Saturday, 28 February 2015

Darihal Memperisterikan Yahudi Ashkenazi

Ini kegilaan saya. Saya masih ingat, pernah suatu masa ketika berborak dengan abang ketiga, saya memberitahunya yang saya mahu memperisterikan seorang Yahudi – perempuan Yahudi. Abang saya ketika itu, responsnya semacam “Adik aku ni dah buang tabiat ke apa ni?” lalu dia menentang sehabisnya idea itu.

Itu dulu, semuanya bermula selepas saya mendengar satu ceramah Ustaz Azhar Idrus tentang kaum Yahudi dan bagaimana keturunan mereka melahirkan ramai bijak pandai, serta budaya hidup dan keturunan mereka yang begitu terjaga. Lantas, saya memasang impian itu.

Minggu ini, saya sekali lagi tersangkut pada topik ini, akibat membaca forum-forum berkisar Yahudi, Israel, dan Zionisme di +Quora. Memang tidak dinafikan, forum di sana memang cukup ilmiah, penuh fakta dan secara tidak langsung, kita dapat belajar bagaimana golongan pro-Israel berhujah mempertahankan keabsahan negara itu.

Pembacaan saya membawa kepada satu topik iaitu perihal mereka yang bukan Yahudi mengahwini lelaki atau perempuan Yahudi. Setakat pembacaan saya, kelihatan untuk lelaki Yahudi mengahwini perempuan bukan Yahudi, ianya tidak menjadi masalah besar berbanding sebaliknya.

Jadi, mengetahui akan kesukaran itu, jujurnya ia menyesakkan dada saya. Kelakar bukan? Baiklah, mari kita sama-sama menelusur perbincangan santai ini. Faktor yang menjadi sukar buat perempuan Yahudi mengahwini lelaki bukan Yahudi adalah keturunan, agama dan budaya.

Mereka yang tidak berdarah Yahudi digelar sebagai “gentile”, suatu gelaran seumpama dalam kisah Harry Potter, mereka yang bukan berdarah ahli sihir akan digelar “muggle” – semua itu secara teorinya berlaku akibat pemujaan terhadap keturunan dan kemuliaan darah yang mengalir dalam badan mereka.

Dan, tidaklah pelik, kerana bangsa Yahudi ini memang terkenal dengan jolokan mereka sebagai “God's Chosen People” semenjak dulu lagi. Talmud mereka mengajar begitu, itu dakwaan merekalah terutama golongan Ortodoks. Kalau mengikut perbincangan tentang hal ini, kita akan dapati ramai Yahudi kontra dengan kepercayaan ini.

Walau apa pun, itu tidaklah bermakna mereka tidak bangga dengan darah Yahudi mereka. Kita boleh membuat andaian awal, rasa bangga pada keturunan dan darah Yahudi itu menyebabkan mereka bersikap selektif dalam hal perkahwinan antara-agama ini (Interfaith Marriages).

Memang dalam tradisi Yahudi, mengikut Taurat (Deuteronomy 7:3-4), perkahwinan antara-agama ini dilarang kerana hujahnya, ianya akan merugikan bangsa itu sendiri. Kesimpulan yang boleh dibuat, untuk memperisterikan perempuan Yahudi, saya perlu melalui beberapa rintangan. Baiklah, itu kita akan ceritakan lanjut.

Sebelum itu, saya mencadangkan pembaca menelaah perbincangan di sini, tentang kerisauan ibu bapa Yahudi melepaskan anak perempuan mereka mengahwini “gentile”. Antara kisah yang menarik adalah yang dikongsi oleh pengguna Anonymous ini. Juga pandangan dari Michelle Roses, boleh memberi gambaran mengapa ibu bapa Yahudi bersikap demikian.

Mengapa bersusah payah mahu mengahwini perempuan Yahudi? Timbul persoalan itu dalam benak. Antara lain, jika kalian membaca perbincangan di sini, kalian tentu dapat menangkap maksud mengapa saya begitu mengimpikan akan perkara ini. Baiklah, anggap ini cuma gurauan semata.

Yahudi ini terkenal dengan bangsa mereka yang dipenuhi bijak pandai, sepanjang zaman. Mengikut statistik sehingga 2013, sekurang-kurangnya 22% penerima anugerah Nobel adalah berbangsa Yahudi walaupun populasi mereka cumalah 0.2% sahaja dari keseluruhan populasi dunia!

