Rabu, 27 Mei 2015

Sukan dan Tuhan

Seminggu ini, kolej saya di UKM hingar bingar dengan hilai tawa dan keletah adik-adik sekolah rendah yang datang menginap, atas kapasiti menyertai Kejohanan Kriket Elit Bawah 12 Kebangsaan (Perisai Tun Ahmad Sarji) yang berlangsung di UKM Oval. Hebat-hebat mereka semua, meski umurnya sebegitu hijau, dengan kelayakan bermain dalam kejohanan berprestij begini, tentulah bakat mereka bukan calang-calang.

Saya tidaklah bermaksud untuk mengomel perihal kejohanan mereka sertai itu, tambahnya pula saya bukanlah peminat sukan kriket pun. Cuma sedikit luahan, mungkin perkongsian, atas rasa prihatin dan simpati – mungkin, apabila saya melihat dari jauh bagaimana adik-adik ini diurus tadbir oleh pengurus pasukan mereka masing-masing ketika di kolej kediaman.

Konteksnya, setakat yang saya perhatikan, ada banyak pasukan yang menginap di sana. Mereka datang dari pelbagai sekolah, yang saya sempat berbual pendek, ada yang datang dari Perak. Sayangnya, sebanyak itu pasukan yang datang menginap, saya nampak hanya sebuah pasukan sahaja, bersama-sama pengurus mereka, datang memenuhkan dewan solat di kolej kami.

Tertanya-tanya juga saya, ke mana perginya lain-lain pasukan? Ketika maghrib, ramai juga selain pasukan yang disebut tadi, adik-adik dari pasukan lain datang solat berjemaah bersama, tapi sayangnya, tidak nampak pula ke mana pengurus mereka pergi tika anak-anak buah mereka itu datang solat berjemaah. Uniknya pasukan yang tadi, saya nampak pengurus-pengurus mereka begitu menekankan bab ini.

Bayangkan, mereka boleh sepasukan datang solat subuh berjemaah bersama pengurus mereka, kemudiannya berkumpul untuk bacaan Yasin selepas itu, setiap pagi. Tentu sekali, sekadar gambaran begini tidak mampu memberikan apa-apa justifikasi pada pertimbangan moral atau keimanan sesiapa, cuma usaha begini, hemat saya, wajib diikuti oleh mana-mana pengurus pasukan.

Anak-anak kecil di bawah jagaan mereka itu bukan lagi dalam lingkungan umur yang selesa pada tanggapan, “tak mengapa, mereka budak lagi...” sedangkan anak-anak itu berada dalam tanggungjawab mereka untuk dididik dan didisiplinkannya. Jika pengurus sukan berpendapat, sukan adalah sukan, dan soal penegasan bersolat itu bukan tanggungjawab mereka, saya kira mereka telah melakukan kesilapan yang besar.

Pertamanya, wajiblah kita insaf, kalau sekadar menjadi pengurus pasukan yang tanggungjawabnya hanya untuk pastikan soal makan minum dan latihan atlet sahaja, maka tidak ubahlah menjaga anak-anak itu seumpama menjadi pengurus kandang kuda polo, yang mesti dijaga makan minum kuda itu dan disiplin latihannya secara ketat. Justeru, haruslah ada beza antara mengurus anak-anak kecil dan kuda polo tadi.

Beban tanggungjawab ini terletak pada pundak sang pengurus pasukan masing-masing. Jika ada pengurus pasukan yang mampu mendisiplinkan anak-anak kecil itu soal menjaga solat dan hubungannya dengan tuhan, dan mereka juga turut menunjukkan contoh teladan kepada atlet-atlet cilik itu, maka tentulah usaha ini tidak mustahil untuk lain-lain pengurus pasukan mencontohinya.

Sayanglah, kalau sekadar menguruskan pasukan anak-anak kecil itu untuk mengajar mereka bekerja keras mengejar kejuaraan semata-mata, tapi pada masa yang sama, tidak mampu mendidik mereka untuk menjadi hamba tuhan yang berdisiplin, sedangkan ketika umur mereka begitu hijau, tentu sekali itulah peluang yang cukup baik untuk menerapkan nilai-nilai begini sebelum mereka menginjak umur remaja.

