Tuesday, September 16, 2014

Rintihan 51 Tahun Malaysia

Untuk sekian kalinya, saya menulis hal yang sama. Mengulang dan mengulang tanpa rasa penat rintihan hati dan perasaan.

Saban kali negara ini menyambut kemerdekaan, saya akan menyambung semula rintihan-rintihan ini. Ianya bermula dengan satu soalan, kemerdekaan ini maknanya apa dan untuk siapa?

Merdeka ini di manipulasi ertinya, diinjak dipijak makna sucinya oleh para penguasa sejak sekian lama. Bukan sahaja di Malaysia malah di seluruh dunia, janji sebuah kemerdekaan itu amat jarang sekali dipenuhi.

Sering kali yang terjadi adalah ianya menjadi alat propaganda untuk mereka yang berkuasa terus berkuasa, yang kaya terus membolot harta dan yang miskin keparat terus melarat.

Ironinya, di setiap negara wujud rancangan televisyen yang menayangkan betapa melarat dan fakirnya rakyat negara yang sedang menikmati kemerdekaan, ada antaranya sudah ratusan tahun merdeka.

Dan permasalahannya, segala rancangan TV ini untuk apa sebenarnya?

Untuk menjadi hiburan para algojo dan pembolot harta?

Di tanah air kita, popular dengan Bersamamu TV3. Ada bermacam lagi kalau nak disenaraikan. Untuk apa rancangan sebegini?

Ironi sungguh tanah airku.

Erti merdeka itu apa kalaulah rakyat yang laparkan sesuap nasi pun masih bergelimpangan di tepian jalanan dan lorong-lorong gelap?

Mengapa negara yang merdeka ini gagal untuk memerdekakan rakyat mereka dari kebuluran dan kesejukan malam akibat tiada tempat berteduh dan tidur?

Di mana mereka yang kita pilih saban 5 tahun saat rakyat kelaparan, ibu dan ayah terpaksa meninggalkan anak-anak dalam rumah yang dibuat dari kotak-kotak kertas untuk mencari sesuap nasi di bandar besar Kuala Lumpur, anak-anak kecil terbiar tiada pendidikan dan makanan di lorong-lorong bandar besar, menjadikan air longkang untuk mandi dan mengutip buangan restoran untuk mengalas perut yang keroncongan?

Kisah begini mahu disambung terus sampai bila? 100 tahun pembentukan Malaysia kah?

Jujur pada diri, tanyalah soalan ini sempena 51 tahun kita bernama Malaysia.

Saturday, September 13, 2014

Agar UPSR Tidak Lagi Bocor

Menonton siri kekecamukan UPSR 2014 akibat kebocoran sana-sini (Baca: Ketidakjujuran) dari sisi tepi tanpa menggelabur ke dalam perbahasan sia-sia di medan Facebook cukup untuk membuatkan kita ketawa sesaat, dan menangis pada saat kedua.

Saya cuba bayangkan, dengan memberi gambaran reaksi dan rasa 3 pihak yang terkena tempias langsung akibat kebocoran ini.

Sebelum itu, saya mahu berkongsi anekdot yang panas dalam sosial media; dulu di Terengganu Idris Jusuh popular dengan runtuh sana runtuh sini, kini di Kementerian Pelajaran beliau bocor sana dan bocor sini.

Maaf, ini cuma anekdot nakal ya Datuk. Mungkin puing-puing begini sengaja direka oleh budak-budak nakal yang baru nak kenal dunia. Mereka belum lagi kenal Datuk yang sebenar ye dop?

Pertama, sudah tentunya calon UPSR. Tak terbayang kekecewaan mereka. Pastinya hampir terbakar mentol lampu meja mereka malam sebelum itu berjaga semata-mata untuk kertas Sains dan Bahasa Inggeris. Tiba di sekolah dengan ilmu membuak di dada, tup tup peperiksaan ditunda.

Bingai juga 5 minit budak-budak tu, saya fikir, bila diberitahu pengawas dewan bahawa peperiksaan mereka ditangguhkan ke lain tarikh. Alasan mereka, soalan peperiksaan bocor.

Kedua, ibu bapa. Sudah pastinya ini golongan kedua yang akan menepuk dahi tidak percaya. Bermula zaman mereka mengambil UPSR – atau yang setaraf zaman mereka dulu – sehinggalah giliran anak mereka pula, inilah kali pertama dicatatkan dalam rekod bahawa peperiksaan peringkat kebangsaan itu dibatalkan akibat kebocoran soalan.

Lagi parah, ada yang sudah menempah tiket penerbangan atau bilik hotel mana-mana pusat peranginan untuk bercuti dengan anak mereka yang bakal tamatkan UPSR tidak lama kelak, dan kini, kemungkinan tarikh ganti peperiksaan itu adalah sama waktunya dengan tarikh tiket penerbangan ke Perth, Australia atau check-in hotel di Dubai.