Tidak dinafikan, mereka adalah bangsa yang dikurniakan tuhan anugerah akal dan kebijaksanaan, yang tiada kedapatan pada lain-lain bangsa. Bahkan, sumbangan mereka melata dan kita tidak dapat mengelak dari mengguna pakai ciptaan-ciptaan mereka sehingga sekarang. Sebut sahaja nama Einstein, siapa tidak kenal lelaki rambut menggerbang itu?

Dan sang physicist itu adalah Yahudi yang berjalur Ashkenazi, satu jalur genetik Yahudi dan juga sub-budaya Yahudi yang berdialek Yiddish sebagai bahasa pengantara serta ramainya mereka, berpangkalan di Jerman dan Eropah timur. Jadinya sekarang, tiba pada asalan perbincangan kita – tentang Ashkenazi.

Yahudi mempunyai 2 kumpulan etnik terbesar iaitu Ashkenazim dan Sephardim. Yang pertama itu terkenal dengan gelaran “The Jews of Germany” manakala yang kedua itu dengan gelaran “The Jews of Spain”. Saya tidak bercadang untuk bersyarah panjang tentang perbezaan 2 etnik itu kerana Lawrence H. Schiffman sudah pun bersyarah mengenainya sejam lebih.



Ringkasnya, antara ramai penerima anugerah Nobel berbangsa Yahudi, nampaknya etnik berjalur Ashkenazi mempunyai jumlah penerima yang lebih ramai berbanding jalur Sephardi. Bukan itu sahaja, mengikut kajian Cambridge ini, mereka mempunyai tahap IQ 20% lebih tinggi berbanding keseluruhan populasi dunia lainnya.

Justeru, saya yakin tentu pembaca boleh menangkap akan maksud saya mengapa memasang impian memperisterikan perempuan Yahudi berketurunan Ashkenazi. Baiklah, itu cumalah angan-angan dan artikel ini pun hanyalah bersifat santai. Paling tidak, pembaca sudah tahu sedikit latar belakang Yahudi, bukan?

Mengahwini perempuan Yahudi tentu suatu perkara yang berserenjang dengan kebiasaan di Malaysia. Respons yang diterima, jika berita itu tersebar, pasti akan menimbulkan pelbagai reaksi yang tidak enak terutamanya dari golongan konservatif– ini apa yang saya ramal akan berlaku.

Malah, untuk mengahwini perempuan Yahudi, saya perlu menangani pelbagai kesukaran, terutamanya hal berkaitan kepercayaan, agama, budaya dan akhirnya, persoalan terbesar pada ibu bapa Yahudi adalah, zuriat yang dilahirkan akan dibesarkan sebagai Yahudi atau Islam. Mereka mahu pastikan keturunan Yahudi tetap hidup, tetap bugar dan mengalir tidak terputus.

Kita boleh bayangkan, sakitnya hati mereka melihat di depan mata sendiri, jalur keturunan dan agama mereka yang dijaga ribuan tahun akhirnya terputus apabila anak gadis mereka memilih untuk memeluk Islam dan berkahwin dengan saya! Berat juga cabaran ini, saya fikir.

Oleh yang demikian, sebagai langkah pertama, saya perlu menyediakan diri akan kefahaman tentang Yahudi – agama, budaya, makanan, keturunan dan pendidikan mereka. Saya menyenaraikan beberapa bahan bacaan awal, antaranya;
  1. The Chosen Few: How Education Shaped Jewish History, 70-1492 oleh Maristella Botticini dan Zvi Eckstein,
  2. Legacy: A Genetic History of the Jewish People oleh Harry Ostrer,
  3. The Complete Idiot's Guide to Understanding Judaism oleh Rabbi Benjamin Blech,
  4. The 10,000 Year Explosion: How Civilization Accelerated Human Evolution oleh Gregory Cochran dan Henry Harpending,
  5. The Complete Idiot's Guide to the Talmud oleh Rabbi Aaron Parry,
  6. The Invention of the Jewish People oleh Shlomo Sand dan Yael Lotan,
  7. The New Joys of Yiddish oleh Leo Rosten,
  8. The Essential Talmud oleh Adin Steinsaltz
Dan paling penting, membaca buku ini: Dear Rabbi, Why Can't I Marry Her? A Dialogue on Intermarriage oleh Rabbi Eliezer Shemtov. Juga sedikit sebanyak mendalami falsafah dan kesusasteraan mereka terutamanya melalui karya-karya Maimonides. Saya fikir buku Maimonides: Life and Thought oleh Moshe Halbertal bagus untuk pendedahan awal.