Selasa, 26 Mei 2015

Merawat Pedofilia Dengan Cinta

Tentang konflik pedofilia (pedophilia) dan polemik ketakutan yang timbul akibat kes Nur Fitri Azmeer, saya lebih gemar memfokuskan perbincangan pada konteks remaja yang mengalami atau berdepan dengan konflik tersebut, berbanding membahaskan cara-cara untuk mengawal pergerakan anak-anak kecil agar mereka tidak menjadi mangsa cabul.

Saya lama berpendirian, untuk merawat konflik ini, tiada cara lain kecuali dengan cinta. Mencintai remaja pedofilia, adalah jalan untuk merawatnya. Menangani masalah pencabulan seksual terhadap kanak-kanak bukan bermula pada visi untuk menghalang berlakunya kes pencabulan terhadap anak kecil kita sendiri, tetapi harus bermula dengan visi pada bagaimana untuk menghalang dari lahirnya golongan pencabul.

Alasan paling munasabah, sesiapa pun boleh menjadi pencabul. Boleh jadi anak kita sendiri menjadi pencabul, atau saudara mara terdekat, atau kawan-kawan yang rapit. Adalah wajib untuk kita fahami, sebelum jauh menerawang dalam isu ini adalah, mempunyai naluri pedofilia tidak langsung menjadikan seseorang itu sebagai pencabul kanak-kanak.

Dari premis ini, wajarnya soalan yang timbul adalah, sebagai ibu bapa, apakah tindakan kita jikalau kita dapat mengetahui atau mengesan bahawa anak remaja kita juga mempunyai naluri pedofilia, atau berdepan dengan konflik dalaman begitu, atau sebaliknya, anak remaja kita sendiri mampu berkongsi permasalahan itu kepada kita secara terbuka?

Bayangkan, jika kita yang berada di posisi ibu bapa Nur Fitri Azmeer, apakah tindakan atau inisiatif yang akan kita ambil atau usahakan jikalau Nur Fitri Azmeer ‘mampu’ berkongsi perasaan dan tekanan yang beliau pendam selama ini kepada kita, keluarganya dan rakan-rakan secara terbuka sebelum keadaannya menjadi sebegitu parah seperti sekarang?

Soalnya sekarang, dalam keadaan yang serba menekan dan menakutkan begini, adakah mungkin beliau atau mana-mana remaja yang berdepan dengan konflik yang sama, mampu secara terbuka meluahkan perasaan kepada kita, berkongsi polemik dalamannya, setelah seantero masyarakat memandang mereka tidak ubah seperti monster atau pencabul yang serba keji?

Jawapannya, tentulah tidak sama sekali, untuk Nur Fitri Azmeer dan mana-mana remaja yang senasib dengannya, menjadi terbuka, loosening-up dengan permasalahan mereka dan sanggup berkongsi masalah itu dengan ibu bapa mereka, adik beradiknya atau rakan-rakannya. Ketakutan itu, yang sebenarnya kita sendiri yang timbulkan, menyebabkan masalah ini semakin teruk dan gagal sama sekali untuk diselesaikan.

Inilah persimpangan dalam polemik pedofilia. Masyarakat membina ketakutan dan akhirnya, remaja yang mengalami konflik ini akan terus terperonyok dalam tekanan psikologi dan perasaan, tanpa ada pilihan lain, selain memendam dan bertahan dalam keadaan penuh kesukaran. Ketakutan itu langsung tidak dapat membantu mereka untuk berubah, atau percaya bahawa ada jalan keluarnya. Inilah, pada hemat saya, faktor mengapa konflik ini tidak dapat diselesaikan.

