklah bersetuju mana dengan penyampaian satira – dalam sesetengah keadaan – tapi fungsinya dalam menggerakkan minda masyarakat itu, tidaklah boleh dinafikan sepenuhnya.

Bahkan, karya-karya satira telah pun membuktikan ratusan kali dalam sejarah, bahawa mereka mampu memutik rasa sedar pada realiti sebenar masyarakat, yang acap kali cuba diperlindungkan oleh sesetengah kelompok penguasa. Sebagai contoh, Ahmad Maslan. He’s trying too hard untuk menutup realiti sebenar masyarakat, tapi nampaknya orang makin nampak realiti dirinya sendiri. Bodoh.

Itulah testimoni aku untuk buku Orang Ngomong Anjing Gong Gong yang ditulis oleh Mutalib Uthman. Panjang pula aku berleter. Apa pun, aku nak minta maaf sekali lagi pada Mut pasal baca percuma dan tak beli pun buku tu. Juga pada Amin Landak, minta dihalalkan juga. Aku beli buku Dubook, tapi judul lain la. Moga itu boleh dikira sebagai bayaran pada kedua buku ini, boleh?

Walaupun rasa bersalah begini, aku masih menaruh harapan supaya Tuhan takdirkan aku dapat Vespa merah itu. Dan yang terakhir, oleh kerana aku tiada buku ini, maka tidaklah perlu aku menunaikan wasiat Mut supaya membakarnya selepas dia mati, kan?

Rabu, 22 April 2015

Tentang Cinta

Seingat saya, kali terakhir orang bertanya saya tentang cinta secara serius, ketika saya di Istanbul 2 tahun yang lepas. Ketika itu, saya terpinga-pinga dan soalan itu, yang sebenarnya tidak pernah terlintas dalam kepala saya pun, membuatkan saya terfikir banyak kali – jujurnya.

“Oh, ada girlfriend?” tanya kawan saya – perempuan.

“Nah. Tak pernah,” sambil saya cuba imbau kenangan-kenangan dulu, “crush tu pernah, tapi girlfriend, nope.

“Kenapa?” dia bertanya lagi, mungkin kepelikan.

Saya membiarkan soalan itu berlalu, dengan menggeleng kepala dan memandang kosong ke depan. Tiada jawapan, tentang mengapa. Agaknya saya fikir soalan begitu sangat remeh untuk ditanya dan difikirkan. Dan, nuansa soalan itu menuju khas pada cinta sesama manusia. Tidak lebih dari itu.

Numero uno, ianya tentang ego. Saya punya ego tertentu dalam membicarakan topik ini dan seangkatannya. Ianya peribadi, dan jika saya berusaha untuk memikirkan juga, maka ketika itu jiwa saya sedang dalam keadaan yang sangat nadir. Sebabnya, saya tidak pernah ada kemahuan untuk menjadi orang lain, untuk surrender dari menjadi diri sendiri.

Tapi, kerana ego jugalah, apabila ditanya sebegitu, saya merasa tercabar sebenarnya. Dan secara tiba-tiba datang perasaan untuk membuktikan sesuatu. Syaitan betul, untuk buktikan apa? Ramai yang mengatakan, jatuh cinta itu sebenarnya sebuah pencarian atau quest. Sebuah pencarian kepada subjektiviti – kebenaran, kecantikan, estetika.

Ya, logistik cinta memang begitu gamaknya. Sehingga ada yang mengatakan, jatuh cinta itu seumpama menggenggam risiko. Menggambarkan sebuah kemahuan untuk meletakkan diri sendiri pada suatu keadaan yang cukup lemah, untuk mudah dikuasai, dibolak balikkan, berada dalam keadaan penuh ketidakpastian.

Dan, mereka bicara keadaan begini indah dan membahagiakan. Tidak hairanlah, mereka yang bercinta menjadi buta pada hakikat kebenaran, kerana pencarian mereka adalah pencarian kebenaran yang sifatnya subjektif, mencari makna yang berbeda dari yang asal, pencarian yang berupaya mencerakinkan realiti. Semuanya menjadi kabur, rambang.

Menarik juga falsafah begini, seolah-olah ianya menggambarkan perihal manusia yang cuba keluar dari zon selesa mereka dan mencari sesuatu untuk dicabar. Kata orang, jika tidak hidup, maka tiadanya mati. Untuk merasa hidup, seseorang perlukan cabaran. Jatuh cinta dan mencari cinta, juga hal untuk mencari makna kehidupan.

Mengapa disebut begitu? Telah saya, katakan jika saya mahu menolong seseorang yang dalam kesusahan, tentulah pertama-tamanya saya akan meletakkan diri saya pada tempat seseorang itu. Cuba menjadi diri yang lain, merasai dan memaknakan keadaan yang bukan diri sendiri, sehingga dari situ, akan lahirnya empati dan cinta untuk berbuat sesuatu.

Tapi, jika bukan ego yang memandu jiwa dalam pencarian ini, manusia akan lemas dan tenggelam. Saya yakin idea begini sangat menarik untuk diteroka. Bahkan, saya tidak menolak, bahawa cinta yang benar adalah kemahuan untuk meletakkan kepentingan yang lain jauh mengatasi kepentingan diri sendiri.

Mungkin ini jawapan saya untuk soalan mengapa tadi. Saya ada ego, dan saya masih belum mampu berkompromi untuk meletakkan kepentingan lain superior dari kepentingan diri saya sendiri. Dan perlu jelas, bahawa alasan begini, hanya tertakluk pada kasus perbincangan seputar cinta yang bermotifkan nafsu sesama manusia.

Kerana ego jugalah, kerap kali saya menanggung rasa sakit. Sakit, bilamana kita menyukai seseorang tetapi tidak mampu memberitahunya, atau meluahkan atau mendapat peluang untuk meluahkan. Sakitnya itu, kawan, Tuhan sahaja yang mengerti.