Antara lain, mungkin dari sekarang saya boleh mula berdikit mempelajari Hebrew dan Yiddish – bermakna perlu bermula dengan mempelajari bahasa Jerman. Oh tidak, nampaknya berat juga cabaran begini. Juga belajar mengenal apa itu Kosher, juga majlis mitzvah, pemakaian yarmulke dan lain-lain lagi.

Baiklah, cabaran tetap cabaran. Saya ambil keputusan: CABARAN DITERIMA!

Ada apa hal?

Wednesday, 25 February 2015

Selamat Tinggal, Putrajaya!

Minggu ini, adalah minggu terakhir saya di Putrajaya. Juga coretan ini yang terakhir di tulis di Putrajaya, pada hari terakhir. Saya akan tinggalkan bandar masa depan ini setelah hampir 4 tahun menikmati sipu-sipu tiupan anginnya, kedinginan lorong-lorong pejalan kaki di pagi Ahad, pedih tercucuk kemuncup kala ke As-Syakirin Presint 14.

Minggu ini juga, saya sibuk berkemas barang. Mengisi berjilid-jilid buku dalam kotak-kotak kosong, mencuci rumah yang bakal ditinggalkan, melipat baju-baju berkedut usang yang saya miliki dalam beg galas, mencicip seberapa boleh kenangan di sini, sebelum semuanya akan berpindah ke tempat baharu.

Mencuri kata-kata komersial PETRONAS, “The events end, the memories never.” Demikian itu yang bermain dalam benak saya minggu ini. Tentulah selepas ini, tiada lagi keringat peluh yang tercurah berbasikal ke Dataran PICC, berbasikal ke Perpustakaan Yayasan Kepimpinan Perdana, berbasikal ke pintu masuk Istana Melawati.

Dan tiada lagi dapat merasa kekejangan otot ketika berkayuh mendaki Taman Rimba Alam, menyelusur lorong-lorong berkuda sehingga ke jambatan gantung di puncak bukit dan menikmati lautan pemandangan indah rumah-rumah yang bertebaran di kakinya dan jujukan kereta di jalanan. Kerana, yang terpahat cumalah bingkisan memori begini.

4 tahun di Putrajaya, bukan hanya tentang berbasikal. Itu cuma sebahagian bingkisan memori yang terbina di sini. Tentulah saya akan merindukan saat-saat begitu kelak. Kerana pada akhirnya, kita semua adalah manusia yang ada jiwa dan perasaan. Tentulah begitu bukan?

Saya akan merindukan pohonan buluh madu di belakang rumah, yang sayup mencecah atap dan semut-semut hitam galak beratur rapi memasuki rumah, dan bertebaran ke segenap ruang yang mereka gemari. Juga batang-batang ubi kayu yang tidak termakan pucuk mudanya, yang pada akhirnya cuma tersadai patah dicantas jiran.

Saya akan merindukan saat di waktu pagi berkejaran ke perkuliahan di UKM bersama Syazwan, menaiki Satria putih miliknya, dan kadang kala membonceng Ninja berwarna hijau yang gamat ekzosnya di pagi hari. Kadang kala, menumpang Saga biru milik Khoiri. Saya terhutang budi baik mereka, bermula dari si ayah ke anaknya, berteduh kasih di kota Putrajaya.

Biar saya coret barang sebaris dua tentang Pak Cik Kadri dan anaknya Syazwan, moga rahmat ALLAH ke atas mereka senantiasa, kerana tiada terbalas budi baik mereka terhadap si penulis ini. Perkenalan saya dengan Syazwan, bermula pabila kami bekerja dalam satu pasukan mewakili UKM bertanding di Litar Sepang.

Dan juga Khoiri, kami bertiga mulai rapat semenjak itu. Kami seumpama serangkai – mungkin kini tidak lagi lantaran kesibukan mengejar impian masing-masing. Perkenalan itu membawa saya dan Khoiri ke Putrajaya, tinggal bersama Syazwan dan ayahnya, Pak Cik Kadri. Semenjak itu, saya berpindah dari Bangi ke Putrajaya.