Saya mencadangkan, merawat pedofilia dengan cinta. Mencintai remaja yang berdepan dengan konflik ini adalah langkah terpenting, untuk memberitahu mesej kepada mereka bahawa, mereka bukan penjenayah, atau makhluk asing, atau pelik, atau pencabul. Bahawa mereka juga manusia yang punya hati dan perasaan, bahawa mereka tidak berkeseorangan dalam mendepani konflik tersebut.

Banyak kajian menyatakan, mereka yang mengalami naluri pedofilia ini akan dapat mengesan naluri itu seawal usia 11 sehingga 13 tahun. Pada waktu ini, sejauh manakah kita yakin bahawa hanya Nur Fitri Azmeer sahaja yang berdepan dengan masalah sebegitu? Soalan ini timbul, untuk membuat penegasan bahawa, kritikalnya untuk kita mencari jalan penyelesaian agar tidak terjadi lagi kes sebegini buat kali kedua.

Mungkin ketika usia seawal 11 sehingga 13 tahun itu, mereka masih dalam keadaan keliru dengan naluri seksual mereka sendiri. Justeru, adalah menjadi tanggungjawab kitalah sebagai orang dewasa dan ibu bapa mereka untuk menyelami konflik dalaman ini, dengan langkah pertama mencintai anak-anak remaja kita sehingga mereka mampu terbuka tentang permasalahan yang mereka hadapi – termasuklah pedofilia.

Mereka mungkin masih belum memahami perbezaan naluri seksual mereka dengan naluri yang normal lainnya, ataupun jika mereka sudah dapat membezakannya, ketika itu, adalah penting sebagai ibu bapa untuk mendekati mereka dengan penuh kasih sayang, untuk memberitahu bahawa dia tidak berbeza dan paling penting dia tidak berkeseorangan dalam mendepani perbezaan yang dia miliki itu.

Bagaimana semua ini boleh dilakukan? Tidak lain dengan kita selaku pemain utama dalam masyarakat – ibu bapa, pembuat dasar, guru dan rumah ibadat – mencintai remaja ini, untuk akhirnya mereka sudi berkongsi masalah itu kepada kita. Bermula dari tindakan inilah, akhirnya kita boleh merangka strategi yang bagaimana untuk membantu remaja-remaja ini mendepani naluri seksual mereka dengan matang dan sihat, serta hidup beretika.

Mengapa berbuat ini semua? Pertama, demi menyelamatkan anak-anak remaja yang berdepan dengan konflik pedofilia itu sendiri dari hukuman masyarakat yang tidak adil terhadap mereka. Kedua, tidak lain dan tidak bukan, untuk memberi jawapan kepada ketakutan yang dibina akibat kes yang berlaku, dan menyelesaikan permasalahan pencabulan kanak-kanak dari terus menular dalam masyarakat.

Mungkin kita boleh mengambil pengajaran dari nasihat Profesor di Jabatan Psikologi, Northwestern University, Dr. Michael Bailey mengenai perlunya masyarakat menerima seadanya golongan pedophiles dan membantu mereka untuk hidup dan menjadi sebahagian anggota masyarakat, yang beretika dan bermoral tinggi sekaligus menghalang daripada berlakunya jenayah cabul terhadap kanak-kanak,

"I used to think that almost all pedophiles were destined to molest children, but I've changed my mind. A growing body of research conducted by leading scientists suggests that a large proportion of pedophiliac men — maybe a majority—have never touched a child sexually. I have for years felt sympathy for pedophiles and thought that society should do better by them. Such men never choose to be attracted to children or adolescents. They have a burden that most of us do not have, and they should be helped more and demonized less. I used to think that help would likely entail biological treatments, including chemical or surgical castration. Now I think help beyond the biochemical option is vital. Many can resist their urges without it, and we ought to make it easier for them to do the right thing. Making them feel that they are worthless and despised can only make it more difficult for them."

Sabtu, 23 Mei 2015

Berapa Berat Mata Memandang, Berat Lagi Bahu Memikul

Setiap hari kita gigih menatal halaman Facebook atau mana-mana laman sosial yang kita punya. Setiap hari juga bermacam cerita dan berita akan kita tatap, baca dan kadang kala banyak membuatkan kita mengeluh kebimbangan. Kita sering kali bimbang jika terbaca berita-berita yang menggugat keselesaan yang kita punya sekarang, contoh mudah, berita kenaikan harga barangan.