Parah juga begitu, mahu ribu-ribu telah terbakar begitu sahaja. Sekali lagi, mereka menepuk dahi mereka pada dashboard kereta. Bingai lagi...

Ketiga, pengawas-pengawas peperiksaan. Kan bagus kalau awal-awal lagi penangguhan ini diumumkan. Pastinya mereka tidak perlu membazirkan minyak kereta memandu ke luar kawasan kebiasaan untuk menjaga sekolah yang mereka ditugaskan. Alahai, lagi sekali bingai...

Golongan-golongan selain mereka bertiga ini, tiada hak untuk bersuara banyak. Sedarlah diri tu. Tidak kiralah mereka wakil PAGE, atau kementerian, atau NGOs, atau badan bebas tidak bertauliah, atau AWANI, atau Facebookers atau Blogger (ya, sang penulis tidak berkecuali) lebih baik diam kan?

Cakap banyak di AWANI, atau di Twitter tidak dapat ubah apa-apa juga. Itu semua halwa telinga. Bukan kita tak tahu, modus operandi CIA atau NED. Cuma ada 3 kebarangkalian yang boleh dipilih mana-mana mengikut selera:
  1. Soalan UPSR memang benar-benar bocor dan si pembocor itu memang dilahirkan sebagai cacat akal, atau cacat moral - tanpa mengira pangkat.
  2. Soalan itu tidak bocor, tapi ditimbulkan isu ini (dibuat-buat) semata-mata untuk menutup suatu isu lain dari perhatian ramai. Perhatian kawan-kawan, jangan ingat ini kali pertama dan kali terakhir.
  3. Soalan UPSR bocor bermakna Malaysia berada di landasan tepat menuju status negara maju menjelang 2020. Hey, pelajar Darjah 6 sudah boleh hack sistem peperiksaan negara! Apa lagi kamu mahu?
Ketiga-tiga kebarangkalian itu, ianya akan berakhir dengan tertangkapnya seekor atau dua ekor kambing hitam. Untuk perhatian kawan-kawan, kambing ini biasanya jadi lauk korban di media-media arus perdana. Sekian, dan untuk adik-adik Darjah 6, bersabar ya!

Abang bagi satu nasihat untuk adik-adik, kalau rasa marah, keep calm and sit the exam. Bila adik dah capai umur 21 tahun nanti, gunakan akal dan rasional untuk menolak mereka yang tidak mampu pimpin negara dan ubah kepada mereka yang benar-benar layak ya. Ingat tau!

Tuesday, September 9, 2014

Manusia Beriman Seumpama Lebah

Perkongsian dari ustaz semalam di surau kejiranan Presint 14, Putrajaya amat menarik. Beliau membawakan kisah lebah dalam huraian tafsir pada ayat ke-41 surah An-Nur, di mana dalam ayat tersebut tuhan menceritakan perihal makhluk unik bernama lebah dan manfaatnya kepada manusia.

Bagaimanapun, apa yang benar-benar menarik perhatian saya apabila ustaz membacakan sebuah hadis Rasulullah SAW yang menceritakan perihal orang beriman dan mengumpamakan sifat orang beriman itu sebagaimana lebah.
"Perumpamaan orang beriman itu bagaikan lebah. Ia makan yang bersih, mengeluarkan sesuatu yang bersih, hinggap di tempat yang bersih dan tidak merosak atau mematahkan yang dihinggapinya." 
(Riwayat Ahmad, Al-Hakim dan Al-Bazzar)
Ringkasnya, orang beriman mempunyai 4 sifat ini:
  1. Orang beriman mencari dan memakan rezeki yang halal lagi menyucikan.
  2. Orang beriman, hidupnya memberi manfaat kepada alam dan manusia yang lain.
  3. Orang beriman, jauh sekali untuk menggemari hal-hal yang tidak bermanfaat.
  4. Orang beriman, mereka cintakan kedamaian, menghargai dan mengasihi sesama makhluk.
Lebah secara semula jadi bukanlah serangga berbahaya. Lebah tidak akan menyerang manusia melainkan sarang mereka diancam. Dijadikan cerita 3 minggu yang lepas, secara kebetulan lebah membuat sarang pada pohonan buluh yang kami tanam di belakang kediaman kami.

Malangnya, tindakan beberapa orang anak-anak jiran yang kecil bermain di sekitar pokok buluh tersebut, berkemungkinan menyebabkan lebah-lebah berkenaan merasa terancam dan akibatnya, salah seorang kanak-kanak tersebut disengat. Lantaran itu, sarang lebah tersebut dimusnahkan oleh pihak JPAM – mungkin kerana kebimbangan akan ada lagi serangan lebah selepas itu.

Dan ya, kejadian itu membuatkan saya merasa sedikit ralat. Untuk mendapati lebah membuat sarang mereka secara semula jadi di kawasan kediaman sendiri, sudah pasti hal itu satu perkara yang jarang-jarang berlaku. Bila ianya terpaksa dimusnahkan, sudah tentunya akan ada sedikit rasa ralat. Apa pun, yang sudah itu sudah.