Dan semenjak itulah, saya jatuh cinta pada kota moden ini. Sering kali, bila duduk bersahaja, saya merenung, jika 10 tahun dahulu ada orang mengkhabarkan bahawa suatu hari nanti saya akan berbasikal mengelilingi bandar ini, berguling di atas rumput tipis yang rapi menghiasi Taman Perdana Putra, saya akan berkata orang tersebut gila.

Tapi itulah, hidup ini penuh ketidakjangkaan. Sedang kita merancang ianya serenjang, tuhan akan kirimkan kesenjangan. Untuk kita sebagai hamba, tiada lain adalah berfikir dan mengambil iktibar. Tentulah proses seterusnya, untuk kita memperbaiki kecacatan yang lampau.

Banyak sekali budi baik dan kemurahan hati dan jiwa si ayah dan si anak itu terhadap saya jika mahu dihitung satu persatu. Memang benar sekali pesanan si penjual pantun ini, seringkas mana pun ia, maknanya mendalam tiada lempung;
Pulau Pandan jauh ke tengah,
Gunung Daik bercabang tiga,
Hancur badan dikandungi tanah,
Budi yang baik dikenang jua.
Bagaimana sepatutnya saya mengakhiri coretan penghargaan buat 2 insan ini, saya tiada jawapan. Tentu sekali coretan-coretan begini amat kontang, tiada kecukupan, tidak membayar sedikit pun segala hal baik mereka berdua telah berbuat.

Namun begitu Nabi mengajarkan umatnya berdoa, dan saya mendoakan pada tuhan, dengan lafaz "جزاك اللهُ خيراً‎" - Jazāk Allāhu Khayran, “Moga Tuhan membalas segala jasa baik kamu dengan balasan yang lebih baik.”

Amin...

Saya juga akan merindukan As-Syakirin, surau kecil yang bilangan jemaahnya tidak lebih dari 10 orang saban waktu, dan banyak kali jeritan anak-anak kariah bermain di belakang menenggelamkan suara imam ketika solat. Surau kecil itu tempat saya bertemu cinta lama – sebuah pencarian makna hidup yang sekian lama terlelap dalam buaian mimpi.

Bercerita tentang surau kecil itu, jika ada sesuatu yang paling berat mahu ditinggalkan, pastilah ianya tentang As-Syakirin. Saya akan rindukan bacaan-bacaan hadis ringkas di waktu pagi, dan pagi Ahadnya, imam akan membaca panjang lebar sementelah semuanya tiada tergesa ke mana-mana.

Saya akan rindukan kebaikan kariahnya, pak cik-pak cik yang bermurah hati menumpangkan teduhan kasih mereka pada orang bujang sebatang kara ini, tentulah yang paling saya kenangi adalah tika kita semua menyambut Aidiladha mengorbankan seekor lembu jantan di perkarangan P14E dan gotong-royong membersihkan surau.

Kari kepala ikan? Gulai kambing? Apa lagi yang kau mahu? Ini cumalah selingan.

Juga, tika Ramadan juadah buka puasanya yang lazat hasil masakan Kak Mah, orang rumah Pak Cik Ramli. Majlis di sana kecil dan sederhana cuma, tapi meriah dan sangat bermakna. Tidak ketinggalan, kumpulan tadarusnya walaupun tidak berkesempatan untuk menghadiri majlis khatam di akhir Ramadan. Terima kasih tuan imam kerana memberi ruang untuk saya menyertainya.

Banyak sungguh, jika mahu diungkai satu persatu. Yang lain-lain itu, ianya menjadi suatu memori yang manis. Surau kecil itu tempat bertamunya cinta, berputiknya rasa hamba, menginsafi bahawa hidup ini perlu bertuhan. Saya mendapat itu ketika tuhan menjemput saya bertandang ke sana.

Pada sekalian pak cik di kejiranan P14E, dan anak-anak kecil mereka yang sudi menjadi kawan, teman berbual di belah petang, bersama mengimarah surau kecil itu, bertanyakan khabar dan tidak lupa kadang kala menghantar bungkusan makanan pada orang bujang ini – kenangan itu tidak akan dilupakan.

Tentulah saya tidak dapat menahan rasa sebak, bila kalian masih lagi mengajak untuk ke sana lagi, terus datang setiap kali Jumaat, lepak di rumah salah seorang jiran yang juga membujang, dan adik-adik yang bertanyakan bila saya akan pulang semula ke surau itu, moga ajakan itu Tuhan akan permudahkan kelak.