Kita akan mengamuk. Kita akan mengkritik. Kita akan mencari jalan untuk meletakkan kesalahan itu dan ini pada mana-mana pundak. Kita senang begitu, kerana kita in manusia yang serba lemah. Tapi, jika kita fikirkan dalam-dalam, berhenti sejenak, merenung seketika, kita akan dapati acap kali amarah kita itu kerana perkara-perkara yang tidak enak itu berlaku pada diri kita.

Kita jarang merasa marah jika hal-hal yang terjadi, pahit maung dan pedih berita yang terpampang itu tidak ada sangkut pautnya dengan kita dan keluarga kita. Kalau ada pun, kita cuma cukup dengan bersimpati. Cukup hanya dengan mendengus perlahan. Kita tiada empati. Bahasa lainnya, maksud tersiratnya, bahawa kita ini tidak lebih dari sekadar sekumpulan manusia yang pentingkan diri sendiri.

Kita merasa cukup dengan selesanya kita, penat dengan urusan kerja seharian kita, merasa sudah menjadi baik di sisi Tuhan dengan meletakkan seringgit ke dalam tabung masjid saban Jumaat. Padahal, kita ini tidak ubah makhluk yang individualistik. Kita tidak lebih dari saban waktu fikirkan perut rodong kita sendiri. Kita culas untuk berfikir tentang orang lain, makan minum jiran tetangga kita yang tidak senasib dengan kita.

Setiap hari, saat kita khusyuk tatal ke bawah Facebook, kita bertemu dengan bermacam berita dan perkhabaran sedih dan menyayat hati. Tentang ibu tunggal yang lumpuh, yang dijaga anak-anak remajanya sehinggakan ada yang tidak ke sekolah akibat tidak mampu untuk membiayai pendidikan mereka. Tentang ibu tunggal yang kemiskinan dengan anak lelakinya yang sakit tenat. Tentang pesara kerajaan yang tidak kecukupan wang untuk membiayai perubatan anak perempuannya yang sakit. Dan bermacam lagi.

Dan kita pula, sekadar menatal ke bawah sekali lalu, dan mengeluh, dan mengeluarkan kata-kata simpati itu dan ini. Mereka tidak merayu untuk simpati, mereka perlukan bantuan tapi kita endahkan mereka. Tanyakan diri kita, mengapa kita begitu pentingkan diri saat ada yang lain perlukan bantuan, yang sangat-sangat memerlukan perhatian kita semua. Mengapa kita selalu merasa gundah pada hal yang melibatkan kegusaran peribadi, tapi tidak untuk meletakkan hak yang sama untuk mereka ini, sedangkan kita ini semua berkongsi darah Adam dan Hawa.

Hulurkanlah pada mereka, walau seringgit. Saban hari kita boleh membeli makanan sehingga mencecah belasan ringgit untuk sepinggan hidangan, tapi mengapa kita berat untuk menghulurkan nilai angka yang begitu juga pada saudara kita yang lain. Hari ini, mereka kesempitan. Esok lusa, mungkin kita pula kesempitan. Tuhan pertemukan kita dengan kisah-kisah mereka, bukan sekadar untuk kita baca. Tuhan mahu menyampaikan pesan pada kita.

Tuhan sampaikan pesan, pada kita-kita yang bertuah hari ini. Tuhan sampaikan ingatan pada kita-kita yang kekenyangan saat ini, bahawa tika ini ada mereka yang sedang kelaparan tidak berduit, kesejukan tiada tempat berdian, kerisauan masa depan anak-anak mereka yang tidak mampu bersekolah. Bersyukurlah kita yang ada serba serbi ini.

Bersyukurlah, dengan kita memberi semula. Memberi kepada mereka. Ampunkanlah kami, Tuhan, kerana kami sering kali lupa dan begitu pentingkan diri begini.