Saya teringat kisah tentang lebah ini bilamana ustaz membawakan kisah tentang lebah pada malam semalam. Dan hadis mengenai sifat orang beriman dan lebah itu menambah lagi rasa kagum saya pada makhluk tuhan yang kecil lagi unik ini.

Saya tidak rasa perlunya huraian panjang lebar tentang hadis di atas. Secara mafhumnya, saya yakin pembaca dapat menangkap maksud hadis di atas. Rasulullah SAW mengibaratkan sifat lebah pada manusia yang beriman.

Pada saya, begitu halus sekali perumpamaan itu. Uniknya lebah, mereka sesekali tidak akan merosakkan bunga-bunga yang mereka hinggap untuk diambil madu dan manisan, hatta sekecil mana pun bunga tersebut. Unik bukan?

Bahkan, mereka menjadi ejen pendebungaan yang membantu bunga-bunga dan tumbuhan makin berkembang biak. Hadirnya mereka membawa kebaikan, pulangkan semula ayat ini kepada diri kita yang mengaku beriman.

Manusia yang hidup di dunia hari ini, rata-rata berlumba mengambil manfaat dari bumi dan alam keseluruhannya. Kita membolot segalanya, dari segala macam mineral dan hasil bumi sehinggalah kepada balak-balak, pertanian, hasil laut dan binatang-binatang.

Akibatnya, manusia tenggelam dalam ketamakan. Manusia memusnahkan bumi yang menjadi tempat tumpangan sementara ini. Manusia jugalah yang menjadikan udara yang bersih semakin kotor untuk dihirup. Manusialah juga yang memusnahkan hutan, laut dan tanah.

Begitu pun, kita masih belum sedar diri biarpun alam ini semakin hancur. Lihatlah bagaimana peningkatan kadar pelepasan karbon dalam udara setiap hari, peningkatannya boleh dikatakan di antara 0.002 – 0.004 PPM.

Saya mengesyorkan pembaca mengikuti perkembangannya melalui graf Keeling Curve yang dikeluarkan oleh Mauna Loa Observatory di Hawaii, sebuah badan yang mengkaji peningkatan kadar pelepasan karbon (carbon emissions) ke udara sejak tahun 1958 yang dikendalikan oleh Prof Charles David Keeling. Boleh mengikuti mereka di Twitter @Keeling_Curve.

Semoga ini memberi keinsafan kepada kita, bahawa benarlah alam ini musnah akibat tangan-tangan manusia jua. Hadis mengenai sifat lebah ini seolah-olah memberi ketukan kepada diri saya sendiri.

Memanglah perbincangan dalam hadis ini mengenai sifat orang beriman itu jauh lebih luas menjangkaui persoalan bagaimana kita bersikap terhadap alam sekitar, namun begitu, saya merasa bertanggungjawab untuk membawa sisi ini dalam penulisan saya.

Demikian halnya orang beriman, sewajarnya kita hidup bersama alam, menyantuni dan menghormati alam di sekeliling kita seperti halnya lebah. Mereka mengambil manfaat dengan alam di sekitar mereka, namun mereka menyantuni alam dan menyayangi mereka.

Kita pula bagaimana, tambah-tambah lagi untuk yang mengaku beriman kepada Tuhan yang Maha Esa. Sudah tentunya kita wajib bermuhasabah. Untuk menjadi yang beriman, akhirnya kita perlu sedar yang kita wajib bermanfaat dan membawa kebaikan kepada orang lain dan alam keseluruhannya.

Maha Kaya tuhan yang bagi-Nya tiada satu pun tara, Dia jadikan lebah bukan sekadar untuk memberi madu kepada kita. Dia jadikan lebah untuk kita ambil pengajaran dari sifat mulia dan nilai yang hidup pada serangga itu. Dia menyuruh kita belajar bukan hanya dari helaian buku, bahkan, lebah turut menjadi buku untuk kita teladani ayat-ayat Dia yang tidak tertulis.

Moga hadis ringkas ini menjadi peringatan berpanjangan kepada kita semua. Santunlah manusia dan alam di sekitar kita. Berbuat baik, hormat dan saling menyayangi tidak membawa apa-apa kerugian pada kita. kerna akhirnya, yang dikira beriman itu bukan pada mulut tetapi hati dan dizahirkan melalui perbuatan dan sifat yang mulia.

Untuk nota akhir, saya tidak menolak jika diberi izin oleh tuhan termasuklah kekuatan kewangan, saya akan membina 3 rumah lebah di belakang kediaman kami di Putrajaya. Menarik bukan, dengan pohonan buluh semakin merimbun dan burung-burung galak berkicau di halaman, rumah-rumah lebah itu kelak akan menambah lagi seri di mini backyard kami, insya-Allah.