Untuk Azfan, Aqil, Irfan, Aiman, Fitry, Angah, Along, Syahmi, Firdaus, Waiz, Syafiq dan ramai lagi – moga kalian menjadi orang yang berjaya, berguna pada masyarakat dan taat pada ibu bapa kalian. Banyakkan membaca, kurangkan bermain permainan video. Kita akan bertemu lagi kelak, percayalah.

Saya juga akan mengenang sentiasa penat lelah berulang alik dari rumah ke Putrajaya Sentral, mengejar RapidKL ataupun ERL untuk ke destinasi di luar bandar itu, juga ke UKM dua tiga bulan terakhir ini. Putrajaya banyak mengajar pahit manis, paling tidak dilupakan 2 kali tersembam mencium bumi tika gigih berkayuh basikal.

Di bandar ini juga, kami pernah dihalau ketika sedang barbeku di tepi tasik sekitar perkarangan Sri Perdana. Dua orang pegawai beruniform biru gelap datang menyapa sambil mengeluarkan kata-kata keramat, “Dik, tak boleh buat aktiviti di sini. Ini kawasan elit!”

Ya, itu kawasan elit katanya. Kawasan elit itu dibina menggunakan duit-duit kami yang diperah menggunakan mesin bernama cukai. Pada akhirnya, mereka mendabik kawasan itu milik mereka dan kami tiada hak atasnya. Kemudian, untuk menjaga kawasan elit itu, mereka mengupah robot-robot beruniform biru gelap.

Yang menghalau kami adalah robot-robot yang telah diprogramkan. Bandar ini bandar masa depan, jadi semuanya telah tersedia diprogramkan. Itu cerita elitnya Putrajaya. Kami tidak hairan, dan sudah pun maklum perangai tak sedar diri mereka itu. Biarkanlah, kerana apa yang saya coret ini sudah menjadi memori selepas ini.

Ada juga memori yang kelakar, apabila saya dikejar pengawal keselamatan kerana berbasikal memasuki kompleks Alamanda akibat tidak bertemu jalan untuk ke Pejabat POS bergerak di tengah bangunan menghadap hotel Everly. Maafkan daku, kerana tiada ketemu lorong ke sana. Yang tinggal cumalah jalan pintas melalui pintu automatik kompleks itu.

Pada akhirnya, memori-memori ini terbina bersama 2 sahabat saya; Syazwan dan Khoiri. Tanpa mereka, tentu cerita di atas tidak akan wujud untuk ditulis dalam bingkisan ini, mimpi-mimpi ini tidak menjadi kenyataan untuk dicoret dibaca. Terima kasih tuhan, terima kasih atas segalanya.

Banyak sebenarnya yang mahu dicatat. Mahu ditulis dan terus ditulis, untuk dibaca pula pada masa mendatang, mengimbau kembali saat-saat indah dan menghidupkan rasa rindu pada tautan kasih sesama insan di kejiranan P14E dan As-Syakirin. Imbauan itu adalah tidak ternilai, yang itulah sebenarnya akan menjadikan kita insan yang bersyukur dan bersujud pada nikmat-Nya.

Hari ini, 25 Februari menandai hari terakhir di sini. Hari penyerahan kunci rumah pada perbadanan. Hari ini juga hari terakhir mengemas saki-baki sepah-sepah barang yang mahu dipindah, yang mahu dibuang.

Akan tetapi, coretan di sini tidak akan tamat, ianya akan terus. Ditambah catatan sedikit waktu kelak, jika ditakdirkan akan ada jodoh pertemuan lagi dengan kota Putrajaya ini, insya ALLAH.

Selamat tinggal, Putrajaya! Selamat tinggal! Aku akan terus merindukan mu...

Saya, Syazwan dan Khoiri di hadapan teratak yang bakal ditinggalkan.

Monday, 23 February 2015

Ini Pesanan Buat Ayah dan Ibu

Saya menulis ini, setelah sekian lama memendam rasa bimbang. Saya bimbang pada nasib dan masa depan adik-adik remaja saya di sekolah menengah dan rendah. Saya bimbang pada ledakan kemodenan zaman dan kemajuan teknologi komunikasi, dan impaknya pada anak-anak remaja kita.

Saya menulis, kerana bimbang akan mereka ini adalah golongan pelapis masa hadapan. Jika tidak dijaga, tidak diurus dan dididik dengan bijaksana, punah mereka kelak. Maka tulisan ini akan memfokuskan pesanan-pesanan saya pada para ayah dan ibu yang punya anak usia remaja pada hari ini.

Minggu sudah, saya dalam perjalanan pulang ke rumah, menaiki komuter dari Seremban ke Bandar Tasik Selatan, jam ketika itu sekitar 10 malam untuk pulang ke Putrajaya. Tiba di Stesen Bangi, sekumpulan remaja – lelaki semuanya, dalam 8 orang menaiki komuter yang sama, duduknya mereka tidak berjauhan dari saya.

Mengapa dikatakan remaja? Air muka dan riak wajah mereka tidak dapat menipu mata saya. Saya dapat mengagak umur mereka tidak lebih dari lingkungan belasan tahun. Timbul persoalan dalam benak saya, ke mana mereka mahu tuju malam-malam begini? Ke ibu kota kah? Untuk buat apa?

Cara mereka berpakaian bukanlah untuk pulang ke kampung, kalau-kalau mereka itu dari sekolah berasrama. Juga bukan cara untuk ke kelas-kelas pengajian. Saya pernah menjadi remaja, dan naluri saya memberitahu sudahnya malam mereka ini akan berakhir di mana.

Saya perhatikan gelagat mereka, kelihatan riang sekali. Saya tersenyum kerana itu semua mengingatkan saya pada zaman remaja dulu, meskipun saya tidaklah mendapat kebebasan sebegitu, tetapi keriangan bersama rakan sebaya itulah menjadi penawar kepada kongkongan keluarga.

Dijadikan cerita, rakan saya menghantar SMS mengatakan bahawa dia akan mengambil saya di Stesen Serdang. Oh, baiklah. tiba di Stesen Serdang saya turun dan menunggu rakan saya di situ. Kebetulan, kumpulan remaja tadi juga turun di stesen yang sama. Sedang saya menunggu di kaki lima bangunan stesen itu, kedengaran pagar besi di tepi saya beragas.

Rupa-rupanya kumpulan remaja tadi memanjat pagar besi itu beramai-ramai, melarikan diri daripada melalui kawasan pemeriksaan tiket. Barulah saya tahu, bahawa mereka menaiki komuter secara curi-curi dan memperjudikan nasib tidak ditangkap akibat memanjat pagar besi kerana tidak mempunyai tiket perjalanan yang sah.

Saya perhatikan mereka, dan mereka juga seakan baru perasan yang saya berada di situ. Kemungkinan bimbang perbuatan mereka akan diketahui, lantas kumpulan remaja itu terus melarikan diri menuju ke arah jejantas untuk ke kompleks The Mines. Saya cuma mampu menggelengkan kepala.

Cerita di atas, wahai ayah dan ibu di rumah, cumalah secebis sahaja dari sebilangan besar lagi kisah remaja-remaja kita berkeliaran pada malam minggu, bahkan di malam hari persekolahan, di kota raya dan pusat beli belah, tanpa sebarang arah tujuan, dan paling penting, di luar pengetahuan kalian semua.

Saya tidak punya anak, bahkan masih belum berkahwin pun. Tapi saya punya kebimbangan ini. Saya fikir ianya wajar untuk ditulis pesan-pesan begini, supaya jika kalian yang mempunyai anak remaja, membaca tulisan kecil ini boleh berfikir sejenak dan sama-sama mengambil tindakan yang proaktif.

Saya antara ramai yang konservatif dalam isu ini. Biarpun saya juga mendesak agar anak-anak diberi kebebasan sewajarnya oleh ibu bapa, terutama dalam hal mencari identiti dan idea serta sikap mengenai kehidupan mereka, akan tetapi itu tidaklah bermakna saya tidak khuatir tentang senario di atas.

Buat ayah dan ibu, mengambil contoh remaja di atas, mereka sedang dalam fasa mencari keselesaan hidup dengan identiti dan personaliti mereka. Caranya mudah, dengan mencari rakan sebaya yang lebih senang memahami kehendak jiwa mereka. Faham perkara ini penting, supaya kita tidak menjadi pengongkong kepada pertumbuhan jiwa anak-anak kita kelak.

Namun begitu, saya juga konservatif dalam menangani masalah ini. Saya antara yang masih bersetuju dengan penggunaan rotan untuk mendidik, ibu dan bapa yang masih berani menegur dan memarahi anak-anak walaupun sudah di umur remaja, ibu dan bapa yang masih lagi mengamalkan sistem “curfew” untuk memastikan anak remaja mereka berada di rumah sekian-sekian waktu.

Juga ibu dan bapa yang bertegas pada kegiatan anak-anak di laman sosial, mengawal corak dan penggunaan telefon bimbit – apatah lagi zaman sekarang, peranti sebegitu boleh didapati dengan harga yang jauh lebih murah berbanding satu masa dulu. Juga bahan bacaan anak remaja mereka, tidak kiralah komik, atau buku-buku indie, atau bacaan di laman sesawang.

Untuk ibu dan bapa yang masih melaksanakan beberapa perkara di atas, termasuklah juga bertegas soal kewajipan menjaga solat fardu dan bacaan al-Quran secara konsisten, saya mengucapkan tahniah dan syabas. Kata kunci di sini adalah, anak-anak remaja perlukan bimbingan dan jagaan.

Umur remaja mereka, memetik kata Harry R. Lewis dalam bukunya Excellence Without A Soul, adalah peringkat di mana mereka amat perlukan bimbingan dan jagaan yang rapi. Mereka masih tidak bersedia sepenuhnya untuk dilepaskan secara bebas, membuat andaian mereka boleh menjaga diri sendiri. Tidak, ianya tidak akan berlaku sebegitu.

Adalah tidak salah sedikit pun untuk bertegas pada anak-anak yang mahu keluar malam, merayau tanpa tujuan dengan rakan-rakan sebaya mereka. Tiak salah sedikit pun untuk ibu dan bapa mengenakan hukuman pada anak-anak yang membuat kesalahan, mengikut lunas-lunas murni yang dianjurkan agama.

Hidup ini, perlu ada disiplin. Perlu ada peraturan dan batasan. Untuk menjadi manusia yang bermanfaat, perlu sedarkan anak-anak kita tentang perkara ini. Tentu sekali untuk anak-anak remaja, fasa perubahan diri mereka dari aspek fizikal dan corak berfikir itu adalah segala-galanya, namun kita perlu membimbing mereka.

Perlu kita bimbing mereka, dan ingatkan mereka supaya selesa dan bangga dengan diri mereka sendiri. Mereka tidak perlu mengikut kumpulan tertentu untuk mencari identiti, cukup dengan kita sebagai ibu dan bapa membentuk paradigma mereka, agar mereka ini dengan sendirinya mampu membina identiti dan sikap mereka.

Kita juga perlu ingatkan anak-anak remaja kita, betapa di sana adanya satu garisan yang cukup halus, yang menjadi garis pemisah antara menerokai dan mencuba perkara baru, ataupun terperangkap dalam kegilaan trend semasa yang membodohkan. Didiklah mereka berjiwa besar, agar mereka tidak merasa kecil, sehingga perlu berada dalam acuan yang dibentuk rakan mereka yang tidak bermoral.

Anak-anak remaja ini satu anugerah, suatu nikmat untuk ibu dan bapa. Ketika anak-anak ini kecil, mereka memberi cabaran berbeza. Ketika mereka meningkat remaja, cabaran untuk kalian tentulah jauh lebih besar. Untuk mendidik anak-anak kita berjiwa besar, kita sendiri sebagai orang tua wajib berjiwa besar dengan mereka.

Jadilah seorang ibu dan seorang bapa yang mithali. Luangkan masa kalian bersama mereka. Ajaklah mereka berbual, berceloteh. Mereka menjadi remaja cuma sekali, selepas itu tiada lagi kerenah sebegitu untuk dilayan. Dengarlah cerita mereka, koreklah rahsia mereka, tidur berkongsi bantal dengan mereka – kerna masa remaja mereka cuma sekali.

Kurangkanlah masa sibuk kalian di luar rumah, mencari harta tiada berkesudahan dan gantilah ia dengan bermain dengan anak remaja kalian. Mereka mencari rakan di luar rumah, kerana mereka tidak ketemu rakan di dalam rumah.

Jadilah rakan mereka, dengan itu mereka akan mengikut acuan dan gaya kita. Jadilah ibu dan bapa mereka, dengan itu mereka akan kasih dan sayang akan kita.

Anak-anak remaja ini perlukan ibu bapa yang bersikap sebagai ibu dan bapa – itu sahaja remedi untuk mengubat permasalahan ini.